Konservatif diminta untuk mempertimbangkan kembali proposal untuk melihat dokumen lab rahasia
Politic

Konservatif diminta untuk mempertimbangkan kembali proposal untuk melihat dokumen lab rahasia

OTTAWA — Pemimpin Gedung Pemerintahan Mark Holland mendesak Partai Konservatif untuk mempertimbangkan kembali penolakan mereka terhadap proposal kompromi yang akan memungkinkan anggota parlemen akhirnya melihat dokumen yang belum diedit terkait dengan pemecatan dua ilmuwan di laboratorium dengan keamanan tertinggi Kanada.

Dalam sebuah surat pada hari Selasa kepada mitranya dari Partai Konservatif, Gerard Deltell, Holland mengulangi proposalnya untuk mengizinkan komite khusus semua pihak yang aman untuk meninjau semua dokumen, dibantu oleh tiga mantan hakim senior yang akan memutuskan apakah atau bagaimana materi yang disengketakan dapat dibebaskan secara terbuka tanpa membahayakan keamanan nasional.

Dia mengutip artikel oleh beberapa ahli yang baru-baru ini mendukung pendapat pemerintah bahwa keamanan nasional Kanada akan dirugikan dengan memenuhi tuntutan partai oposisi agar dokumen diserahkan kepada komite reguler anggota parlemen.

Di bawah perintah House of Commons yang disahkan oleh partai-partai oposisi musim semi lalu atas keberatan dari pemerintah minoritas Liberal, dokumen-dokumen itu akan diperiksa oleh petugas hukum parlemen untuk kemungkinan masalah keamanan nasional tetapi anggota komite akan tetap memiliki hak untuk merilis materi apa pun yang mereka pilih.

Dalam suratnya, Holland mendesak Deltell untuk membaca artikel terbaru di Globe and Mail yang ditulis oleh Michael Kergin, mantan duta besar untuk Amerika Serikat, dan dua mantan pejabat senior di Kantor Dewan Penasihat, Greg Fyffe dan Jim Mitchell.

Di dalamnya, ketiganya berargumen bahwa memperpanjang perselisihan mengenai dokumen tersebut “dapat merusak badan intelijen dan keamanan Kanada.”

Mereka menulis bahwa pelepasan informasi yang tampaknya tidak berbahaya sebenarnya dapat “membuka kedok” sumber-sumber asing dan bisa menjadi “hadiah bagi kekuatan intelijen yang bermusuhan.” Itu juga dapat menghalangi sumber potensial untuk berbagi informasi karena takut mereka dapat diidentifikasi.

Selain itu, jika pemerintah kehilangan kendali atas pelepasan informasi sensitif, ketiganya berpendapat bahwa hal itu akan melanggar kewajiban Kanada kepada mitra intelijen “Lima Mata”, yang dengannya informasi sensitif dibagikan di bawah kondisi kerahasiaan yang ketat.

Hubungan intelijen Kanada dengan AS khususnya “juga akan sangat dirusak oleh hilangnya kepercayaan pada kemampuan pemerintah untuk melindungi informasi sensitifnya,” tulis mereka.

Holland mencatat dalam suratnya bahwa ketiga ahli mendukung proposal komprominya, yang ia sebut masuk akal dan bertanggung jawab.

“Ini mengakui permintaan Anda yang adil dan benar untuk dapat melihat semua dokumen tidak diedit dan mengakui kekuatan DPR untuk memesan dokumen tersebut. Proposal kami melakukan ini tanpa membahayakan keamanan nasional kami,” kata Holland.

Dia mengutip artikel terbaru lainnya yang ditulis oleh pakar keamanan nasional Leah West dan Stephanie Carvin di Carleton University dan Thomas Juneau di University of Ottawa, di mana para akademisi berpendapat bahwa semua pihak perlu berkumpul untuk menyepakati proses bagi Parlemen untuk meninjau dokumen rahasia. .

Partai Konservatif tidak segera menanggapi permintaan komentar atas surat Holland.

Partai Tories dengan tegas menolak proposal kompromi Holland di masa lalu tetapi Blok Quebecois dan NDP belum secara tegas mengesampingkannya. Dalam sebuah wawancara, Holland mengatakan Blok dan NDP masih “mempertimbangkannya.”

Pihak oposisi percaya dokumen tersebut akan menjelaskan mengapa ilmuwan Xiangguo Qiu dan suaminya, Keding Cheng, dikawal keluar dari Laboratorium Mikrobiologi Nasional Winnipeg pada Juli 2019 dan kemudian dipecat Januari lalu.

Tepat sebelum Natal, Pemimpin Konservatif Erin O’Toole mengumumkan bahwa dia tidak akan menunjuk anggota parlemen Tory ke komite keamanan dan intelijen nasional anggota parlemen, yang dikenal sebagai NSICOP, sampai dokumen itu dibuka.

Dalam suratnya, Holland mendesak Partai Konservatif untuk mempertimbangkan kembali keputusan itu juga, dengan alasan bahwa NSICOP telah menjadi “model kolaborasi” di mana “kepentingan partisan tidak ditempatkan di atas keamanan nasional.”

NSICOP dibuat pada tahun 2017 khusus untuk memungkinkan anggota parlemen meninjau hal-hal sensitif. Ini menyerahkan laporan rahasia kepada perdana menteri, yang kemudian diajukan di Parlemen dalam bentuk yang diedit. Anggotanya harus memiliki izin keamanan tertinggi dan terikat pada kerahasiaan.

“Tidak berpartisipasi dalam mekanisme pengawasan esensial ini berarti melemahkan fungsi esensialnya,” tulis Holland.

Laporan oleh The Canadian Press ini pertama kali diterbitkan pada 18 Januari 2022.


Posted By : result hk