Laporan Malaria Dunia WHO: Tidak ada ‘hari kiamat’, tetapi gangguan pandemi
HEalth

Laporan Malaria Dunia WHO: Tidak ada ‘hari kiamat’, tetapi gangguan pandemi

JENEWA — Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan Senin bahwa tanggapan global terhadap ancaman lama malaria telah terpukul ketika pandemi virus corona mengganggu layanan kesehatan di banyak negara, yang menyebabkan puluhan ribu kematian lagi di seluruh dunia tahun lalu — karena pertanyaan tetap ada. kemungkinan kejatuhan tahun ini.

Badan kesehatan PBB, dalam edisi terbaru Laporan Malaria Dunia, mengutip total 241 juta kasus penyakit pada tahun 2020, naik 14 juta dari tahun sebelumnya, dan 627.000 kematian – meningkat 69.000.

“Sekitar dua pertiga dari kematian tambahan ini (47.000) terkait dengan gangguan dalam penyediaan pencegahan, diagnosis, dan pengobatan malaria selama pandemi,” kata WHO dalam sebuah pernyataan.

Afrika Sub-Sahara menyumbang, kira-kira, setidaknya 95% dari semua kasus malaria dan kematian pada tahun 2020, kata badan tersebut.

Angka-angka untuk tahun lalu bisa saja jauh lebih buruk, dengan WHO mengatakan proyeksi aslinya mengantisipasi kemungkinan dua kali lipat kematian terkait malaria pada tahun 2020, dan banyak negara berusaha untuk meningkatkan program mereka untuk memerangi malaria.

“Pesan pertama, dalam banyak hal, adalah pesan kabar baik: Karena atau berkat upaya keras negara-negara endemis malaria – mitra dan lainnya – saya pikir kita dapat mengklaim bahwa dunia telah berhasil mencegah kasus terburuk. skenario kematian akibat malaria yang kami renungkan sebagai skenario yang mungkin atau mungkin terjadi setahun lalu,” kata Dr. Pedro Alonso, direktur Program Malaria Global WHO, kepada wartawan.

“Skenario kiamat belum terwujud,” tambahnya.

Selama 15 tahun terakhir, selusin negara – termasuk China dan El Salvador tahun ini – telah bergabung dengan jajaran negara yang telah diklasifikasikan WHO sebagai bebas malaria.

Tetapi memperingatkan bahwa kemajuan melawan malaria telah mendatar dalam beberapa tahun terakhir, dan dua lusin negara telah menghitung peningkatan kematian terkait malaria sejak 2015, tahun dasar untuk strategi malaria WHO.

Di 11 negara yang paling terpukul, kasus tahunan malaria tumbuh 13 juta menjadi 163 juta antara 2015 dan 2020, dan kematian meningkat lebih dari 54.000 menjadi hampir 445.000 per tahun pada tahun lalu, kata WHO.

Namun, secara keseluruhan, agensi menunjukkan keberhasilan selama generasi terakhir. Metodologi yang direvisi dalam menghitung kematian akibat kematian, dikatakan lebih tepat, menemukan bahwa lebih dari 10 juta kematian akibat malaria telah dicegah sejak tahun 2000, kata Alonso.

Tetapi dalam beberapa tahun terakhir, “kami tidak berada di jalur menuju kesuksesan,” tambahnya, memperingatkan bahwa sulit untuk mengatakan apa dampaknya pada tahun 2021 dan seterusnya.

“Bagaimana hal-hal akan berkembang selama beberapa minggu dan bulan mendatang, saya tidak berani mengatakannya pada saat ini,” kata Alonso.


Posted By : hk hari ini