Korban selamat, para pemimpin mengkritik peluncuran dana pencarian pemakaman sekolah perumahan Ontario
Canada

Korban selamat, para pemimpin mengkritik peluncuran dana pencarian pemakaman sekolah perumahan Ontario

Para penyintas sekolah residensial dan para pemimpin Pribumi meningkatkan kekhawatiran tentang proses alokasi dana yang dijanjikan pemerintah Ontario untuk mendukung pencarian lokasi pemakaman di dekat sekolah residensial.

Pemerintah Konservatif Progresif pada hari Kamis mengumumkan penambahan $ 10 juta ke $ 10 juta awal yang dijanjikan pada bulan Juni untuk penyelidikan kuburan tak bertanda. Pengumuman itu muncul setelah laporan yang meresahkan bahwa sisa-sisa 215 anak telah ditemukan di halaman sekolah perumahan di Kamloops, BC.

Ontario mengatakan pihaknya yakin ada kemungkinan lebih banyak situs pemakaman tanpa tanda di provinsi itu daripada 12 yang diidentifikasi oleh Komisi Kebenaran dan Rekonsiliasi, yang mendokumentasikan pelecehan yang diderita oleh anak-anak Pribumi di sekolah-sekolah perumahan dan kematian lebih dari 4.000 anak.

Darlene Laforme, yang dipaksa sebagai seorang anak untuk menghadiri Institut Mohawk di Brantford, Ontario, mengatakan $ 20 juta masih belum cukup.

“Ini contoh lain bagaimana mereka tidak berkonsultasi dengan masyarakat tentang kebutuhan kami,” katanya. “Ada banyak uang yang harus digunakan untuk semua pekerjaan.”

Laforme bersama sekelompok penyintas yang berbicara pada konferensi pers yang diselenggarakan oleh Partai Demokrat Baru provinsi pada hari Jumat.

Dia terlibat dalam upaya berkelanjutan untuk menyelidiki apa yang terjadi pada anak-anak yang hilang di Institut Mohawk, dan mengatakan pada hari Jumat bahwa Menteri Urusan Adat Ontario Greg Rickford belum menanggapi surat dari Enam Negara Kepala Terpilih Grand River Mark Hill yang menjabarkan beberapa kekhawatiran tentang proses pendanaan provinsi untuk pekerjaan itu.

Dalam surat Hill 27 Oktober yang ditujukan kepada Perdana Menteri Doug Ford, dia mengatakan masyarakat tersinggung oleh pendekatan kementerian saat ini terhadap permintaan pendanaan dari Sekretariat Korban, kelompok yang bekerja pada pencarian situs pemakaman.

Dia menulis bahwa kelompok tersebut telah meminta $3 juta per tahun untuk tiga tahun ke depan, tetapi dalam pertemuan baru-baru ini, para pejabat dilaporkan mengatakan bahwa kementerian hanya dapat memberikan $400.000 selama tiga tahun.

Juga dalam pertemuan itu, Hill mengatakan anggota Sekretariat Korban diberitahu bahwa dana akan dibagi di antara komunitas yang terkait dengan 18 sekolah perumahan yang dikenal di provinsi tersebut.

Pendekatan itu tidak adil, kata Hill, karena Institut Mohawk — yang berlangsung selama 136 tahun — adalah sekolah tertua yang terus beroperasi di Kanada dan anak-anak dibawa dari seluruh negeri untuk bersekolah.

“Mencari tanah, mengumpulkan catatan sejarah, dan berkomunikasi dengan kelompok Korban dan mengumpulkan pernyataan mereka di beberapa wilayah dan provinsi akan menjadi pekerjaan yang rumit,” tulis Hill. “Sekretariat membutuhkan dukungan yang berarti, bukan komitmen yang asal-asalan dan dangkal.”

Hill meminta pertemuan dengan Ford untuk membahas masalah tersebut.

Seorang juru bicara untuk Urusan Adat Ontario mengkonfirmasi pertemuan itu terjadi dan mengatakan tawaran dana dimaksudkan untuk mendukung “tahap awal” pekerjaan itu. Curtis Lindsay mengatakan kementerian sedang mencari opsi pendanaan lain dengan departemen lain.

“Keinginan keluarga dan masyarakat yang terkena dampak akan menjadi inti dari proses ini, dan kami berkomitmen untuk menyelesaikan pekerjaan ini sampai selesai,” katanya.

Legislator NDP Sol Mamakwa, yang sendiri menghadiri sekolah perumahan dan mewakili berkuda yang mencakup First Nations utara, mengatakan dia khawatir bahwa prosesnya tidak dipimpin oleh Pribumi, seperti yang dijanjikan pemerintah pada bulan Juni ketika mengumumkan pendanaan.

Dia mempermasalahkan pendekatan berbasis proposal, yang berarti pemerintah harus menyetujui rencana sebelum mendistribusikan uang.

“Pendekatan itu juga tidak tepat,” katanya. “Ini tidak terlihat seperti dipimpin oleh Pribumi.”

NDP menyerukan agar Rickford dicopot dari posisi kabinetnya sebagai Menteri Urusan Pribumi, dengan alasan kurangnya kepercayaan di antara para penyintas. Hill juga membuat permintaan itu dalam suratnya kepada Ford.

Para penyintas yang berbicara pada hari Jumat juga mengangkat masalah tantangan yang dihadapi para penyintas dan masyarakat dalam mengakses catatan kematian anak-anak adat dari pemerintah.

Provinsi mengatakan minggu ini akan membebaskan biaya selama tiga tahun untuk keluarga dan masyarakat yang ingin mengakses pendaftaran kematian, dan memperpanjang pembebasan biaya bagi mereka yang ingin mendapatkan kembali nama tradisional.

Pengumuman itu muncul setelah berita bahwa provinsi tersebut akan mentransfer catatan kematian 1.800 anak-anak Pribumi usia sekolah ke Pusat Nasional untuk Kebenaran dan Rekonsiliasi.

Tetapi Mamakwa dan yang lainnya mengatakan bahwa masyarakat sendiri mengalami kesulitan untuk mengakses catatan itu.

Laforme mengatakan orang tidak memiliki informasi tentang bagaimana cara mendapatkan catatan, menambahkan jendela waktu tiga tahun untuk biaya lambaian juga terlalu pendek.

Garnet Angeconeb, penyintas lain dan anggota Ordo Kanada yang berbicara pada konferensi pers hari Jumat, mengatakan banyak penyintas masih berjuang untuk berbagi pengalaman menyakitkan mereka dan berpendapat batas waktu pemerintah untuk mengakses catatan harus terbuka.

“Memang butuh waktu untuk membangun keberanian, butuh waktu untuk bisa menemukan kekuatan itu,” katanya. “Saya pikir adalah kewajiban pemerintah untuk lebih sensitif daripada memasukkan kita ke dalam kerangka waktu dan garis waktu.”

Laporan The Canadian Press ini pertama kali diterbitkan pada 6 November 2021.


Posted By : togel hongkonģ malam ini