Kerabat yang tidak divaxx: Bagaimana menangani pertemuan keluarga
Lifestyle

Kerabat yang tidak divaxx: Bagaimana menangani pertemuan keluarga

TORONTO — Musim liburan tinggal sebulan lagi, dan tidak seperti tahun lalu ketika pertemuan berarti panggilan video dan perayaan yang tenang dengan anggota rumah tangga, tahun ini berjanji akan sedikit lebih tenang.

Tetapi dengan penularan keluarga sebagai sumber utama infeksi dan vaksinasi menjadi sumber ketegangan di antara beberapa kerabat, bagaimana kita menavigasi pertemuan keluarga selama liburan?

Selama setahun terakhir, konflik mengenai penggunaan masker dan vaksinasi telah menciptakan perpecahan yang sangat besar — persahabatan telah rusak dan anggota keluarga menjadi terasing. Tetapi jika memutuskan hubungan dengan orang yang dicintai bukanlah sesuatu yang ingin Anda lakukan terutama selama musim liburan, apa saja praktik terbaik untuk menjaga perdamaian — dan semua orang aman pada saat yang sama?

“Ini adalah keputusan pribadi sejauh evaluasi risiko … tapi saya pikir tahun ini, mencoba membuat pertemuan kecil atau terutama memvaksinasi orang akan menjadi ide terbaik,” kata Dr. Anna Banerji, seorang profesor di University of Sekolah Kesehatan Masyarakat Dalla Lana di Toronto.

Anda mungkin harus membuat pilihan sulit tahun ini untuk meminta vaksinasi, katanya.

“Akan ada beberapa anggota keluarga yang tidak senang dengan keputusan yang Anda buat. Tetapi Anda harus membuat keputusan yang sesuai untuk Anda dan keluarga Anda.”

APAKAH SAYA MEMBUTUHKAN BAHWA SEMUA ORANG DIVAKSINASI?

Pakar etiket Kanada dan penulis Julie Blais Comeau mengatakan ketika datang ke hosting, tidak apa-apa untuk meminta agar tamu Anda divaksinasi.

“Rumahmu, rumahmu, kamu adalah raja, kamu adalah ratu. Ini sepenuhnya terserah Anda, dan Anda memiliki tanggung jawab sebagai tuan rumah, sebagai nyonya rumah, untuk keselamatan dan keamanan tamu Anda, ”kata Blais Comeau, menambahkan bahwa ini selalu terjadi, bahkan sebelum pandemi.

Sebagai tuan rumah, ia sangat menyarankan untuk mengangkat telepon untuk memperpanjang undangan, karena nuansa dan nada dapat hilang dalam pesan teks, email, atau E-vite. Jika itu tetangga atau anggota keluarga, undang mereka secara langsung.

Beri tahu mereka bahwa Anda menantikan untuk bertemu dengan mereka dan berharap mereka dapat melakukannya, tetapi beri tahu mereka bahwa keputusan Anda adalah karena Anda ingin memastikan semua orang aman, terlindungi, dan bahwa tidak ada konsekuensi sebagai akibat dari pertemuan tersebut. Ini mungkin sangat penting jika kakek-nenek atau seseorang dengan gangguan kekebalan akan hadir. Anda dapat menanyakan apakah mereka setuju dengan persyaratan tersebut.

“Akan ada jeda kecil itu. Anda juga dapat menawarkan opsi virtual sehingga Anda dapat mengatakan kepada tamu Anda, ‘Kami juga akan mengundang orang-orang yang lebih nyaman menggunakan Zoom…dan kami berharap Anda dapat melakukannya,’” kata Blais Comeau.

Jika mereka memberi tahu Anda bahwa itu tidak akan berhasil untuk mereka, bahwa mereka tidak berniat untuk divaksinasi, ini bukan waktunya untuk berdebat tentang masalah ini.

“Anda tidak akan menghakimi, Anda tidak akan malu, dan ini bukan saatnya untuk berbicara,” kata Blais Comeau. Sebagai gantinya, Anda dapat mengusulkan waktu alternatif untuk bertemu secara individu yang membuat kedua belah pihak merasa nyaman. Biarkan mereka tahu betapa pentingnya mereka bagi Anda dan jadilah baik hati dan empati, karena kita tidak pernah tahu apa yang orang lain alami.

