Lebah madu mengeluarkan suara peringatan yang mengerikan ketika diserang oleh lebah pembunuh penghancur sarang
Science

Lebah madu mengeluarkan suara peringatan yang mengerikan ketika diserang oleh lebah pembunuh penghancur sarang

Ketika sekawanan lebah raksasa menyerang sarang lebah madu, pembantaian itu brutal dan cepat.

Mereka turun secara massal setelah pengintai mengidentifikasi sarang target, membunuh lebah dewasa yang bertahan, menempati sarang mereka dan memanen induk lebah untuk memberi makan anak mereka sendiri. Para perampok dapat memusnahkan sarang dalam hitungan jam.

Namun lebah madu bukannya tidak berdaya melawan apa yang disebut sebagai lebah pembunuh, yang berasal dari Asia tetapi muncul di Amerika Serikat untuk pertama kalinya pada tahun 2019. Lebah memiliki strategi bertahan hidup mereka sendiri, termasuk sinyal peringatan unik dan hingar bingar yang memicu pertahanan. bergerak, yang kini telah didokumentasikan oleh para ilmuwan untuk pertama kalinya.

“Saya merasakan reaksi mendalam ketika saya mendengar mereka karena jelas bahwa lebah gelisah,” kata Heather Mattila, seorang profesor di departemen ilmu biologi Wellesley College, yang merupakan bagian dari tim ilmuwan yang mengidentifikasi suara peringatan.

Dia menggambarkan sinyal peringatan, yang dikenal sebagai “pipa antipredator,” sebagai keras dan berisik, dengan durasi dan nada yang berbeda mirip dengan jeritan, jeritan dan panggilan panik yang digunakan oleh mamalia seperti primata dan meerkat ketika mereka takut.

“Individu pipa memiliki durasi yang berbeda, tetapi pekerja merangkai banyak dari mereka menjadi sinyal yang lebih panjang. Mereka juga banyak mengubah nada, dan dengan cara yang tidak teratur, yang membuatnya menonjol.”

Dia mengatakan suara itu tampaknya digunakan oleh lebah madu Asia (Apis cerana) hanya ketika lebah raksasa menyerang koloni di Vietnam yang dipelajari oleh tim. Penelitian ini diterbitkan dalam jurnal Royal Society Open Science pada hari Selasa.

“Studi kami menunjukkan bahwa lebah tidak mengeluarkan suara jika tidak ada lebah. Itu dibuat sangat jarang sebagai respons terhadap lebah yang lebih kecil, sedikit lebih sering jika lebah mencium bau lebah raksasa (tetapi tidak melihatnya). ), dan mereka membuatnya paling banyak ketika lebah raksasa berada tepat di luar sarang mereka,” kata Mattila melalui email.

“Kami belum menguji setiap skenario predator yang mungkin dihadapi lebah Asia, tetapi ini adalah bukti bagus bahwa serangan lebah yang nyata diperlukan untuk memicu respons ini.”

Sinyal tersebut digunakan untuk memicu beberapa mekanisme pertahanan yang dimiliki lebah madu di gudang senjata mereka untuk melawan lebah pembunuh, katanya.

Ini termasuk strategi seperti bercak kotoran — ketika lebah mengumpulkan kotoran hewan dan menerapkannya ke pintu masuk koloni mereka untuk mengusir dan membingungkan lebah — dan berkerumun untuk menetralisir musuh, yang dikenal sebagai bee balling.

Balling melibatkan ratusan lebah yang mengelilingi lebah dalam hitungan detik, meremasnya dan membatasi kemampuannya untuk bernapas. Lebah menaikkan suhu tubuh mereka ke tingkat yang mematikan bagi lebah, Mattila menjelaskan.

“Mereka bertindak seperti ular boa yang terlalu panas secara kolektif,” katanya.

Penampakan lebah raksasa Asia pertama di AS terjadi di negara bagian Washington pada 2019. Bagaimana mereka sampai di sana dari negara asalnya di Asia tidak jelas — tetapi mungkin mereka tiba dengan kapal kontainer internasional, pembelian yang dikirim ke AS, atau pelancong yang berkunjung atau kembali. Ada 14 penampakan dan tiga sarang ditemukan di negara bagian Washington pada tahun 2021.

Tidak seperti rekan Asia mereka, lebah madu Barat (Apis mellifera) belum mengembangkan strategi apa pun untuk menangkis lebah raksasa.

“Lebah madu AS tidak memiliki pengalaman historis dalam mengembangkan pertahanan melawan lebah raksasa. Kami tidak mengharapkan mereka bereaksi dengan suara yang dihasilkan lebah madu Asia, dan mereka juga tidak melakukan banyak pertahanan penting lainnya yang digunakan oleh lebah madu. Apis cerana,” kata Mattila.

“Ketika orang menggunakan lebah madu AS kami untuk peternakan lebah di Asia, lebah raksasa menyerang mereka secara istimewa karena mereka sangat tidak berdaya.”


Posted By : angka keluar hk