Larangan terapi konversi: Tagihan baru diajukan
Politic

Larangan terapi konversi: Tagihan baru diajukan

OTTAWA — Pemerintah federal telah memperkenalkan rancangan undang-undang yang bertujuan untuk secara langsung melarang orang dewasa dan anak-anak menjadi sasaran praktik terapi konversi, berjanji kepada komunitas LGBTQ2S+ bahwa kali ini akan berbeda.

Undang-undang, berjudul Bill C-4, mengusulkan untuk menghilangkan praktik berbahaya di Kanada untuk segala usia, melalui empat pelanggaran KUHP baru. Ini mencakup kosakata yang lebih luas tentang apa yang merupakan terapi konversi daripada apa yang coba disahkan oleh pemerintah federal di Parlemen terakhir.

Setelah kaum Liberal berkampanye tentang janji untuk memperkenalkan kembali undang-undang dalam 100 hari pertama mandat baru, sekarang pemerintah mengatakan bertekad untuk meloloskannya, mengutip dukungan luas dan kepercayaan pada konstitusionalitas RUU tersebut di hadapan para pencela awal. .

“Tidak ada alasan lagi bagi siapa pun yang menentang ini,” kata Menteri Kehakiman David Lametti saat konferensi pers pasca-pertemuan di Ottawa. “Kami punya landasan pacu jadi kali ini, kami akan melakukannya.”

“Terapi” konversi, demikian sebutannya, berupaya mengubah orientasi seksual seseorang menjadi heteroseksual atau identitas gender menjadi cisgender.

Melalui RUU C-4 pemerintah juga merujuk contoh tambahan praktik konversi yang dialami oleh komunitas trans, two-spirit, dan non-biner, seperti berusaha mengubah ekspresi gender seseorang agar sesuai dengan jenis kelamin yang ditetapkan pada orang tersebut. kelahiran, dan menindas ekspresi gender seseorang atau identitas gender non-cis. Menekan ketertarikan non-heteroseksual atau perilaku seksual seseorang juga diperhatikan.

Praktik-praktik ini dapat mengambil berbagai bentuk, termasuk konseling dan modifikasi perilaku, dan telah ditentang oleh banyak kelompok kesehatan dan hak asasi manusia.

Menteri Perempuan dan Kesetaraan Gender dan Pemuda Marci Ien mengatakan bahwa apa yang juga membuat upaya pengesahan RUU ini berbeda adalah bahwa undang-undang yang dikerjakan ulang itu “dipimpin oleh masyarakat,” dan diinformasikan berdasarkan umpan balik yang diterima melalui proses legislatif sebelumnya.

“Itulah yang membuat ini sedikit berbeda dari yang terakhir kali… Saya telah duduk bersama para penyintas. Ketika Anda mendengar kata-kata, ‘Ini menghancurkan saya,’ ‘Saya mungkin tidak akan pernah sama lagi,’ … hal-hal semacam itu memacu Anda untuk bertindak, ”kata Ien.

APA YANG DILAKUKAN TAGIHAN?

Undang-undang tersebut, jika disahkan, akan menjadikannya kejahatan yang dapat dihukum hingga lima tahun penjara untuk menyebabkan orang lain menjalani terapi konversi.

Versi undang-undang sebelumnya berusaha untuk melarang memaksa siapa pun ke dalam terapi konversi, tetapi membiarkan pintu terbuka untuk orang dewasa yang menyetujui dalam keadaan terbatas.

RUU setebal 11 halaman mempertahankan pelanggaran karena membawa seorang anak ke luar Kanada dengan maksud anak tersebut menjalani terapi konversi di negara lain. Selain itu, ia berusaha untuk mengkriminalisasi mempromosikan, mengiklankan, atau mengambil untung dari penyediaan praktik tersebut, dengan mereka yang terbukti bersalah atas pelanggaran ini menghadapi hukuman dua tahun penjara.

Bill C-4 juga berupaya untuk mengizinkan pengadilan memerintahkan penyitaan iklan terapi konversi, atau memerintahkan penghapusannya jika iklan tersebut online.

Sementara saat ini beberapa pelanggaran seperti penculikan, pengurungan paksa, penyerangan atau bahkan penipuan mungkin berlaku untuk mereka yang melakukan sesi konversi, pemerintah ingin mengabadikan dalam undang-undang perlindungan khusus untuk mencegah praktik ini.

Beberapa provinsi dan kota di Kanada telah berusaha untuk melarang terapi konversi di yurisdiksi mereka, termasuk Ontario, Quebec, Nova Scotia, PEI, Yukon, Vancouver, Calgary dan Edmonton.

