Komentar pemogokan Seoul membuat marah saudara perempuan Kim Jong Un
World

Komentar pemogokan Seoul membuat marah saudara perempuan Kim Jong Un

SEOUL, KOREA SELATAN — Kakak perempuan berpengaruh dari pemimpin Korea Utara Kim Jong Un menyebut menteri pertahanan Korea Selatan sebagai “orang bajingan” karena berbicara tentang serangan pendahuluan di Utara, pada Minggu memperingatkan bahwa Selatan mungkin menghadapi “ancaman serius. ”

Pernyataan Kim Yo Jong muncul di tengah ketegangan yang meningkat antara Korea yang saling bersaing mengenai serentetan uji coba senjata Korea Utara tahun ini, termasuk peluncuran rudal balistik antarbenua pertamanya dalam lebih dari empat tahun. Beberapa ahli mengatakan pernyataannya bisa menandakan bahwa Korea Utara akan segera melakukan tes senjata yang lebih signifikan dan mengambil sikap garis keras terhadap Korea Selatan.

Uji coba ICBM pada 24 Maret yang melanggar moratorium empat tahun Korea Utara pada uji coba senjata besar merupakan hal yang memalukan bagi Presiden liberal Korea Selatan Moon Jae-in, yang telah mendorong keras untuk mencapai rekonsiliasi yang lebih besar antara negara-negara dan menemukan resolusi damai di Utara. krisis nuklir Korea.

Selama kunjungan ke komando rudal strategis negara itu pada hari Jumat, Menteri Pertahanan Korea Selatan Suh Wook mengatakan bahwa Korea Selatan memiliki kemampuan dan kesiapan untuk meluncurkan serangan presisi ke Korea Utara jika mendeteksi bahwa Korea Utara bermaksud untuk menembakkan rudal ke Korea Selatan. Seoul telah lama mempertahankan strategi serangan pendahuluan untuk mengatasi ancaman rudal dan nuklir Korea Utara yang semakin meningkat, tetapi sangat tidak biasa bagi seorang pejabat senior Seoul di bawah pemerintahan Moon untuk membahasnya secara terbuka.

Pada hari Minggu, saudara perempuan Kim, Kim Yo Jong, mengeluarkan retorika pedas yang ditujukan pada Suh dan ancaman terhadap Seoul.

“Orang yang tidak masuk akal dan seperti sampah berani menyebutkan ‘serangan pencegahan’ di negara senjata nuklir,” kata Kim Yo Jong dalam sebuah pernyataan yang disiarkan oleh media pemerintah. “Korea Selatan mungkin menghadapi ancaman serius karena pernyataan sembrono yang dibuat oleh menteri pertahanannya.”

“Korea Selatan harus mendisiplinkan diri jika ingin mencegah bencana,” katanya.

Kim Yo Jong, seorang pejabat senior di Partai Buruh yang berkuasa di Utara, bertanggung jawab atas hubungan dengan Seoul dan Washington. Layanan mata-mata Korea Selatan mengatakan dia adalah pejabat No. 2 Korea Utara di belakang saudara laki-lakinya.

Pak Jong Chon, seorang sekretaris di komite pusat Partai Buruh, secara terpisah memperingatkan bahwa “setiap kesalahan penilaian dan pernyataan buruk yang mengguncang pihak lain dalam situasi saat ini” dapat memicu “konflik berbahaya dan perang besar-besaran.”

Pak mengatakan Korea Utara akan “tanpa ampun mengarahkan kekuatan militer untuk menghancurkan target utama di Seoul dan tentara Korea Selatan” jika Korea Selatan menyerang Korea Utara terlebih dahulu.

Hubungan antara Korea sempat berkembang pesat pada tahun 2018 setelah Korea Utara tiba-tiba menjangkau Korea Selatan dan Amerika Serikat dan menyatakan kesediaannya untuk menempatkan program nuklirnya di meja perundingan. Saat itu, Kim Yo Jong mengunjungi Korea Selatan untuk menghadiri upacara pembukaan Olimpiade Musim Dingin dan menyampaikan undangan kakaknya agar Moon mengunjungi Korea Utara. Kim Jong Un dan Moon akhirnya bertemu tiga kali pada 2018.

Tetapi Korea Utara bersikap dingin terhadap Moon dan memutuskan hubungan dengan Korea Selatan setelah diplomasi nuklirnya yang lebih luas dengan Amerika Serikat runtuh pada 2019 karena perselisihan mengenai sanksi ekonomi yang dipimpin AS terhadap Korea Utara.

“Pernyataan Kim Yo Jong menandakan ujian militer penting lainnya,” kata Leif-Eric Easley, seorang profesor di Universitas Ewha di Seoul. “Mirip dengan bagaimana Moskow dan Beijing mencoba menyoroti dunia bahwa invasi Rusia ke Ukraina entah bagaimana adalah kesalahan NATO, Pyongyang akan menyalahkan kemajuan nuklir dan misilnya pada aliansi AS-Korea Selatan.”

Analis Cheong Seong-Chang di Institut Sejong swasta di Korea Selatan mengatakan bahwa pernyataan berturut-turut Korea Utara menunjukkan bahwa mereka akan mengambil langkah-langkah garis keras terhadap Korea Selatan. Dia mengatakan bahwa Pyongyang sensitif terhadap kemampuan serangan pendahuluan Seoul karena tidak memiliki aset militer dan kemampuan untuk mendeteksi serangan Korea Selatan sebelumnya.

Namun Cheong khawatir bahwa komentar publik Seoul tentang serangan pendahuluan akan memperkuat suara para pejabat garis keras di Pyongyang dan meningkatkan ketegangan antara kedua Korea.

Masa jabatan lima tahun Moon berakhir pada Mei, ketika ia akan digantikan oleh konservatif Yoon Suk Yeol, yang secara terbuka membahas strategi serangan pendahuluan terhadap Korea Utara selama kampanyenya. Saingan liberalnya mengkritiknya karena memprovokasi Korea Utara yang tidak perlu, tetapi Yoon mengatakan dia akan mengejar pendekatan berprinsip di Pyongyang.

Amerika Serikat telah mendesak Korea Utara untuk kembali ke pembicaraan tanpa prasyarat, tetapi Korea Utara telah menolak tawaran seperti itu dengan mengatakan bahwa AS harus terlebih dahulu menghentikan permusuhan terhadapnya. Kim Jong Un telah berulang kali bersumpah untuk memperluas persenjataan nuklirnya ketika kebuntuan diplomatik dengan Washington berlanjut.

Beberapa ahli mengatakan uji coba rudal Korea Utara baru-baru ini dimaksudkan untuk menyempurnakan teknologi senjatanya, meningkatkan pengaruhnya dalam negosiasi masa depan dengan AS dan mengamankan loyalitas internal yang lebih kuat. Mereka mengatakan Korea Utara dapat segera melakukan peluncuran ICBM lainnya, peluncuran roket pembawa satelit atau uji coba perangkat nuklir dalam beberapa minggu mendatang.


Posted By : pengeluaran hk