“Cukup katakan, ‘Saya menghormati itu. Saya mengerti. Mungkin kita bisa berharap untuk berjalan-jalan selama musim liburan di luar.’ …. tetapi penting bagi Anda untuk tetap teguh karena semua tamu Anda yang lain akan mengharapkan bahwa semua orang akan divaksinasi.”

Bergantung pada hubungannya, Anda dapat dengan lembut bertanya mengapa untuk menunjukkan bahwa Anda benar-benar peduli dan ingin memahami alasan mereka, tetapi nada suara itu penting.

Tanyakan apakah sikap Anda dapat dianggap ramah atau konfrontatif, kata Blais Comeau. Beri tahu mereka betapa pentingnya hubungan itu bagi Anda dan jelaskan, tanpa menghakimi, mengapa vaksinasi penting bagi Anda. Namun secara umum, percakapan ini sebaiknya dibiarkan di lain waktu, bukan saat undangan untuk berkumpul.

Pedoman yang sama berlaku jika Anda seorang tamu dan untuk persyaratan berkumpul apa pun seputar mengenakan masker, tambahnya.

Tidak apa-apa untuk menolak undangan, katanya. Mulailah dengan berterima kasih kepada tuan rumah atas undangannya. Anda dapat memberi tahu mereka bahwa Anda belum siap untuk keluar dari gelembung Anda dan mengusulkan alternatif yang cocok untuk kedua belah pihak.

BAGAIMANA JIKA SAYA TIDAK INGIN MEMINTA STATUS VAKSIN MEREKA?

Jika Anda memutuskan tidak ingin bertanya tentang status vaksin seseorang, maka ada langkah dan pertimbangan lain yang perlu diingat, kata para ahli.

“Jika Anda memutuskan untuk memiliki orang di sana, terlepas dari status vaksin mereka, maka pastikan bahwa kebanyakan orang divaksinasi dan tidak ada orang yang rentan di sana, atau orang yang kekebalannya terganggu,” saran Banerji, mengakui bahwa situasinya tidak pernah mudah.

“Jika Anda adalah tuan rumah pesta, apakah orang lain nyaman pergi ke pertemuan di mana mungkin ada orang yang tidak divaksinasi? Biarkan orang membuat keputusan itu dan berkata, ‘Semua orang di sini divaksinasi, jadi Anda bisa datang,’ atau, ‘Saya tidak menanyakan status vaksinasi dan Anda datang dengan mengetahui bahwa beberapa orang mungkin atau mungkin tidak divaksinasi.’”

Dengan peluncuran vaksin untuk anak di bawah 12 tahun yang baru saja dimulai, kemungkinan banyak anak akan tetap tidak divaksinasi atau tidak divaksinasi sepenuhnya selama liburan. Khususnya untuk individu yang lebih rentan, bahkan pertemuan keluarga di mana semua orang yang memenuhi syarat divaksinasi, ada beberapa risiko jika ada anak-anak yang tidak divaksinasi, terutama dengan COVID-19 yang beredar lebih luas di kalangan anak-anak.

Sementara Banerji tidak menyebutkan secara spesifik apa yang dimaksud dengan “pertemuan kecil”, dia mengatakan ada beberapa hal yang dapat dipertimbangkan oleh tuan rumah: Apa yang terjadi di komunitas? Berapa tingkat positifnya? Berapa prevalensi infeksi COVID-19 di wilayah Anda? Apakah kasus naik atau turun?

“Anda tidak ingin akhirnya menyesali pertemuan keluarga besar dan kemudian banyak orang sakit,” kata Banerji.

National Institute on Aging memiliki kalkulator Risiko Kunjungan COVID-19 online yang dapat membantu orang menilai seberapa aman kunjungan atau pertemuan.

CARA MEMBUAT RUMAH ANDA LEBIH AMAN

Studi dari AS dan Inggris telah menggambarkan seberapa cepat penularan dapat menyebar di rumah tangga; Ada beberapa langkah yang dapat Anda ambil untuk mencoba membuat rumah Anda lebih aman selama pertemuan liburan Anda, terutama jika akan ada campuran tamu yang divaksinasi dan yang tidak divaksinasi.

Mengharuskan setiap orang memakai masker wajah saat tidak makan atau minum, dan meminta mereka menjaga jarak fisik saat berada. Para ahli secara luas sepakat bahwa virus SARS-CoV-2 menyebar di udara, dan dapat tetap melayang di udara sebagai aerosol halus — jadi memiliki masker yang pas lebih penting untuk menjaga keselamatan semua orang daripada mengkhawatirkan apakah makanan penutup lezat yang dibawa Bibi Gertrude. lebih aman untuk dibagikan.

