World

Kontrol senjata: Apa arti keputusan Mahkamah Agung AS


Hakim Clarence Thomas membuka pintu air untuk segala macam undang-undang keamanan senjata untuk ditantang di pengadilan federal.

Keputusan Mahkamah Agung 6-3 yang menjatuhkan jenis larangan membawa senjata yang dianut hanya oleh enam negara bagian, akan berdampak membuat segala macam peraturan di seluruh negeri rentan terhadap tantangan hukum baru.

Thomas mengubah pengadilan uji yang akan digunakan ketika menganalisis konstitusionalitas peraturan tersebut. Hanya peraturan senjata api yang “konsisten dengan tradisi sejarah Bangsa ini” yang mematuhi perlindungan Amandemen Kedua, tulisnya, dalam sebuah pernyataan yang membahayakan pembatasan apa pun yang tidak memiliki paralel historis dengan pendirian negara.

Standar baru ini akan mengubah lapangan permainan hukum di sekitar undang-undang senjata.

Ada kasus yang sudah berjalan di mana pengadilan sekarang akan menyesuaikan pendekatan mereka dan meningkatkan ambang batas yang harus diatasi oleh pemerintah dalam mempertahankan undang-undang keamanan senjata mereka. Putusan itu juga kemungkinan akan mendorong sekumpulan tantangan hukum baru, dengan para pendukung hak senjata sekarang dapat mendorong argumen yang lebih agresif mengapa pembatasan harus dibatalkan.

Yang diperebutkan bukan hanya undang-undang pembawa publik seperti rezim New York di depan pengadilan. Hampir semua jenis peraturan senjata api lainnya, termasuk peraturan berdasarkan usia, pembatasan jenis senjata api tertentu, dan pembatasan magasin berkapasitas tinggi, sekarang akan dilihat oleh pengadilan dengan lebih tegas.

UJI LAMA VS. UJI BARU

Dalam kejatuhan kasus yang disebut District of Columbia v Heller — putusan penting tahun 2008 di mana Mahkamah Agung menetapkan bahwa Amandemen Kedua melindungi hak individu untuk memanggul senjata — pengadilan banding di seluruh negeri telah bersatu di sekitar pendekatan hukum dua langkah untuk menganalisis konstitusionalitas peraturan senjata.

Pengadilan yang lebih rendah telah melihat, pertama, apakah aktivitas yang diatur berada dalam lingkup perilaku yang dilindungi oleh Amandemen Kedua. Jika ya, barulah mereka menilai apakah sarana regulasi itu membenarkan tujuannya.

“Terlepas dari popularitas pendekatan dua langkah ini, itu adalah satu langkah yang terlalu banyak,” tulis Thomas pada hari Kamis, menyebut langkah kedua tidak konsisten dengan preseden hak senjata Mahkamah Agung sebelumnya.

“Sebaliknya, pemerintah harus secara tegas membuktikan bahwa regulasi senjata api adalah bagian dari tradisi sejarah yang membatasi batas luar hak untuk memiliki dan memanggul senjata,” kata Thomas.

Pengadilan diminta untuk “menilai apakah peraturan senjata api modern konsisten dengan teks Amandemen Kedua dan pemahaman sejarah,” kata Thomas.

Misalnya, tulisnya, jika undang-undang senjata menangani masalah sosial yang juga ada di abad ke-18, itu adalah bukti bahwa hukum modern tidak konstitusional jika tidak ada peraturan serupa saat itu. Demikian pula, katanya, jika masalah kemasyarakatan itu secara historis ditangani dengan jenis peraturan yang berbeda dari yang sekarang ada di pengadilan, itu juga bukti bahwa hukum modern itu inkonstitusional.

“Ketika menghadapi peraturan senjata api masa kini, penyelidikan historis yang harus dilakukan pengadilan ini sering kali melibatkan penalaran dengan analogi—tugas yang biasa dilakukan oleh pengacara atau hakim mana pun. Seperti semua penalaran analogis, menentukan apakah peraturan historis adalah analog yang tepat untuk suatu Regulasi senjata api modern membutuhkan penentuan apakah kedua regulasi tersebut ‘relevan serupa’,” tulis Thomas.

APA YANG MENJADI BAHAYA HUKUM ATURAN?

Putusan hari Kamis berarti bahwa agar pengadilan menemukan semua jenis undang-undang senjata konstitusional, itu harus konsisten dengan bagaimana senjata api diatur secara historis.

