Kontes Miss America berusia 100 tahun. Akankah dia bertahan 100 tahun lagi?
Uncategorized

Kontes Miss America berusia 100 tahun. Akankah dia bertahan 100 tahun lagi?

UNCASVILLE, CONN. — Saat Miss America berusia 100 tahun, sebuah pertanyaan besar masih belum terjawab: Apakah dia masih relevan?

Kompetisi mewah ini lahir dari kontes kecantikan Atlantic City tahun 1921, hanya setahun setelah wanita diberi hak untuk memilih, dan mempertahankan kehadirannya yang rumit dalam budaya Amerika yang sejak itu mengalami berbagai gelombang feminisme. Partisipasi dan penayangan telah menurun sejak masa kejayaannya tahun 1960-an — ketika Miss America berikutnya dinobatkan pada hari Kamis, penobatannya hanya akan tersedia untuk streaming melalui layanan Peacock NBC, yang diturunkan dari singgasana siaran primetime-nya.

Penyelenggara dan penggemar Miss America yang setia berpendapat bahwa ritual tahunan akan tetap ada dan akan terus berubah seiring waktu. Dan meskipun mereka mungkin tidak benar-benar menyusun rencana untuk perdamaian dunia, banyak peserta mengatakan bahwa organisasi tersebut — yang disebut-sebut sebagai salah satu penyedia bantuan beasiswa terbesar untuk wanita muda — telah mengubah hidup, membuka pintu bagi mereka secara profesional dan pribadi. . Dan mereka percaya orang lain harus memiliki kesempatan yang sama.

“Saya pikir orang-orang memiliki gagasan yang salah tentang apa itu Miss America karena ini bukan hanya tentang berpakaian dan menjadi sopan dan tepat dan menjadi sempurna di atas panggung,” kata Miss America 2004 Ericka Dunlap, yang lulus dari perguruan tinggi bebas hutang. , mendirikan sebuah firma hubungan masyarakat dan menjadi pembawa acara TV.

Penggemar Miss America sering menyemangati pesaing negara bagian mereka seperti yang mereka lakukan untuk tim olahraga lokal. Namun beberapa telah menyuarakan kekecewaan tentang beberapa upaya kompetisi untuk beradaptasi dengan adat istiadat kontemporer dan berkembang dari awal yang regresif.

“Ini agak mengikat karena ketika mencoba untuk maju, itu tidak hanya kehilangan identitas aslinya, tetapi menjadi kurang menghibur bagi orang-orang yang suka menontonnya,” kata Margot Mifflin, penulis “Looking for Miss America: A Pageant’s”. 100–Tahun Quest untuk Mendefinisikan Kewanitaan.” Fans, katanya, terpecah karena lintasan kompetisi – tidak lagi “kontes.” Beberapa menginginkannya tentang “kecantikan dan kebugaran” sementara yang lain merangkul langkah menuju fokus pada kepemimpinan, bakat dan keterampilan komunikasi, katanya.

Sementara itu, persaingan masih diliputi oleh seruan untuk keragaman yang lebih besar.

Pada akhir 1930-an, 40-an dan 50-an, perempuan minoritas dikecualikan oleh “peraturan nomor tujuh,” yang menyatakan kontestan harus “sehat dan dari ras kulit putih.”

1968 melihat Kontes Miss Black America, yang diadakan untuk memberontak melawan kurangnya keragaman, serta protes oleh beberapa ratus wanita yang diselenggarakan oleh kelompok feminis New York Radical Women, yang menyebut Miss America “sebuah citra yang menindas wanita di setiap area di yang dimaksudkan untuk mewakili kita.”

Baru pada tahun 1984 Miss America Hitam pertama, Vanessa Williams, dinobatkan — dan dia melepaskan gelarnya karena skandal foto telanjang, menerima permintaan maaf dari organisasi tersebut hanya pada tahun 2015. Setidaknya 11 wanita minoritas telah memenangkan gelar tersebut. dalam semua.

Presiden dan CEO Miss America Shantel Krebs, mantan sekretaris negara bagian South Dakota yang tidak menerima gaji, berpendapat bahwa organisasi Miss America “berkomitmen pada keragaman, kesetaraan, dan inklusi.” Dia mengatakan acara tersebut juga telah menjadi “pusat masalah sosial” selama 100 tahun terakhir, dengan mencatat bahwa para pemenang telah mengambil isu-isu modern yang serius selama masa pemerintahan mereka, dari kesadaran HIV/AIDS hingga momok penyalahgunaan opioid. Tapi Mifflin mencatat modernisasi kompetisi telah terjadi “jauh di belakang budaya yang lebih luas dalam hal kemajuan perempuan.”

