Lapangan Parket @ Trix: Antara penemuan kembali dan pengenalan
totosgp

Lapangan Parket @ Trix: Antara penemuan kembali dan pengenalan

© CPU – Peter Verstraeten

Pada Minggu malam yang gerah di bulan Mei, altegader Borgerhout yang berjanggut dan berkeringat datang ke Trix untuk mengucapkan selamat tinggal pada minggu itu dengan diptych ILA – Parket Courts. Yang terakhir datang dengan proposal terbaru mereka, simpati seumur hidup, sebuah rekor yang, berkat corona, tetap berada di lemari es selama hampir dua tahun, tetapi masih dirilis pada seri penggemar yang lapar pada akhir tahun 2021. Rekor mereka yang paling danceable sampai saat ini sudah diterima dengan sangat baik secara kritis, dan juga memiliki banyak tendangan riang di bumi tadi malam. Karena campuran dengan hits yang sudah terkenal seperti “Borrowed Time” dan “Dust”, sepatu basket dipindahkan dan hati diambil selama perjalanan musim panas dari New York berempat.

Dengan suaranya yang seperti amplas, pemanasan ILA memoles dan membungkus penonton, diapit oleh drummer dan bassist. Sebagai salah satu pemenang De Nieuwe Lichting, dia masih memenuhi kafe Trix di musim gugur; sekarang dia sudah diprogram di aula besar. ‘PJ Harvey di bazaar Turki’ memainkan set yang bagus dan selalu menyenangkan untuk ditonton; gitar dekat, tapi suaranya diledakkan selama setengah jam seolah-olah dia ada di sini setiap hari.

© CPU – Peter Verstraeten

Masuk ke Lapangan Parket, diperoleh setelah setengah jam di bar. Sebuah komputer drum menyambut kami dan memulai irama “Application/Apparatus” yang ditarik dengan hati-hati. Lagu ini dimulai dan memberikan wawasan langsung tentang proses kreatif yang digunakan band selama pembuatan rekaman baru. Sesi jamming yang panjang dan suara yang terfragmentasi digabungkan menjadi lagu yang penuh warna. “Application/Apparatus” adalah bagian melintang dari proses pembuatan seperti itu: drum, bass, vokal, dan gitar, semuanya bergabung secara terpisah, secara efektif membuat lagu menjadi fade-in yang elegan di tingkat makro.

Lagu pembukanya cerdas dalam hal itu, tetapi sedikit kurang menarik. Pastinya para laki-laki tidak memainkan “Human Performance”, “Debu”, “Hampir Harus Memulai Pertarungan / Habis Sabar” dan “Freebird II” berturut-turut? Maraton lagu-lagu punk yang lebih dari bagus itu menunjukkan bahwa Parket Courts dapat dengan boros memilih dari oeuvre lagu-lagu tetap yang sebagian besar aula dapat dengan mudah dinyanyikan. Lagu baru “Marathon of Anger,” dinyanyikan oleh Austin Brown, dilanjutkan dengan lirik mantra-esque yang dimainkan dengan lagu lama “One Man, No City.” ‘Tidak ada industri, tidak ada institusi dan tidak ada kota – semuanya adalah komunitas.’ Dengan cepat menjadi jelas bahwa Parket Courts mengatur musik dan pertunjukan langsungnya dengan baik, baik secara harfiah maupun kiasan. Semuanya dan semua orang selaras satu sama lain, dan itu melampaui batas tahun, album, dan lagu.

© CPU – Peter Verstraeten

Mata juga menginginkan sesuatu, tetapi kemurnian dan kesederhanaan tertentu akan selalu diutamakan. Teknik yang tidak rumit menghasilkan set yang indah secara visual: lampu berwarna cerah dan permainan bayangan yang mereka alami ketika sudut pandang diubah, memastikan dinamika yang tidak terpengaruh yang sangat cocok dengan lagu-lagu penuh warna dan karya seni yang secara menggairahkan dirawat dari rekaman demi rekaman. oleh vokalis Andrew Savage sendiri.

