KTT demokrasi yang diselenggarakan oleh AS dimulai secara online
Uncategorized

KTT demokrasi yang diselenggarakan oleh AS dimulai secara online

WASHINGTON — Amerika Serikat — pernah menjadi contoh cemerlang dari nilai-nilai demokrasi, sekarang menjadi studi kasus mencolok mengenai garis patahan yang memicu rambutnya — menjamu negara-negara yang berpikiran sama dari seluruh dunia pada Kamis untuk mengeksplorasi cara-cara mempertahankan cara hidup barat .

Pejabat pemerintah dari 110 negara, termasuk Kanada, serta para pemimpin bisnis dan pendukung serta aktivis masyarakat sipil akan berkumpul untuk “KTT untuk Demokrasi” virtual selama dua hari yang bertujuan untuk memperlambat gerakan otoritarianisme.

Janji Joe Biden untuk menjadi tuan rumah KTT itu mendahului pemilihan presiden pada November 2020, tetapi mengambil rona yang sama sekali berbeda setelah kemenangannya diserang selama serangan 6 Januari di US Capitol Hill oleh para pendukung saingannya yang kalah tetapi masih membangkang.

Itulah mengapa Kamis cenderung terasa seperti menyanyikan pujian detektor asap dari dalam reruntuhan yang berasap.

“Ini waktu yang sangat berbahaya,” kata Polly Mackenzie, CEO Demos, sebuah firma riset Inggris yang berfokus pada menjembatani kesenjangan antara orang biasa dan lembaga politik di bidang kebijakan publik seperti ketidaksetaraan ekonomi dan perubahan iklim.

Mackenzie menggambarkan demokrasi sebagai “tindakan kompromi yang luas,” sebuah kontrak sosial di antara pemilih suatu negara yang menuntut mereka bertindak demi kepentingan terbaik dalam kelompok kolektif, daripada mementingkan diri sendiri memprioritaskan keinginan dan kebutuhan mereka sendiri.

“Jika Anda berkompromi dengan warga negara lain dalam suatu masyarakat, Anda perlu merasa bahwa mereka adalah orang-orang yang layak untuk dikompromi,” katanya dalam diskusi panel Rabu yang diselenggarakan oleh Pew Research Center.

“Kami terlalu menjanjikan demokrasi sebagai gagasan bahwa karena Anda bisa memilih, Anda mendapatkan apa yang Anda inginkan. Tapi sebenarnya, demokrasi bukan tentang mendapatkan apa yang Anda inginkan. Ini tentang mendapatkan apa yang bisa kita jalani.”

Itu adalah kontrak yang telah ditinggalkan oleh banyak orang Amerika, menurut penelitian Pew sendiri.

Sebuah mengejutkan 85 persen dari peserta AS dalam survei awal tahun ini mengatakan mereka ingin reformasi total atau perubahan besar pada sistem politik negara mereka. Di Kanada, hanya 47 persen yang mengatakan hal yang sama, dengan hanya delapan persen yang menyerukan perombakan total.

“Pemungutan suara sendiri telah menjadi garis pemisah partisan mendasar di Amerika Serikat,” kata Carroll Doherty, direktur penelitian politik Pew. Mayoritas Demokrat menganggap pemungutan suara sebagai hak, sementara sebagian besar Republikan menganggapnya sebagai hak istimewa, katanya.

Dan dua kali — sekali pada Januari, lalu lagi pada Juni — Pew mensurvei warga Amerika tentang hasil pemilihan presiden tahun lalu dan menemukan bahwa tiga perempat pendukung Donald Trump menolak untuk menerima Biden sebagai presiden AS yang sah.

Terlepas dari urgensinya, bagaimanapun, beberapa orang yang serius di Washington atau Ottawa tampaknya berharap KTT itu akan mencapai banyak hal, apalagi mengumpulkan perhatian publik yang signifikan.

“Saya tidak berpikir bahwa KTT akan menjadi peristiwa besar dalam politik domestik. Dalam jangka panjang, itu tidak akan diperhatikan,” kata Daniel Stockemer, seorang profesor studi politik di Universitas Ottawa.

Salah satu hasil yang berpotensi penting dapat menjadi pertunjukan solidaritas internasional seputar keputusan AS untuk melakukan boikot diplomatik terhadap Olimpiade Musim Dingin Februari ini di Beijing, tambahnya.

“Bahkan jika di dalam negeri hanya sedikit orang yang peduli dengan KTT ini, secara internasional ini mungkin menggambarkan ke negara-negara lain bahwa AS kembali bermain dalam hal membela demokrasi dan hak asasi manusia.”

Sementara itu, China telah mengumpulkan banyak amunisi untuk mendiskreditkan argumen AS — dan meredakan kemungkinan pesan dari KTT minggu ini bahkan sebelum dimulai.

“AS mengklaim bahwa apa yang disebut KTT Demokrasi bertujuan untuk menegakkan demokrasi. Kemudian kami memiliki beberapa pertanyaan untuk AS,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri China Zhao Lijian dalam konferensi pers hariannya, Rabu.

Zhao melanjutkan dengan mengoceh daftar cucian tanda hitam – dari tingkat kematian COVID-19 di AS hingga perhitungannya yang menyiksa dengan kerusuhan rasial dan ketidaksetaraan hingga operasi militer yang tidak efektif di Timur Tengah – sebagai bukti kegagalan percobaan.

“Apakah AS, negara yang mengabaikan demokrasi, memenuhi syarat untuk mengadakan pertemuan puncak tentang demokrasi?”

Sementara itu, bukti terus meningkat, hampir dari hari ke hari, bahwa ancaman nyata terhadap sistem politik AS datang dari dalam rumah.

6 Januari “adalah praktik,” edisi terbaru The Atlantic menyatakan dalam sebuah cerita sampul mendalam yang menuduh para operator Republik, yang diinformasikan oleh pengalaman tahun 2020, sedang merekayasa upaya yang lebih terpadu dan ketat untuk mempersingkat kerugian pemilihan di 2024.

“Ada bahaya yang jelas dan saat ini bahwa demokrasi Amerika tidak akan bertahan dari kekuatan destruktif yang sekarang berkumpul di atasnya,” tulis penulis Barton Gellman dalam karya 13.000 kata yang mengerikan.

“Sistem dua partai kami hanya memiliki satu partai tersisa yang bersedia kalah dalam pemilihan. Yang lain bersedia menang dengan mengorbankan hal-hal yang tidak dapat hidup tanpa demokrasi.”

Tiga tema utama KTT termasuk memperkuat demokrasi dan membela melawan otoritarianisme, memerangi korupsi dan memajukan hak asasi manusia. Topik diskusi akan mencakup mendukung media yang bebas dan independen, menggunakan teknologi untuk memajukan reformasi demokrasi dan melindungi pemilihan umum yang bebas dan adil.

“KTT ini bukanlah peristiwa tunggal,” kata Allison Lombardo, wakil asisten sekretaris departemen luar negeri untuk urusan organisasi internasional.

“Kami menggunakannya untuk memacu satu tahun aksi di mana pemerintah dapat mengumumkan reformasi dan komitmen baru dan pulang dan mengerjakannya di dalam negeri dan internasional.”

Sebuah acara lanjutan diharapkan pada tahun 2022, dengan harapan bahwa pertemuan puncak tahun depan akan menjadi kesempatan untuk menilai kemajuan yang dibuat selama tahun intervensi.

Laporan oleh The Canadian Press ini pertama kali diterbitkan pada 8 Desember 2021.


Posted By : result hk