Pemerintah mengatakan Senin bahwa undang-undang yang diusulkan adalah “di antara yang paling komprehensif di dunia.” Malta dan Selandia Baru adalah dua dari sedikit negara yang telah mengkriminalisasi terapi konversi, sementara Inggris saat ini sedang berkonsultasi tentang pelanggaran yang diusulkan bagi mereka yang berusia di bawah 18 tahun dan orang dewasa yang tidak menyetujui.

KETIGA KALI AKAN TERAKHIR KALI?

Ini adalah iterasi ketiga dari undang-undang terapi konversi yang diajukan oleh kaum Liberal selama beberapa tahun terakhir.

Kali ini, untuk mengantisipasi dukungan semua pihak di House of Commons, pemerintah berkomitmen menjadikan RUU tersebut sebagai prioritas.

Sementara ada beberapa indikasi bahwa Partai Liberal ingin melihat RUU itu disahkan DPR pada akhir tahun 2021, Lametti mengatakan tujuannya adalah untuk menyelesaikannya sesegera mungkin, dan tanpa harus membuat trauma kembali para penyintas yang telah melakukannya. maju selama studi komite pada draf sebelumnya untuk berbagi cerita.

“Kali ini, saya pikir kami memiliki banyak konsensus di House of Commons untuk menyelesaikan ini dengan cepat. Dan saya juga berpikir kami memiliki banyak konsensus di Senat untuk menyelesaikan ini dengan cepat,” kata Lametti, menyuarakan harapan bahwa proses legislatif tidak akan terhambat oleh taktik penundaan Konservatif yang sama seperti yang terlihat di Parlemen terakhir.

Dalam sebuah pernyataan, Randall Garrison dan Blake Desjarlais, kritikus dan wakil kritikus NDP untuk masalah 2SLGBTQI+ mengatakan bahwa mereka “siap membantu memastikan RUU ini diproses melalui DPR secepat mungkin.”

“Kami berharap untuk mendapatkan RUU ini ke Senat sebelum Natal sehingga kami dapat menghindari pengulangan kegagalan Liberal untuk menyelesaikan ini,” kata pasangan itu, mencatat NDP telah menyerukan larangan federal sejak 2015. “Ini melampaui waktu. bahwa praktik yang sangat berbahaya ini akhirnya dilarang.”

REAKSI MASYARAKAT

Bergabung dengan Liberal untuk pengumuman itu adalah Gemma Hickey, seorang advokat hak LGBTQ2S+ dan penyintas terapi konversi. Hickey berbagi pengalaman traumatis mereka dengan terapi konversi sebagai remaja dan upaya bunuh diri berikutnya.

“Saya dibesarkan Katolik Roma dan gereja saya mengajarkan bahwa menjadi homoseksual atau transgender itu salah. Masyarakat memperkuat keyakinan ini. Dokter saya merujuk saya ke terapis di kantor berikutnya. Ketika dia menyapaku di pintu, mataku tertuju pada salib kayu besar yang tergantung di lehernya di bagian luar blusnya. ‘Selamat datang Gemma’ kata terapis. “Kau aman di sini.” Dia berbohong,” kata Hickey.

Dalam sebuah wawancara dengan CTVNews.ca, Jules Sherred, yang menjalani terapi konversi pada usia 17 tahun terkait dengan disforia gendernya, mengatakan bahwa diberitahu bahwa dia bisa “belajar untuk merasa nyaman dengan tubuh saya dan bahagia menjadi seorang wanita, ” menimbulkan konflik internal yang membuatnya merasa kurang berusaha.

“Saya hanya ingin dilihat, dan saya tidak memahaminya. Dan kemudian tidak sampai terapi yang saya pikir saya benar-benar rusak, dan saya perlu diperbaiki, dan ada sesuatu yang salah dengan saya secara psikologis bagi saya untuk merasakan apa yang saya rasakan, ”kata Sherred. “Saya bunuh diri sampai pertengahan 30-an karena paparan saya terhadap terapi konversi.”

Setelah mengungkapkan rasa frustrasi karena butuh waktu selama ini, tetapi berharap RUU yang dikerjakan ulang akan mempertimbangkan bahwa terapi konversi tidak hanya terjadi di ruang bawah tanah gereja atau di kamp-kamp keagamaan, Sherred mengatakan bahwa dia senang dengan kata-kata yang diajukan oleh pemerintah. .

