Keputusan deportasi tertunda untuk pengemudi truk dalam kecelakaan bus Humboldt Broncos
Canada

Keputusan deportasi tertunda untuk pengemudi truk dalam kecelakaan bus Humboldt Broncos

CAGARY –

Keputusan apakah seorang mantan sopir truk yang menyebabkan kecelakaan bus Humboldt Broncos yang mematikan harus dideportasi ke India kemungkinan tidak akan datang sampai tahun baru.

Seorang pengacara untuk Jaskirat Singh Sidhu, 33, telah mengirimkan sejumlah besar dokumen ke Badan Layanan Perbatasan Kanada awal tahun ini dengan alasan mengapa dia harus diizinkan untuk tinggal di Kanada begitu hukumannya telah dijalani.

Sidhu dijatuhi hukuman delapan tahun setelah mengaku bersalah mengemudi berbahaya yang menyebabkan kematian dan cedera tubuh dalam tabrakan April 2018 yang menewaskan 16 orang dan melukai 13 orang.

Court diberitahu bahwa Sidhu, seorang penduduk tetap yang baru menikah, telah melewatkan tanda berhenti di persimpangan pedesaan Saskatchewan dan melaju ke jalur bus Broncos yang membawa pemain dan staf ke pertandingan playoff liga hoki junior.

Badan Layanan Perbatasan Kanada akan menulis laporan yang merekomendasikan apakah dia diizinkan untuk tinggal di negara angkatnya atau dideportasi. Batas waktu pengiriman dokumen adalah 28 November, tetapi itu telah tertunda satu bulan.

“Karena sudah begitu lama sejak kami membuat pengajuan asli kami, mereka ingin memberi kami kesempatan untuk memperbarui informasi kami dengan sesuatu yang baru sebelum mereka membuat keputusan,” kata pengacara imigrasi Calgary Michael Greene dalam sebuah wawancara dengan The Canadian Press.

Greene mengatakan tidak banyak informasi baru untuk disampaikan, tetapi dia ingin teliti dan telah meminta beberapa laporan pemasyarakatan yang diperbarui.

“Psikolog akan mengunjungi (Sidhu) lagi hanya untuk melihat apakah ada perubahan kesehatan mentalnya yang dapat mempengaruhi laporannya,” katanya.

“Kami yakin kami telah mengirimkan paket yang sangat kuat di tempat pertama, tetapi, di sisi lain, ini adalah keputusan yang sulit dan kami tidak ingin kembali dan berkata, ‘Oh, kami melewatkan sesuatu yang seharusnya kami miliki. di sana.”‘

415 halaman yang dikirim ke agen federal termasuk surat-surat dari keluarga Sidhu, publik dan tiga keluarga Broncos, termasuk Scott Thomas yang putranya berusia 18 tahun, Evan, meninggal dalam kecelakaan itu.

“Saya tahu pasti (Sidhu) tidak akan pernah melaju ke semifinal lagi. Saya tahu pasti bahwa jika dia bisa mengambil kembali apa yang terjadi hari itu, dia akan melakukannya dalam sekejap. Dia akan bertukar tempat dengan salah satu dari anak laki-laki itu,” kata Thomas awal tahun ini.

Greene mengatakan dia terkejut dengan tanggapan positif dalam kasus ini, terutama setelah kliennya berbicara dengan beberapa media untuk menceritakan kisahnya.

“Ini sulit karena saya pikir sebagian besar orang Kanada merasakan rasa sakit dan kesedihan yang tulus untuk para korban dan saya berharap itu akan menghasilkan banyak kemarahan, dan ternyata tidak demikian,” kata Greene.

“Ini tidak pernah pergi (Sidhu) jadi dia melawan stres pasca-traumanya sendiri seperti begitu banyak orang yang tersentuh oleh ini. Dia … benar-benar berkomitmen untuk membuat sesuatu yang positif dari situasi yang mengerikan.”

Chris Joseph, yang putranya Jaxon juga meninggal dalam kecelakaan itu, adalah salah satu dari beberapa keluarga Broncos yang telah menulis surat yang meminta agar Sidhu dideportasi. Dia mengatakan itu hukum dan hukum ada karena suatu alasan.

“Saya dapat menghargai bagaimana 29 keluarga dapat merasakan hal yang berbeda tentang dia, tetapi dalam pandangan saya, masalah deportasi bukan tentang pengampunan. Ini bukan tentang bagaimana perasaanmu tentang seseorang. Ini bukan tentang apakah Anda pikir dia melakukan satu kesalahan,” kata Joseph.

“Jika dia dideportasi, saya mungkin bahkan bisa mempermainkan gagasan untuk mempertimbangkan pengampunan. Tetapi jika dia tidak dideportasi, maka kita akan lebih terluka dan saya tidak berpikir saya akan pernah sampai ke tempat itu.”

Greene mengatakan kliennya belum meminta pembebasan bersyarat dan hanya dipindahkan dari keamanan sedang ke keamanan minimum pada akhir Agustus.

Bagaimanapun, kata pengacara itu, Sidhu tidak akan segera meninggalkan negara itu.

“Ada proses lain dan dia tidak akan naik pesawat dalam waktu dekat, bahkan jika mereka memutuskan itu yang ingin mereka lakukan.”

Laporan oleh The Canadian Press ini pertama kali diterbitkan pada 6 Desember 2021

Posted By : togel hongkonģ malam ini