Keracunan ganja anak meningkat setelah legalisasi
Brody

Keracunan ganja anak meningkat setelah legalisasi

Sebuah studi baru telah menemukan bahwa Ontario melihat sembilan kali lebih banyak kunjungan departemen darurat per bulan untuk keracunan ganja pada anak-anak setelah Kanada melegalkan ganja rekreasi.

Studi tersebut, yang diterbitkan Jumat di JAMA Network Open, menemukan bahwa ada kunjungan unit gawat darurat (ED) “lebih sering dan parah” di provinsi tersebut karena keracunan ganja pada anak-anak di bawah usia 10 tahun setelah disahkan, dengan peningkatan terbesar terlihat setelah komersial. makanan ganja memasuki pasar.

Sementara rumah sakit individu telah melaporkan keracunan ganja anak sebelumnya, para peneliti mengatakan ini adalah studi pertama yang melihat data untuk seluruh wilayah.

Para peneliti dari Bruyère Research Institute, Canadian Centre on Substance Use and Addiction dan The Hospital For Sick Children menganalisis semua kunjungan UGD di Ontario sebelum legalisasi, setelah produk dan minyak ganja berbasis bunga dilegalkan pada Oktober 2018, dan setelah makanan komersial , seperti permen karet dan cokelat, dilegalkan dan tersedia untuk dijual pada Januari 2020.

Daniel Myran, seorang dokter keluarga dan kesehatan masyarakat di Universitas Ottawa, Institut Penelitian Rumah Sakit Ottawa dan penulis utama studi tersebut mengatakan legalisasi makanan “tampaknya menjadi faktor kunci” dalam peningkatan keracunan pada anak.

“Pendekatan Kanada terhadap legalisasi dimaksudkan untuk mencegah peningkatan keracunan ganja pada anak melalui kebijakan yang membatasi kekuatan konsumsi ganja, membutuhkan pengemasan dan pendidikan tahan anak untuk orang tua dan pengasuh,” kata Myran dalam siaran pers.

“Sayangnya, tingkat yang kami lihat dalam penelitian kami menunjukkan pendekatan tersebut belum memenuhi tujuan itu.”

Penelitian yang didanai oleh ICES dan Canadian Institutes of Health Research ini berlangsung dari Januari 2016 hingga Maret 2021. Selama ini, peneliti menemukan ada 522 kunjungan UGD untuk kasus keracunan ganja pada anak di bawah usia 10 tahun dengan rata-rata usia mereka yang mengalami keracunan ganja. terpengaruh menjadi tiga tahun sembilan bulan.

Setelah produk dan minyak ganja berbasis bunga dilegalkan pada Oktober 2018, penelitian ini melaporkan rata-rata tujuh anak mengunjungi UGD karena keracunan ganja per bulan. Setelah makanan ganja tersedia untuk dijual pada Januari 2020, rata-rata melonjak menjadi 20-23 anak per bulan.

Meskipun tidak ada kematian yang dilaporkan, penelitian ini menemukan bahwa 171 (32,7 persen) kunjungan UGD memerlukan rawat inap dan 19 kunjungan (3,6 persen) dirawat di unit perawatan intensif.

Setelah makanan ganja tersedia secara komersial, para peneliti menemukan bahwa hampir 10 persen dari semua kunjungan UGD untuk keracunan pada anak-anak di Ontario terkait dengan ganja. Mereka melaporkan bahwa lebih dari kunjungan ini memerlukan rawat inap dibandingkan dengan dua periode studi lainnya (39 persen vs 25 persen).

Studi ini tidak melihat data dari seluruh Kanada mengingat peraturan ganja berbeda di setiap provinsi dan wilayah, kata para peneliti.

HUBUNGAN ANTARA PANDEMIK DAN KEKERACUNAN KANABIS

Para peneliti mencatat bahwa legalisasi ganja di Kanada tumpang tindih dengan pandemi COVID-19, saat penelitian lain menunjukkan bahwa penggunaan ganja di kalangan orang dewasa melonjak.

Sementara kunjungan UGD untuk keracunan pediatrik dalam bentuk apa pun menurun di Ontario selama pandemi, studi tersebut melaporkan kunjungan untuk keracunan ganja pada anak-anak meningkat.

“Karena semakin banyak tempat di seluruh dunia yang mempertimbangkan untuk melegalkan ganja rekreasi, kita perlu belajar bagaimana melindungi anak-anak dari keracunan ganja dengan lebih baik,” kata Myran dalam rilisnya.

Ini dimulai dengan lebih banyak pendidikan, tambah Myran. Namun, aturan yang lebih ketat seputar legalisasi mungkin juga diperlukan.

“Kita mungkin perlu mempertimbangkan langkah-langkah lain untuk mengurangi daya tarik makanan ganja bagi anak-anak, seperti batasan yang lebih ketat tentang tampilan dan rasa makanan setelah dikeluarkan dari kemasannya,” katanya.

Dalam sebuah wawancara CTV News, Myran mengatakan penelitian ini dilakukan setelah beberapa penelitian di AS menunjukkan bahwa ada peningkatan anak-anak kecil yang dirawat di unit gawat darurat karena keracunan ganja di negara bagian yang telah melegalkan ganja.

“Jadi itu adalah sesuatu yang kami khawatirkan dari pengalaman AS dapat terjadi di Kanada dan ingin melihat apa yang terjadi,” jelas Myran.

“Yang menarik dari penelitian kami adalah skala masalahnya sebenarnya jauh lebih tinggi [here] daripada di AS,” tambahnya.

Myran mencatat ini mungkin karena perbedaan dalam data dan metode pengumpulan, tetapi mengatakan ada kemungkinan bahwa “masalah ini lebih serius dan meluas daripada yang diperkirakan sebelumnya.”

Myran khawatir bahwa situasinya bahkan bisa menjadi lebih buruk karena industri ganja legal Kanada terus berkembang.

Ketika anak-anak menelan cukup ganja, Myran mengatakan mereka dapat berhenti bernapas atau koma, yang dapat menjadi peristiwa yang mengancam jiwa jika mereka tidak menerima perhatian medis segera. Selain itu, dia mengatakan data tentang bagaimana ganja mempengaruhi anak-anak dalam jangka panjang masih belum jelas.

“Ini adalah peristiwa keracunan darurat medis yang serius, dan apakah itu memiliki dampak jangka panjang atau apakah itu akut dan darurat, kami ingin memiliki sesedikit mungkin atau tidak sama sekali,” kata Myran.

Health Canada menyarankan warga Kanada untuk menyimpan semua produk ganja dengan aman, jauhkan dari jangkauan anak-anak untuk mencegah keracunan yang tidak disengaja. Keracunan ganja pada bayi, anak-anak dan remaja dianggap sebagai keadaan darurat medis, dan orang tua disarankan untuk menghubungi 911 jika insiden seperti itu terjadi.


Posted By : keluaran hongkong malam ini