Kerumunan massa Astroworld: Hambatan, pengendalian massa menjadi fokus dalam kematian konser Houston
Entertainment

Kerumunan massa Astroworld: Hambatan, pengendalian massa menjadi fokus dalam kematian konser Houston

HOUSTON – Penyelidik diharapkan untuk memeriksa desain penghalang keamanan dan penggunaan pengendalian massa dalam menentukan apa yang menyebabkan naksir penonton di festival musik Houston yang menyebabkan delapan orang tewas dan ratusan lainnya terluka.

Pihak berwenang berencana menggunakan video, wawancara saksi, dan peninjauan prosedur konser untuk mencari tahu apa yang salah pada Jumat malam selama pertunjukan rapper Travis Scott. Tragedi itu terjadi ketika orang banyak menyerbu panggung, meremas orang-orang begitu erat sehingga mereka tidak bisa bernapas.

Billy Nasser, 24, yang telah melakukan perjalanan dari Indianapolis untuk menghadiri konser tersebut, mengatakan sekitar 15 menit ke set Scott, segalanya menjadi “sangat gila” dan orang-orang mulai saling menghancurkan. Dia mengatakan dia “menjemput orang dan mencoba menyeret mereka keluar.”

Nasser mengatakan dia menemukan seorang penonton konser di tanah.

“Saya angkat. Orang-orang menginjaknya. Orang-orang seperti diinjak-injak, dan saya angkat kepalanya dan saya lihat matanya, dan matanya putih saja, berguling ke belakang kepalanya,” katanya.

Selama akhir pekan, peringatan darurat berupa bunga, lilin nazar, catatan belasungkawa, dan kaus oblong terbentuk di luar di NRG Park.

Michael Suarez, 26, mengunjungi tugu peringatan yang berkembang setelah konser.

“Ini sangat menghancurkan. Tidak ada yang ingin melihat atau mendengar orang sekarat di sebuah festival,” kata Suarez. “Kami di sini untuk bersenang-senang — waktu yang menyenangkan — dan sangat menyedihkan mendengar seseorang kehilangan nyawanya.”

Korban tewas, menurut teman dan anggota keluarga, termasuk seorang siswa sekolah menengah berusia 14 tahun; seorang gadis 16 tahun yang suka menari; dan seorang mahasiswa teknik berusia 21 tahun di University of Dayton. Yang termuda berusia 14 tahun, yang tertua 27 tahun.

Pejabat Houston tidak segera merilis nama korban atau penyebab kematian, tetapi keluarga dan teman-teman mulai menyebutkan nama orang yang mereka cintai dan menceritakan kisah mereka hari Minggu.

Tiga belas orang masih dirawat di rumah sakit pada hari Minggu. Kondisi mereka tidak diungkapkan. Lebih dari 300 orang dirawat di rumah sakit lapangan di konser tersebut.

Pejabat kota mengatakan mereka sedang dalam tahap awal menyelidiki apa yang menyebabkan kekacauan di festival Astroworld yang terjual habis, sebuah acara yang didirikan oleh Scott. Sekitar 50.000 orang ada di sana.

Pihak berwenang mengatakan bahwa antara lain, mereka akan melihat bagaimana area di sekitar panggung dirancang.

Julio Patino, dari Naperville, Illinois, yang sedang berada di London untuk urusan bisnis ketika dia mendapat telepon tengah malam yang memberi tahu dia bahwa putranya yang berusia 21 tahun, Franco, telah meninggal, mengatakan bahwa dia memiliki banyak pertanyaan tentang apa yang terjadi.

“Konser ini harus dikontrol,” kata Patino. “Jika mereka tidak tahu bagaimana melakukan itu, mereka seharusnya membatalkan konser saat itu, ketika mereka melihat ada kepadatan.” Dia menambahkan: “Mereka seharusnya tidak menunggu sampai mereka melihat orang-orang berbaring di lantai, tak bernyawa.”

Steven Adelman, wakil presiden grup industri Aliansi Keamanan Acara, yang dibentuk setelah runtuhnya panggung di Indiana State Fair pada 2011 yang menewaskan tujuh orang, membantu menulis pedoman industri yang banyak digunakan saat ini.

