Krisis opioid: Perangkat yang dapat dipakai dapat menyelamatkan nyawa, kata penelitian
HEalth

Krisis opioid: Perangkat yang dapat dipakai dapat menyelamatkan nyawa, kata penelitian

TORONTO – Perangkat yang dapat dipakai yang mendeteksi tanda-tanda overdosis opioid dan menyuntikkan obat untuk membalikkan kejadian itu bisa menjadi alat yang menyelamatkan nyawa, menurut sebuah makalah yang baru diterbitkan oleh para ilmuwan AS yang meneliti dan membantu mengembangkan prototipe.

Perangkat, yang dikenakan di perut, mirip dengan pompa insulin, dapat mendeteksi ketika seseorang mengalami overdosis dan memberikan nalokson untuk membalikkan kejadian tersebut. Nalokson adalah antagonis opioid dan dianggap sangat efektif. Ia bekerja dengan menghalangi efek opioid, dengan cepat memulihkan pernapasan seseorang kembali normal.

Overdosis opioid telah menjadi penyebab utama kematian di tempat-tempat seperti British Columbia, dan telah meningkat selama pandemi COVID-19. Dalam sembilan bulan pertama tahun 2021 saja, lebih dari 1.500 orang meninggal karena overdosis obat-obatan terlarang di provinsi tersebut — sebagian besar pejabat yang pernah melihat dalam jangka waktu tersebut dan peningkatan 24 persen dari periode yang sama pada tahun 2020.

Di AS, overdosis fatal juga mencapai titik tertinggi sepanjang masa, dengan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit memperkirakan bahwa 100.300 orang Amerika meninggal karena overdosis obat dari Mei 2020 hingga April 2021, berdasarkan data sertifikat kematian terbaru yang tersedia. Para peneliti mencatat bahwa opioid menyumbang sebagian besar kematian. Jika tidak diobati, overdosis dari penggunaan non-medis opioid dapat menyebabkan gagal pernapasan, serangan jantung, dan kematian.

“Epidemi opioid telah menjadi lebih buruk selama pandemi dan terus menjadi krisis kesehatan masyarakat yang besar,” kata penulis utama dan mahasiswa doktoral Universitas Washington (UW) Justin Chan dalam sebuah pernyataan.

“Kami telah membuat algoritme yang berjalan pada injektor yang dapat dipakai untuk mendeteksi ketika pemakainya berhenti bernapas dan secara otomatis menyuntikkan nalokson.”

Algoritme dapat mendeteksi gejala dan pola overdosis yang mengancam jiwa, termasuk saat pernapasan dan gerakan seseorang melambat atau berhenti. Prototipe sistem injektor nalokson yang dapat dipakai menggunakan sensor, termasuk akselerometer, untuk mengukur pernapasan, dan prosesor untuk mengukur gerakan seseorang, dan mengirimkan data melalui Bluetooth tentang laju pernapasan dan gerakan ke perangkat terdekat. Akselerometer biasanya ditemukan di smartphone dan perangkat pelacak kebugaran untuk mengukur gerakan.

Sistem yang dirancang dalam penelitian ini dibangun di atas pekerjaan yang sudah ada sebelumnya, kata para penulis, tetapi mencatat bahwa desain ini unik karena dievaluasi pada peserta dunia nyata yang akan berisiko overdosis.

Para ilmuwan menemukan bahwa sensor dapat melacak tingkat pernapasan dengan akurat di antara pengguna opioid dan mampu memberi tahu perubahan pernapasan yang biasanya mendahului overdosis yang berpotensi mematikan.

Studi kecil ini, yang dilakukan oleh tim dari UW dan diterbitkan pada hari Senin di Scientific Reports, melibatkan dua percobaan. Satu menggunakan perangkat pada 25 sukarelawan dari fasilitas injeksi yang diawasi di Vancouver, BC, untuk mengevaluasi apakah sensor dapat secara akurat melacak perubahan pernapasan dan penghentian gerakan dari penggunaan opioid dalam pengaturan dunia nyata. Percobaan digunakan untuk membantu mengembangkan suatu algoritma dan tidak dirancang untuk benar-benar mengelola nalokson. Tak satu pun dari relawan overdosis atau memerlukan intervensi medis.

Obat itu hanya disuntikkan selama percobaan kedua yang dilakukan di lingkungan rumah sakit dengan 20 sukarelawan sehat yang tidak menggunakan opioid. Setelah mengukur pernapasan normal mereka, peserta menirukan tanda-tanda overdosis dengan menahan napas dan menghentikan gerakan setidaknya selama 15 detik, memicu suntikan nalokson. Sampel darah diambil untuk memastikan bahwa alat tersebut dapat mengirimkan obat dengan benar ke dalam sistem peredaran darah. Hanya 18 peserta yang disuntik dengan nalokson karena perangkat tidak diposisikan cukup dekat dengan kulit pada dua sukarelawan pertama.

“Meningkatkan akses ke nalokson adalah komponen penting dari pengurangan dampak buruk. Namun, itu tidak membahas contoh ketika tidak ada orang yang memberikan penawarnya atau ketika peristiwa tersebut tidak dikenali oleh seorang saksi, ”tulis para penulis di koran, mencatat bahwa hingga 51,8 persen overdosis fatal terjadi ketika individu sendirian. . Dalam lebih dari seperempat kasus, para pengamat bereaksi terlalu lambat karena mereka tidak segera mengenali tanda-tanda overdosis, menurut penelitian ini.

Para peneliti telah bekerja pada perangkat prototipe dalam kemitraan dengan Layanan Farmasi Barat selama beberapa tahun dan berharap untuk membuat perangkat, yang belum disetujui oleh regulator, tersedia secara luas. Penelitian ini didanai oleh US National Science Foundation.

“Injektor otomatis yang dapat dipakai ini berpotensi mengurangi kematian akibat overdosis opioid,” kata rekan penulis dan profesor UW Shyam Gollakota dalam sebuah pernyataan.

Para penulis mengatakan bahwa penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengukur kegunaan dan kenyamanan perangkat dalam waktu yang lebih lama dan dalam pengaturan tanpa pengawasan dengan sukarelawan yang akan berisiko overdosis.


Posted By : hk hari ini