Kroger mengakhiri beberapa manfaat COVID-19 untuk staf yang tidak divaksinasi
Business

Kroger mengakhiri beberapa manfaat COVID-19 untuk staf yang tidak divaksinasi

Kroger, rantai grosir tradisional terbesar di AS, mengakhiri beberapa manfaat bagi pekerja yang tidak divaksinasi karena pengusaha besar berusaha memaksa lebih banyak tenaga kerja mereka untuk divaksinasi dengan kasus COVID-19 yang kembali meningkat.

Pekerja yang tidak divaksinasi tidak akan lagi memenuhi syarat untuk menerima cuti darurat berbayar hingga dua minggu jika mereka terinfeksi, juru bicara perusahaan mengkonfirmasi Selasa. Kebijakan itu diberlakukan tahun lalu ketika vaksin tidak tersedia.

Perusahaan Cincinnati mengkonfirmasi perubahan manfaat yang pertama kali dilaporkan oleh The Wall Street Journal. Perubahan tersebut berlaku efektif pada 1 Januari.

Perusahaan mengatakan akan mulai membebankan biaya bulanan sebesar US$50 kepada pekerja dan manajer yang tidak divaksinasi yang terdaftar dalam rencana perawatan kesehatan perusahaan. Pekerja berserikat dan pekerja non-serikat pekerja per jam tidak akan dikenakan biaya itu.

Kroger memiliki hampir 500.000 karyawan di AS; 66% milik serikat pekerja. Perusahaan tidak akan mengatakan berapa persen pekerjanya yang divaksinasi.

Gedung Putih menjelaskan Selasa bahwa kebijakan Kroger —- termasuk biaya bulanan $50 —- bukanlah salah satu yang dipromosikan oleh pemerintah federal. Presiden AS Joe Biden mendukung mandat vaksin di perusahaan besar, tetapi rencana itu menghadapi tentangan hukum. Sementara itu, banyak perusahaan masih berusaha untuk mendapatkan sebanyak mungkin karyawan mereka divaksinasi.

“Kami tahu perusahaan dan entitas sektor swasta yang berbeda akan mengambil langkah berbeda untuk memberi insentif kepada orang-orang untuk mendapatkan vaksinasi, untuk menjaga keselamatan karyawan mereka dan keselamatan tenaga kerja mereka,” kata sekretaris pers Gedung Putih Jen Psaki pada pengarahannya Selasa. “Ini bukan kebijakan yang kami keluarkan dari pemerintah federal.”

Kroger mengatakan masih akan menawarkan berbagai opsi cuti bagi karyawan yang tertular virus, termasuk waktu istirahat yang dibayar dan kemampuan untuk mengajukan cuti yang tidak dibayar. Apa yang disebut Kroger sebagai cuti “khusus” hanya akan tetap tersedia bagi rekanan yang divaksinasi penuh.

Awal tahun lalu Kroger menerapkan cuti darurat yang memungkinkan cuti berbayar untuk setiap pekerja yang didiagnosis dengan COVID-19. Semua karyawan berhak menerima gaji standar hingga 14 hari.

Ketika Kroger memodifikasi beberapa kebijakannya, perusahaan mengatakan bahwa mereka akan terus mendorong pekerja untuk divaksinasi dengan pembayaran $100 yang diberikan kepada semua karyawan yang divaksinasi penuh.

Karyawan Kroger berinteraksi dengan sebanyak 9 juta pelanggan setiap hari. Ditanya apakah kebijakan baru dapat mendorong beberapa karyawan untuk datang bekerja bahkan jika mereka sakit, juru bicara Kroger mengatakan perusahaan terus menerapkan pembersihan yang ditingkatkan dan jarak fisik dan mengharuskan karyawan untuk memakai masker di semua toko dan kantornya, terlepas dari status vaksinasi.

Kroger bukanlah perusahaan pertama yang menghindari mandat langsung, melainkan mencoba memaksa karyawan melalui rencana kesehatan yang disponsori perusahaan.

Delta Airlines mengumumkan pada Agustus bahwa mereka akan menagih karyawan pada rencana kesehatan perusahaan $ 200 per bulan jika mereka gagal mendapatkan vaksinasi terhadap COVID-19. Maskapai juga mengatakan pada saat itu bahwa mereka akan berhenti memberikan perlindungan gaji kepada pekerja yang tidak divaksinasi yang tertular COVID-19 pada 30 September, dan akan mengharuskan pekerja yang tidak divaksinasi untuk diuji setiap minggu mulai 12 September, meskipun Delta akan menanggung biayanya. Karyawan yang tidak divaksinasi juga harus memakai masker di semua lingkungan perusahaan.


Posted By : togel hongkonģ hari ini