Itu berarti negara bagian dan lokalitas akan mengalami masalah hukum setiap kali mereka mencoba untuk memberlakukan undang-undang senjata yang tidak memiliki paralel sejarah, terutama jika masalah undang-undang tersebut mencoba untuk mengatasi masalah yang bisa dibilang telah ada selama beberapa generasi.

Analisis ini akan berlaku untuk kasus undang-undang senjata yang telah diajukan banding ke Mahkamah Agung, yang mencakup tantangan terhadap larangan California atas magasin yang memiliki lebih dari 10 peluru, larangan Maryland atas senjata serbu, dan tantangan terhadap larangan stok gundukan federal yang diberlakukan. oleh Biro Alkohol, Tembakau, Senjata Api, dan Bahan Peledak di bawah mantan Presiden Donald Trump. Pengadilan tinggi dapat memilih untuk mengambil kasus-kasus itu, atau mungkin mengirim mereka kembali ke pengadilan yang lebih rendah dengan instruksi bahwa undang-undang tersebut diperiksa ulang berdasarkan keputusan hari Kamis.

Keputusan New York kemungkinan juga akan mempengaruhi apa yang terjadi selanjutnya dalam kasus California, di mana larangan negara bagian untuk menahan orang di bawah usia 21 tahun untuk membeli senjata semi-otomatis tertentu dilanggar oleh panel Sirkuit ke-9 yang cenderung konservatif.

Ini juga mungkin berimplikasi pada paket keamanan senjata federal yang siap diloloskan Kongres, jika dan ketika langkah-langkah keamanan senjata sederhana itu ditentang di pengadilan.

Dan sejumlah besar undang-undang yang sudah lama ada mungkin dihadapkan dengan tuntutan hukum baru yang didukung oleh ujian baru yang kurang dermawan dari para hakim konservatif. Undang-undang New York telah ada selama lebih dari 100 tahun sebelum Mahkamah Agung membatalkannya.

PEMBATASAN ‘TEMPAT SENSITIF’

Pendapat Thomas menyinggung tentang bagaimana pengadilan dapat melihat satu jenis pembatasan: pembatasan membawa senjata api ke tempat-tempat sensitif, seperti yang ditunjukkan oleh pembela hukum New York sebagai kekhawatiran yang memotivasi pembatasannya pada angkutan umum.

“Meskipun catatan sejarah menghasilkan relatif sedikit ‘tempat sensitif’ abad ke-18 dan 19 di mana senjata sama sekali dilarang – misalnya, majelis legislatif, tempat pemungutan suara, dan gedung pengadilan – kami juga menyadari tidak ada perselisihan mengenai keabsahan larangan tersebut. ,” kata Tomas. “Oleh karena itu, kami dapat berasumsi bahwa lokasi ini adalah ‘tempat sensitif’ di mana membawa senjata dapat dilarang sesuai dengan Amandemen Kedua.

Tetapi peraturan untuk “tempat-tempat sensitif” yang melampaui paralel sejarah itu mungkin bermasalah secara konstitusional, pendapat Thomas menyarankan.

“Memang benar bahwa orang terkadang berkumpul di ‘tempat sensitif’, dan juga benar bahwa para penegak hukum biasanya ada di lokasi tersebut,” kata Thomas. “Tetapi memperluas kategori ‘tempat sensitif’ hanya ke semua tempat pertemuan umum yang tidak terisolasi dari penegakan hukum mendefinisikan kategori ‘tempat sensitif’ terlalu luas.”

Pendapat Thomas juga menolak untuk menyelesaikan “debat ilmiah” mengenai apakah, ketika menganalisis konteks sejarah seputar undang-undang senjata modern, pengadilan harus melihat 1791, tanggal lahir Amandemen Kedua, atau 1868, ketika Amandemen ke-14 diratifikasi. Dalam persetujuan tunggal, Hakim Amy Coney Barrett meletakkan jempolnya pada skala untuk tanggal sebelumnya, menyatakan bahwa “keputusan hari Kamis tidak boleh dipahami untuk mendukung ketergantungan bebas pada praktik sejarah dari pertengahan hingga akhir abad ke-19 untuk menetapkan makna aslinya. dari Bill of Rights.”

APA KATA LIBERAL?

Hakim Stephen Breyer, dalam perbedaan pendapat yang diikuti oleh kaum liberal lainnya, mengatakan “pendekatan hanya sejarah” secara hukum cacat dan matang dengan “masalah praktis.”