Pada “Walking in a Downtown Place”, sebuah lagu hangat tentang kota favorit New York, melodica dibawakan dan band menunjukkan keserbagunaan dan kecerdikannya. Juga “Plant Life” dan “Homo Sapien” – mungkin lagu paling rock di album baru – terdengar sangat indah secara live. Beberapa suara kurang halus dalam versi live dan kehilangan sentuhan register lebar yang dikirimkan kepada mereka di studio John Parish dan Rodaidh McDonald. Obrolan simpatik Savage dan rekannya di atas panggung menebusnya, dan melihat para pria bermain juga. Selain itu, banyak register (kembali) dibuka selama pertunjukan langsung mereka: lagu-lagu lama seperti “Paraphrased” dan “Light Up Gold” masih dipoles, diajukan, dan dibangun kembali selama pertunjukan, bertahun-tahun setelah dirilis.

“Borrowed Time” muncul di akhir set, dan karena dibangun secara strategis, kita mungkin tidak akan menyadarinya jika lagu tersebut tidak lolos. Namun, kami sangat senang dengan nada nostalgia, keheningan tiba-tiba yang ditujukan dengan baik dan kebangkitan riff yang kuat dan ritme yang cepat.

© CPU – Peter Verstraeten

“Pulcinella”, juga lagu terakhir di album baru, menutup set. Di sepeda pulang kami mendengar seseorang berkata bahwa ‘lagu terakhir itu sebenarnya tidak harus seperti itu’, tapi kami tidak langsung setuju. Lagu tersebut, yang dinamai sesuai dengan karakter teater Italia, menampilkan Savage sebagai penyanyi – yang, anehnya, cocok untuknya serta raungan ringan yang menjadi cirinya – dan seindah dan unik. Lagu ini tidak memiliki urgensi seperti kebanyakan lagu Parket Courts lainnya, tetapi memiliki lirik yang sama dengan kesadaran diri dan outro yang luar biasa, menjadikannya penutup yang ideal. Nomor bis tidak resmi – band ini tidak sering ketahuan memberikan encore – muncul dalam jalinan sederhana antara gitar Savage dan Sean Yeaton, tetapi membungkus bagian mereka di Antwerpen dengan luar biasa.

Andrew Savage dan rekan adalah penulis skenario berpengalaman untuk kehadiran mereka sendiri, selalu memberikan kekacauan yang terorganisir dengan baik. Mereka menyesuaikan inovasi dengan pekerjaan lama mereka, dan menggabungkan penemuan kembali dengan pengerjaan ulang dan pengenalan. Set terdiri dari pergantian cerdas antara suara baru Simpati seumur hidup dan lagu-lagu yang familiar di masa lalu, dari Waspada!, Kinerja Manusia dan pencapaian terobosan pertama mereka dalam bentuk LP, Nyalakan Emaskan Sepertinya akhir-akhir ini aku ditawan dalam waktu pinjaman ini: selama orang-orang dari Pengadilan Parket yang menyandera kita di depan kita, itu semua baik untuk kita.

Band ini akan melanjutkan tur ke Belanda dalam beberapa hari mendatang, dan akan mengunjungi beberapa festival di sisa musim panas, seperti Primavera Sound di Barcelona dan Lowlands dekat tetangga utara kami.

Penggemar foto? Masih banyak lagi di Instagram kami!

Setlist

Aplikasi / Aparatur
Kinerja Manusia
Debu
Hampir Harus Memulai Pertarungan / Masuk dan Keluar dari Kesabaran
Freebird II
Maraton Kemarahan
Melihat Orang Asing Tersenyum
Simpati seumur hidup
Berjalan di Downtown Pace
Kehidupan tanaman
Nyalakan Emas II
Homo sapien
Diparafrasekan
Manik-manik Mardi Gras
Master Kerajinan Saya
Waktu yang Dipinjam
Apa Warna Darah?
Pulcinella

data togel.hk tercepat hanya sanggup di nyatakan akurat terkecuali segera berasal berasal dari live draw sgp. Karena hanya website singaporepools.com.sg inilah yang menyediakan layanan live draw yang perlihatkan angka pengeluaran sgp tiap tiap harinya. Melalui live draw sgp member termasuk sanggup melihat pengeluaran sgp terlengkap layaknya sonsolations, started, prize 3, prize 2, hingga nomer final prize 1.