“Banyak edukasi yang harus dilakukan. Legislasi, bagaimanapun, adalah langkah pertama dan untuk memiliki undang-undang itu, tidak ada hal lain yang bisa terjadi tanpa itu, ”katanya.

Dalam sebuah pernyataan, kelompok advokasi “No Conversion Canada” mengatakan RUU C-4 memiliki “perbaikan yang signifikan,” mencatat dorongan baru-baru ini dari lebih dari 100 organisasi dari seluruh Kanada untuk melihat RUU tersebut mempertimbangkan umpan balik akun dari para penyintas dan komunitas yang ditulis secara luas.

“Sangat penting bahwa Parlemen meloloskan larangan penuh pada praktik konversi – yang terbukti curang dan berbahaya – sehingga semua LGBTQ2+ Kanada dilindungi dari pelecehan. Kami berharap dapat bekerja dengan para penyintas dan semua Anggota Parlemen untuk menyelesaikannya,” kata Direktur Eksekutif No Conversion Canada Nicholas Schiavo.

PERSIAPAN UNTUK PERTAHANAN

Sementara kaum Liberal federal tampaknya didukung oleh reaksi pemangku kepentingan yang positif, cakupan RUU C-4 yang diperluas kemungkinan akan memicu kekhawatiran baru dari penentang sebelumnya terhadap larangan tersebut meskipun pemahaman yang berkembang tentang bahaya yang disebabkan oleh upaya untuk mengubah identitas seseorang.

“Kami tahu apa yang kami hadapi. Kami tahu kepalsuan dan setengah kebenaran akan muncul,” kata mantan penasihat khusus LGBTQ Menteri Pariwisata dan Perdana Menteri Justin Trudeau Randy Boissonnault. “Masyarakat Kanada dan LGBTQ telah melihat taktik ini berulang kali dalam hal usulan undang-undang yang melindungi kita.”

“Orang-orang yang sama ini akan mencoba menakut-nakuti warga Kanada lagi… Itu tidak akan berhasil,” katanya. “Mereka akan mengatakan RUU ini merusak kebebasan berekspresi, padahal tidak.”

Dalam beberapa jam setelah RUU diajukan, Association for Reformed Political Action Canada– organisasi advokasi politik Kristen-mengeluarkan pernyataan bersumpah untuk bekerja dengan anggota parlemen “untuk mendesak amandemen yang akan memperbaiki dan memperjelas RUU ini,” setelah menyerukan RUU itu juga. klaim yang luas, dan berpotensi inkonstitusional itu akan “mengkriminalisasi konseling.”

Platform Pemimpin Konservatif Erin O’Toole berjanji untuk memberantas praktik tersebut, meskipun akan mencari amandemen untuk mengklarifikasi bahwa “larangan itu tidak mengkriminalisasi percakapan non-koersif.”

Seperti halnya dengan RUU terakhir, ketika muncul kekhawatiran tentang potensi mengkriminalisasi percakapan, pemerintah menunjuk kata-kata dalam undang-undang yang menetapkan bahwa itu tidak bermaksud untuk mengkriminalisasi praktik, perawatan atau layanan “yang berhubungan dengan eksplorasi atau pengembangan. dari identitas pribadi yang terintegrasi… yang berhubungan dengan transisi gender seseorang, dan itu tidak didasarkan pada asumsi bahwa orientasi seksual, identitas gender, atau ekspresi gender tertentu lebih disukai daripada yang lain.”

Berbicara tentang masalah konstitusionalitas, seorang pejabat Justice Canada yang memberi pengarahan kepada wartawan atas dasar tidak-untuk-atribusi mengatakan bahwa pemerintah yakin akan konstitusionalitas RUU ini dan pernyataan Piagam akan segera dikeluarkan.

“Tantangan selalu bisa diharapkan, tetapi pendekatan untuk memperluas larangan … menurut pandangan pemerintah adalah cara terbaik untuk melindungi semua orang dewasa,” kata seorang pejabat.

Keluar dari anggota parlemen Liberal gay dan ditahbiskan Menteri Gereja Bersatu Rob Oliphant, yang disebut “najis” oleh mantan anggota parlemen Konservatif selama debat tentang mantan RUU C-6, mengatakan dia yakin pengesahan RUU kali ini sudah pasti.

“Itu akan terjadi, dan tidak ada yang ingin terlihat tidak peduli seberapa banyak mereka bersembunyi di balik apa yang mereka sebut teknis… yang mereka lakukan terakhir kali. Ini tidak terjadi sekarang. Ada yang berbeda,” ujarnya.


Posted By : result hk