“Undang-undang yang membahas tentang busur panah berulang, peluncur, dirks, dagge, skeines, stilladers, dan senjata kuno lainnya akan sedikit membantu pengadilan yang menghadapi masalah modern,” tulis Breyer. “Dan seiring kemajuan teknologi mendorong masyarakat kita semakin jauh melampaui batas imajinasi Pembingkai, upaya ‘penalaran analogi’ akan semakin tersiksa. Singkatnya, standar yang hanya mengandalkan sejarah tidak dapat dibenarkan dan tidak dapat dijalankan.”

Breyer menyebut pendapat Thomas “sangat tidak praktis.”

“Ini membebankan tugas di pengadilan yang lebih rendah yang tidak dapat diselesaikan dengan mudah oleh hakim,” tulis Breyer.

“Desakan Pengadilan bahwa hakim dan pengacara hampir secara eksklusif mengandalkan sejarah untuk menafsirkan Amandemen Kedua sehingga menimbulkan sejumlah pertanyaan yang mengganggu,” tambah Breyer, menunjuk pada sumber daya penelitian yang dibutuhkan oleh pendekatan semacam itu, bagaimana hakim akan memilih sejarawan mana yang akan diandalkan, dan pengadilan apa yang harus dibuat untuk perkembangan baru dalam penelitian sejarah.

“Dan, yang paling penting, akankah pendekatan Pengadilan mengizinkan hakim untuk mencapai hasil yang mereka inginkan dan kemudian menyelubungi hasil tersebut dalam bahasa sejarah?” tulis Breyer.

Mayoritas, tambahnya, memberikan izin kepada hakim untuk menolak bukti tertentu dengan cara yang memungkinkan mereka “untuk memilih teman-teman mereka dari kerumunan sejarah.”

Dia mengatakan bahwa, pada saat negara didirikan, bahkan kota-kota terbesar di negara itu, seperti New York, memiliki populasi yang sangat kecil dibandingkan dengan hari ini, sementara sebagian besar orang Amerika tinggal di pertanian atau di kota-kota kecil.

Menjawab contoh Thomas tentang “tempat sensitif” yang konsisten secara historis, Breyer bertanya apa artinya itu untuk “kereta bawah tanah, klub malam, bioskop, dan stadion olahraga?”

“Pengadilan tidak mengatakan,” tulis Breyer.

toto hk hari ini dan sebelumnya yang udah kita catat pada tabel information sgp prize paling lengkap ini pasti punya banyak kegunaan bagi pemain. Dimana melalui knowledge sgp harian ini pemain bisa melihat kembali semua hasil pengeluaran sgp tercepat dan paling baru hari ini. Bahkan togelmania bisa melihat kembali seluruh nomor pengeluaran togel singapore yang sudah dulu berjalan sebelumnya. Data sgp paling lengkap sajian kami ini pasti selamanya mencatat semua nomor pengeluaran singapore yang sah bagi pemain.

Dengan manfaatkan Info information pengeluaran sgp prize paling lengkap ini, Tentu para pemain memperoleh kemudahan melacak sebuah no hoki. Pasalnya pengeluaran sgp hari ini pada tabel knowledge togel sydnèy hari ini paling lengkap ini kerap digunakan pemain untuk memenangkan togel singapore hari ini. Namun tetap saja para togelers perlu lebih berhati-hati didalam mencari Info information togel singapore pools ini. Pasalnya tidak semua situs pengeluaran sgp teranyar menyajikan information singapore yang sebenarnya. Kesalahan Info togel singapore ini pasti mampu memicu prediksi sgp jitu menjadi tidak akurat bagi para pemain.

hasil angka hk 2022 memang punyai peranan penting agar tetap dicari oleh para pemain togel singapore. Dimana para master prediksi togel jitu sekalipun juga selamanya butuh knowledge sgp prize 2022 paling lengkap. Pasalnya untuk mengakibatkan sebuah angka main togel singapore yang jitu, Dibutuhkan sumber informasi hasil keluaran sgp sah hari ini. Itulah mengapa semua web site keluaran sgp tercepat maupun bandar togel singapore online mesti lakukan pengkinian nomor singapore berdasarkan singaporepools. Seperti yang kami ketahui, Satu-satunya pihak yang mengendalikan togel sgp di dunia adalah situs formal singapore pools itu sendiri.