Kerusuhan Capitol AS: Pengadilan menolak banding Trump
World

Kerusuhan Capitol AS: Pengadilan menolak banding Trump

WASHINGTON – Pengadilan banding federal pada Kamis memutuskan menentang upaya mantan Presiden AS Donald Trump untuk melindungi dokumen dari komite DPR yang menyelidiki pemberontakan 6 Januari di Capitol.

Panel tiga hakim mengatakan ada “kebutuhan legislatif yang unik” untuk dokumen yang diminta komite tetapi pembebasannya telah berusaha untuk diblokir oleh Trump melalui hak istimewa eksekutif.

Pengadilan banding memutuskan bahwa perintah yang mencegah Arsip Nasional menyerahkan dokumen akan berakhir dalam dua minggu, atau ketika Mahkamah Agung memutuskan banding yang diharapkan dari Trump – mana yang lebih lama.

Komite DPR dan perwakilan Trump tidak segera menanggapi permintaan komentar pada Kamis.

Trump menggugat komite DPR 6 Januari dan Arsip Nasional untuk menghentikan Gedung Putih mengizinkan rilis dokumen yang terkait dengan pemberontakan. Presiden Joe Biden telah mengesampingkan klaim hak istimewa eksekutif Trump sebagai pemegang jabatan saat ini.

Arsip Nasional mengatakan bahwa catatan yang ingin diblokir Trump termasuk buku harian kepresidenan, log pengunjung, konsep pidato, catatan tulisan tangan “tentang peristiwa 6 Januari” dari file mantan kepala staf Mark Meadows, dan “draf Perintah Eksekutif tentang topik integritas pemilu.”

Berdebat untuk komite, pengacara DPR AS Douglas Letter berpendapat bahwa penentuan presiden saat ini harus lebih besar daripada pendahulunya di hampir semua keadaan dan mencatat bahwa baik Biden dan Kongres sepakat bahwa catatan 6 Januari harus diserahkan.

Ketiga hakim pengadilan banding yang mendengar argumen dicalonkan oleh Demokrat. Millett dan Hakim Robert Wilkins dinominasikan oleh mantan Presiden Barack Obama. Hakim Ketanji Brown Jackson adalah orang yang ditunjuk Biden yang dipandang sebagai pesaing untuk kursi Mahkamah Agung jika kursi itu dibuka selama pemerintahan saat ini.


Posted By : pengeluaran hk