Selain melihat penghalang keamanan dan apakah mereka mengarahkan kerumunan dengan benar atau berkontribusi pada kehancuran penonton, kata Adelman, pihak berwenang akan melihat apakah ada sesuatu yang menghasut kerumunan selain Scott naik ke atas panggung.

Adelman mengatakan pertanyaan lain adalah apakah ada cukup keamanan di sana, mencatat ada kekurangan nasional orang yang mau mengambil pekerjaan keamanan paruh waktu berupah rendah.

“Keamanan jelas tidak dapat menghentikan orang. Secara optik, itu sangat buruk,” katanya. “Tapi untuk apa yang dikatakannya kepada kita, masih terlalu dini untuk mengatakannya.”

Contemporary Services Corp., yang berkantor pusat di Los Angeles, bertanggung jawab atas staf keamanan di festival tersebut, menurut catatan county di Texas. Perwakilan perusahaan — yang mengiklankan online sebagai “diakui di seluruh dunia sebagai pelopor, ahli, dan satu-satunya perusahaan milik karyawan di bidang manajemen kerumunan” — tidak segera menanggapi email dan pesan telepon yang meminta komentar.

Polisi Houston dan petugas pemadam kebakaran mengatakan penyelidikan mereka akan mencakup peninjauan video yang diambil oleh promotor konser Live Nation, serta lusinan klip dari orang-orang di acara itu.

Pejabat juga berencana untuk meninjau rencana keamanan acara dan berbagai izin yang dikeluarkan untuk penyelenggara untuk melihat apakah mereka diikuti dengan benar. Selain itu, penyelidik berencana untuk berbicara dengan perwakilan Live Nation, Scott, dan penonton konser.

Izabella Ramirez dari Texas City sedang merayakan ulang tahunnya yang ke-21 dan mengatakan bahwa begitu Scott naik ke atas panggung, tidak ada yang bisa bergerak.

“Semua orang berhamburan masuk, dan orang-orang mencoba bergerak ke depan. Anda bahkan tidak bisa mengangkat tangan Anda,” kata Ramirez.

Ramirez mengatakan seorang penjaga keamanan menariknya melewati barikade, sementara teman kencannya, Jason Rodriguez, mengangkatnya.

“Semua orang berteriak untuk hal yang berbeda. Mereka berteriak untuk Travis atau mereka berteriak minta tolong,” kata Rodriguez.

Pada video yang diposting ke media sosial, Scott terlihat menghentikan konser pada satu titik dan meminta bantuan untuk seseorang di antara penonton: “Keamanan, seseorang membantu dengan sangat cepat.”

Ada sejarah panjang bencana serupa di konser, acara olahraga dan bahkan acara keagamaan. Pada tahun 1979, 11 orang tewas ketika ribuan penggemar mencoba masuk ke Cincinnati’s Riverfront Coliseum untuk melihat konser The Who. Bencana kerumunan masa lalu lainnya termasuk kematian 97 orang pada pertandingan sepak bola di Stadion Hillsborough pada tahun 1989 di Sheffield, Inggris, dan berbagai bencana yang berhubungan dengan haji tahunan di Arab Saudi.

Para ahli yang telah mempelajari kematian yang disebabkan oleh lonjakan massa mengatakan bahwa mereka sering kali disebabkan oleh terlalu banyak orang yang memadati ruang yang terlalu kecil.

Juga hari Minggu, salah satu dari banyak tuntutan hukum yang diharapkan diajukan atas nama seorang pria yang terluka dalam naksir orang di pengadilan negara bagian di Houston. Pengacara untuk Manuel Souza menggugat Scott, Live Nation, dan lainnya, dengan mengatakan bahwa mereka bertanggung jawab.

Dalam tweet yang diposting Sabtu, Scott mengatakan dia “benar-benar hancur oleh apa yang terjadi.” Dia berjanji untuk bekerja “bersama dengan komunitas Houston untuk menyembuhkan dan mendukung keluarga yang membutuhkan.”

——

Penulis Associated Press Jake Bleiberg di Dallas; Randall Chase di Dover, Delaware; Kristin M. Hall di Nashville dan Bob Christie di New Bloomfield, Pennsylvania, berkontribusi pada laporan ini.


Posted By : data hk 2021