Laba-laba dapat mendengar dari jaringnya: belajar
Science

Laba-laba dapat mendengar dari jaringnya: belajar

Sebuah studi baru, dengan proses pembuatan selama tiga dekade, telah mengungkapkan bahwa laba-laba tidak hanya menggunakan jaringnya untuk mendengar tetapi juga untuk mengetahui dari mana suara itu berasal.

Penelitian, yang mengamati laba-laba penenun bola secara khusus, menunjukkan bahwa laba-laba menggunakan jaring mereka sebagai susunan pendengaran yang diperluas untuk menangkap suara, yang mungkin memberi mereka pemberitahuan awal tentang mangsa atau pemangsa yang mendekat.

Studi ini merupakan kolaborasi terbaru antara Ron Miles, seorang anggota fakultas Teknik Mesin di Universitas Binghamton dan Ron Hoy, seorang profesor biologi dari Cornell, dan memiliki implikasi untuk merancang mikrofon sensitif yang terinspirasi dari bio pada alat bantu dengar dan telepon seluler.

Laba-laba terkenal karena bereaksi terhadap getaran di jaringnya, seperti kemungkinan mangsa.

Namun menurut pengamatan studi terbaru ini, laba-laba juga berbalik, berjongkok, atau meratakan diri sebagai reaksi terhadap suara-suara di udara.

“Laba-laba benar-benar demonstrasi alami bahwa ini adalah cara yang layak untuk merasakan suara menggunakan gaya kental di udara pada serat tipis,” kata Miles.

“Jika itu berhasil di alam, mungkin kita harus melihatnya lebih dekat.”

Penelitian Miles sebelumnya telah mengarah pada penemuan desain mikrofon baru yang didasarkan pada pendengaran pada serangga.

Miles dan rekan-rekannya di Universitas Binghamton telah melanjutkan penelitian mereka tentang bagaimana sutra laba-laba dapat mendeteksi suara dengan harapan dapat menghasilkan mikrofon yang lebih canggih untuk digunakan dalam segala hal mulai dari alat bantu dengar hingga telepon seluler.

Mereka baru-baru ini menangkap laba-laba penenun bola dari sekitar kampus dan meminta mereka membangun jaring dalam bingkai persegi panjang yang dapat dipindahkan sebagai bagian dari eksperimen terbaru mereka.

Para ilmuwan menggunakan suara nada murni dari jarak tiga meter di berbagai tingkat suara untuk memeriksa apakah laba-laba merespons.

Anehnya, mereka menemukan bahwa laba-laba dapat mendeteksi suara serendah 68 desibel.

Sumber suara kemudian dimiringkan pada sudut 45 derajat untuk menguji apakah laba-laba merespons secara berbeda. Mereka menemukan bahwa laba-laba tidak hanya dapat menemukan sumber suara, tetapi mereka juga dapat secara akurat memprediksi arah suara yang akan datang.

Para peneliti kemudian menggunakan vibrometri laser untuk mengukur lebih dari seribu situs di jaring laba-laba alami, dengan laba-laba duduk di tengah di bawah bidang suara, untuk lebih memahami proses pendengaran laba-laba.

Temuan mengungkapkan bahwa web bergerak dengan suara pada efisiensi fisik hampir maksimum di rentang frekuensi yang luas.

“Tentu saja, pertanyaan sebenarnya adalah, jika jaring itu bergerak seperti itu, apakah laba-laba mendengar menggunakannya?” Miles mengatakan dalam sebuah rilis. “Itu pertanyaan yang sulit untuk dijawab.”

Untuk menjawab pertanyaan ini, para ilmuwan merancang eksperimen kreatif yang melibatkan penempatan pengeras suara kecil dua milimeter dari bidang web dan lima sentimeter dari pusat web, tempat laba-laba berada.

Ini berarti bahwa suara mencapai laba-laba baik melalui udara, di mana ia dengan cepat menghilang, dan melalui jaringnya, mencapai laba-laba pada tingkat sekitar 68 desibel, membuktikan bahwa laba-laba dapat mendengar melalui jaring.

“Saya telah mengerjakan penelitian ini selama lima tahun. Itu waktu yang lama, dan senang melihat semua upaya ini akan menjadi sesuatu yang bisa dibaca semua orang,” kata Junpeng Lai dalam rilisnya, yang ikut menulis cerita tersebut.

Eksperimen di masa depan dapat menyelidiki bagaimana laba-laba memanfaatkan suara yang dapat mereka deteksi menggunakan jaring mereka.

Para peneliti juga ingin melihat apakah spesies laba-laba penenun jaring lainnya menggunakan sutra mereka untuk mengalihdayakan pendengaran mereka.


Posted By : angka keluar hk