Baru pada tahun 2018 penilaian atas penampilan fisik dihilangkan, dengan bantuan mantan Miss America Gretchen Carlson, yang akhirnya harus mengundurkan diri sebagai ketua dewan. Carlson adalah bagian dari tim kepemimpinan wanita yang mengambil alih menyusul skandal email di mana para pemimpin pria menghina mantan Miss America, merendahkan penampilan, kecerdasan, dan bahkan kehidupan seks mereka. Sementara beberapa orang menyambut baik perubahan tersebut sebagai cara untuk membuat acara tersebut lebih relevan, banyak organisasi negara memberontak terhadap tim kepemimpinan yang baru.

“Saya katakan di buku bahwa itu selalu berdialog dengan feminisme, tetapi di belakang feminisme,” kata Mifflin tentang kompetisi Miss America. “Jadi sepertinya selalu berusaha mengejar.”

Dunlap, Miss America Hitam ketujuh, percaya bahwa kompetisi – yang dia sebut kontes – perlu menjadi lebih beragam agar tetap relevan. Dia mencatat, misalnya, belum ada pemenang asal Hispanik.

Dia mengatakan lebih banyak yang harus dilakukan untuk membantu perempuan muda kulit berwarna terlibat di tingkat lokal, seperti membantu mereka menutupi biaya partisipasi yang tinggi — termasuk mengembangkan bakat mereka dan membeli gaun — sehingga mereka dapat mengejar perubahan hidup yang sama. peluang.

Tahun ini, organisasi nirlaba — yang dijalankan oleh sekelompok sukarelawan yang bersemangat di tingkat nasional, negara bagian, dan lokal — mengumumkan beasiswa terbaik yang diberikan pada final 16 Desember akan berlipat ganda menjadi $100,000. Perubahan ini dimungkinkan oleh sumbangan dari Miss America 1996 Shawntel Smith Wuerch dan suaminya Ryan Wuerch. Menurut organisasi tersebut, total $ 435.500 uang beasiswa akan didistribusikan dalam kompetisi tahun ini, sementara lebih dari $ 5 juta diberikan setiap tahun melalui program nasional, negara bagian dan lokal.

Dunlap berharap bahwa alih-alih mencari apa yang dia sebut “gadis itu” yang dapat menarik hits di media sosial, organisasi Miss America di tahun-tahun mendatang berfokus pada mempromosikan “umur panjang organisasi.” Krebs mengatakan penyelenggara melakukan hal itu, mencatat jumlah peserta tahunan meningkat dari sekitar 5.000 menjadi 6.500 setelah perubahan 2018.

“Saya hanya merasa ada pesan campuran tentang apakah Anda bisa cantik dan menarik dan juga tetap cerdas. Dan menurut saya itu konyol,” kata Dunlap. “Sepertinya wanita hanya bisa melakukan satu hal, jadi pilihlah satu sisi. Dan itu tidak benar.”

Tidak jelas apakah keputusan untuk memindahkan kompetisi online mengatakan lebih banyak tentang nasib siaran televisi daripada Miss America. NBCUniversal Media telah optimis tentang layanan streaming dan Krebs bersikeras pindah ke streaming adalah keputusan organisasi dan itu tidak ada hubungannya dengan jumlah pemirsa.

Pada 2019, final Miss America di NBC menarik 3,6 juta pemirsa, terendah sepanjang masa. Sebaliknya, kompetisi tahun 1954 menarik 27 juta penonton ketika persaingan memperebutkan bola mata jauh lebih sedikit.

“Jika Anda mengatakan Anda ingin menjadi sekitar 100 tahun ke depan, kami benar-benar memiliki keinginan untuk di-streaming karena di situlah masa depan kami,” kata Krebs, mencatat betapa mudanya — dan perlu diingat, kontestan Miss America harus antara usia 17 dan 25 – cenderung memiliki akses ke siaran televisi.

Beberapa ketakutan bergerak secara online dapat menyebabkan kejatuhan dari apa yang sering dijuluki “acara TV realitas pertama”, yang mulai ditayangkan langsung pada tahun 1954.

“Kami telah menyaksikan runtuhnya peristiwa bersejarah yang membantu membentuk kehidupan orang Amerika,” kata seorang penggemar di Facebook. Yang lain setuju dengan Krebs, memprediksi “pemirsa yang bisa kita jangkau lebih besar dari sebelumnya sekarang!”

Namun penggemar lain, yang masih kesal karena acara tersebut tidak lagi di Atlantic City — acara tersebut pindah ke kasino Connecticut pada tahun 2019 — menulis: “Sayangnya setelah 100 tahun acara tersebut tampaknya telah berjalan.”


Posted By : data hk 2021