Korea Utara menembakkan dua rudal yang dicurigai
World

Korea Utara menembakkan dua rudal yang dicurigai

SEOUL, KOREA SELATAN — Korea Utara menembakkan dua rudal balistik yang dicurigai ke laut pada Senin dalam peluncuran senjata keempatnya bulan ini, kata militer Korea Selatan, dengan tujuan nyata untuk menunjukkan kekuatan militernya di tengah jeda diplomasi dengan Amerika Serikat dan penutupan perbatasan akibat pandemi .

Kepala Staf Gabungan Korea Selatan mengatakan Korea Utara kemungkinan menembakkan dua rudal balistik jarak pendek dari suatu daerah di Sunan, lokasi bandara internasional Pyongyang. Rudal-rudal itu diluncurkan dengan selang waktu empat menit pada Senin pagi dan terbang sekitar 380 kilometer (236 mil) pada ketinggian maksimum 42 kilometer (26 mil) sebelum mendarat di perairan lepas pantai timur laut negara itu, katanya.

Komando Indo-Pasifik AS mengatakan rudal itu tidak menimbulkan ancaman langsung bagi personel atau wilayah AS, atau sekutunya, tetapi menyoroti dampak destabilisasi dari program senjata “tidak sah” Korea Utara. Menteri Pertahanan Jepang Nobuo Kishi mengatakan rudal-rudal itu mendarat di luar zona ekonomi eksklusif Jepang, dan kepala sekretaris kabinet, Hirokazu Matsuno, mengutuk tindakan Korea Utara sebagai ancaman terhadap perdamaian.

Presiden Korea Selatan Moon Jae-in, yang mengunjungi Uni Emirat Arab, menginstruksikan para pejabat untuk melakukan “upaya maksimal untuk memastikan stabilitas” di Semenanjung Korea, kata kantornya. Ia juga mengatakan anggota Dewan Keamanan Nasional presiden menekankan perlunya menghidupkan kembali diplomasi nuklir dengan Pyongyang.

Korea Utara telah melakukan sepasang uji terbang dari sebuah rudal hipersonik yang diklaim pada 5 Januari dan 11 Januari dan juga uji coba rudal balistik dari sebuah kereta api pada hari Jumat sebagai pembalasan nyata atas sanksi baru yang dijatuhkan oleh pemerintahan Biden pekan lalu untuk kelanjutannya. peluncuran uji.

Korea Utara telah meningkatkan tes dalam beberapa bulan terakhir dari rudal baru yang berpotensi berkemampuan nuklir yang dirancang untuk dapat bermanuver dan terbang di ketinggian rendah, yang berpotensi meningkatkan peluang mereka untuk menghindari dan mengalahkan pertahanan rudal di wilayah tersebut.

Beberapa ahli mengatakan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un akan kembali ke taktik yang terbukti benar untuk menekan tetangganya dan AS dengan peluncuran rudal dan ancaman keterlaluan sebelum menawarkan negosiasi yang dimaksudkan untuk mengekstraksi konsesi.

Dorongan diplomatik yang dipimpin AS yang bertujuan meyakinkan Korea Utara untuk meninggalkan program senjata nuklirnya runtuh pada 2019 setelah pemerintahan Trump menolak tuntutan Korea Utara untuk pencabutan sanksi besar dengan imbalan penyerahan sebagian kemampuan nuklirnya.

Kim sejak itu berjanji untuk lebih memperluas persenjataan nuklir yang dia lihat dengan jelas sebagai jaminan terkuatnya untuk bertahan hidup.

Pemerintahnya sejauh ini menolak seruan pemerintahan Biden untuk melanjutkan dialog tanpa prasyarat, dengan mengatakan bahwa Washington harus terlebih dahulu meninggalkan “kebijakan bermusuhan”, sebuah istilah yang terutama digunakan Pyongyang untuk menggambarkan sanksi dan latihan militer gabungan AS-Korea Selatan.

Kim Dong-yub, seorang profesor di Universitas Studi Korea Utara Seoul, mengatakan bahwa Korea Utara mungkin telah melakukan peluncuran lain untuk menekan Washington dan dapat terus meningkatkan aktivitas pengujiannya setelah bersumpah akan mengambil tindakan yang lebih kuat atas apa yang dianggapnya sebagai permusuhan AS.

Pekan lalu, Departemen Keuangan AS menjatuhkan sanksi pada lima warga Korea Utara atas peran mereka dalam memperoleh peralatan dan teknologi untuk program rudal Korea Utara sebagai tanggapan atas uji coba Korea Utara awal bulan ini.

Departemen Luar Negeri memerintahkan sanksi terhadap warga Korea Utara lainnya, seorang pria Rusia, dan perusahaan Rusia atas dukungan mereka yang lebih luas terhadap kegiatan senjata pemusnah massal Korea Utara, dan pemerintahan Biden juga mengatakan akan menerapkan sanksi tambahan PBB atas uji coba lanjutan yang dilakukan Korut.

Pengumuman sanksi hanya datang beberapa jam setelah media pemerintah Korea Utara mengatakan Kim Jong Un mengawasi uji coba rudal hipersonik yang sukses pada hari Selasa, yang merupakan uji sistem kedua negara itu dalam seminggu, dan mengklaim bahwa senjata itu akan sangat meningkatkan “pencegah perang” negara.

Korea Utara juga pada hari Jumat menembakkan dua rudal balistik jarak pendek dari sebuah kereta api sebagai pembalasan nyata terhadap sanksi baru AS yang terkait dengan uji coba hipersonik. Tes hari Jumat dilakukan beberapa jam setelah Kementerian Luar Negeri Korea Utara mengeluarkan pernyataan yang mengecam pemerintahan Biden atas sanksi baru dan memperingatkan “reaksi yang lebih kuat dan pasti” jika Washington mempertahankan sikap konfrontatifnya.

——

Penulis AP Mari Yamaguchi di Tokyo berkontribusi pada laporan ini.


Posted By : pengeluaran hk