“Saya tidak berpikir itu fokus utama transmisi. COVID tidak menular, umumnya, secara lisan. Ini benar-benar di udara — tetesan udara. Dan siapa pun yang sakit, siapa pun yang memiliki gejala harus tinggal di rumah,” kata Banerji.

Ventilasi di rumah juga berbeda dengan gedung perkantoran dan kondominium — agar lebih hemat energi, aliran udara di dalam rumah sering kali lebih sedikit. Di sinilah membuka jendela, menyalakan kipas angin kamar mandi dan dapur, dan memasang filter udara HEPA di tempat orang berkumpul, dapat membantu menjaga aliran udara.

SETELAH ANDA BERADA DI GATHERING

Bagi banyak keluarga, pertemuan liburan sangat penuh, dengan ketegangan meningkat ketika topik sensitif – seperti vaksinasi, mandat vaksin, persyaratan masker – diangkat.

Dengan banyak orang yang malas bersosialisasi, obrolan ringan juga bisa jauh lebih menantang, catat Blais Comeau, menawarkan beberapa saran untuk memecahkan ketegangan. Salah satu kemungkinan adalah memulai toples uang di mana setiap kali kata terkait pandemi disebutkan, pelaku harus memasukkan jumlah yang ditentukan. Dana yang terkumpul disumbangkan untuk amal. Mengusulkan bersulang juga bisa memecah ketegangan. Kemungkinan lain adalah memiliki sekeranjang pembuka percakapan yang dapat digunakan oleh para tamu. Sebagai tuan rumah, Anda dapat mengalihkan percakapan jika mulai terpolarisasi, kata Blais Comeau.

“Kata-kata ajaibnya adalah, ‘Anda dan saya bisa sama-sama bersemangat tentang kesehatan kita dan apa yang terbaik untuk satu sama lain. Mari kita sepakat untuk tidak setuju dan fokus pada kegembiraan berkumpul lagi,’ dan kemudian bersiaplah untuk mengubah topik dengan sesuatu yang positif, ”katanya.

“Pandemi telah menunjukkan kepada kita profil berbeda dari orang-orang yang menyendiri, orang-orang yang menderita. Kami jauh lebih sadar akan kesehatan mental, dan perjuangan setiap orang. Jadi ini bukan tentang menghakimi. Musim liburan selalu menantang dalam keluarga.”

Dan bagaimana jika anggota keluarga dan tamu mulai sedikit longgar dengan masker atau jaga jarak selama acara Anda?

Blais Comeau menekankan pentingnya menegakkan aturan, tetapi untuk melakukannya secara pribadi, mengingatkan mereka bahwa Anda menjanjikan lingkungan yang aman untuk semua tamu Anda. Jika mereka tidak kooperatif, maka minta mereka untuk pergi, memastikan mereka bisa pulang dengan selamat. Jika Anda berkumpul di tempat umum, Anda dapat meminta staf untuk melakukan penegakan. Tapi di rumah Anda sendiri, Anda bertanggung jawab, katanya. Anda juga dapat membuat pengingat umum untuk semua orang yang terlihat lebih santai.

Sebagai tamu, bagaimanapun, Blais Comeau mengatakan tidak terserah Anda untuk menjadi polisi protokol atau topeng. Jika Anda dekat dengan tuan rumah, Anda dapat berbicara dengan mereka dan menanyakan apakah mereka memerlukan dukungan untuk mengingatkan tamu. Jika tidak, maka Anda memiliki pilihan untuk hanya berterima kasih kepada tuan rumah dan meninggalkan pesta.

“Semua akan membaik. Kami telah membuat banyak pengorbanan, tetapi semuanya menjadi normal. Kami sekarang dapat melakukan hal-hal yang sebelumnya tidak dapat kami lakukan,” kata Banerji.

“Saya hanya berharap selama musim liburan, orang-orang memiliki kebijaksanaan … orang-orang sabar, ini akan berakhir … hanya mencoba melakukan hal yang cerdas sehingga Anda tidak berakhir dengan penyesalan tentang orang-orang. jatuh sakit di pertemuan dan memiliki gelombang lain. ”


Posted By : keluaran hk hari ini