Lindsey Graham menyerukan pembunuhan Putin
Brody

Lindsey Graham menyerukan pembunuhan Putin

WASHINGTON — Senator Carolina Selatan Lindsey Graham menghadapi penolakan keras dari seluruh penjuru Washington setelah menyerukan kepada rakyat Rusia untuk mengakhiri perang Ukraina dengan membunuh Presiden Vladimir Putin. Sekretaris pers Gedung Putih Jen Psaki mengatakan pada hari Jumat bahwa itu “bukan posisi pemerintah Amerika Serikat.”

Graham, mantan pengacara Angkatan Udara dan elang pertahanan lama, mentweet Kamis malam bahwa “satu-satunya orang yang dapat memperbaikinya” adalah orang Rusia.

“Satu-satunya cara ini berakhir adalah seseorang di Rusia membawa orang ini keluar,” cuit Graham. “Anda akan melakukan negara Anda – dan dunia – layanan yang hebat.”

Tweet itu mendapat penolakan cepat dari beberapa anggota Kongres yang paling konservatif dan liberal. Senator Republik Texas Ted Cruz menyebutnya “ide yang sangat buruk.” Rep. Georgia Marjorie Taylor Greene, seorang Republikan yang dikecam minggu ini karena berbicara di sebuah acara yang diselenggarakan oleh seorang nasionalis kulit putih, mengatakan tweet Graham “tidak bertanggung jawab, berbahaya & tidak beraturan.” Dan Perwakilan Minnesota Ilhan Omar, seorang Demokrat yang telah menghadapi kritik atas komentar tentang Israel, tweeted: “Serius, wtf?”

Pada hari Jumat, Psaki menolak ide Graham begitu saja.

“Itu bukan posisi pemerintah Amerika Serikat dan tentu saja bukan pernyataan yang akan Anda dengar dari mulut siapa pun yang bekerja di pemerintahan ini,” katanya.

Komentar Graham datang pada saat yang sulit bagi Gedung Putih, yang mengatur tanggapan Barat yang keras terhadap invasi Rusia ke Ukraina sambil mencoba menghindari konfrontasi langsung dengan Rusia karena takut memicu perang yang lebih luas. Peningkatan tingkat kewaspadaan senjata nuklir negaranya oleh presiden Rusia menimbulkan kekhawatiran bahwa ia mungkin bersedia mempertimbangkan langkah yang tidak terpikirkan untuk menggunakannya.

AS telah mengesampingkan pengiriman pasukan ke Ukraina dan belum menyetujui zona larangan terbang di atas Ukraina yang dapat menyebabkan bentrokan dengan pesawat tempur Rusia.

Tanpa henti dalam perang, Gedung Putih telah meminta Kongres untuk $ 10 miliar dalam pendanaan darurat, dengan uang digunakan untuk bantuan kemanusiaan dan kebutuhan keamanan. Persetujuan bisa datang paling cepat minggu depan. Anggota parlemen juga mendorong pemerintahan Biden untuk menghentikan impor minyak dari Rusia, sebuah langkah yang dapat memperketat pandangan terhadap ekonomi negara yang semakin terisolasi itu.

Tapi Graham sendirian dalam mendorong upaya kehidupan Putin. Duta Besar Rusia untuk Amerika Serikat, Anatoly Antonov, menyebut komentarnya “tidak dapat diterima dan keterlaluan.”

Graham tidak tunduk dalam penampilan Fox News Jumat pagi, mengatakan bahwa cara terbaik untuk mengakhiri pertempuran adalah dengan memiliki “Eliot Ness atau Wyatt Earp” di Rusia, mengacu pada tokoh-tokoh penegak hukum Amerika yang terkenal.

“Saya yakin ini adalah masalah satu orang yang dikelilingi oleh beberapa orang,” kata Graham.

Juga pada hari Jumat, Graham memperkenalkan sebuah resolusi dengan sekelompok senator bipartisan yang menyerukan agar Putin bertanggung jawab atas tindakannya di Ukraina, termasuk penyelidikan kejahatan perang.

Graham dan rekan-rekan Senatnya akan memiliki kesempatan untuk berbicara langsung dengan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky pada hari Sabtu melalui panggilan video, menurut seseorang yang mengetahui undangan dari kedutaan Ukraina.

Semua senator diundang untuk panggilan tersebut, menurut orang tersebut, yang meminta anonimitas untuk membahas undangan pribadi. Pertemuan itu akan menjadi pertama kalinya anggota parlemen AS berbicara dengan presiden Ukraina sejak Rusia menginvasi negaranya.

——

Penulis Associated Press Nomaan Merchant berkontribusi pada laporan ini.


Posted By : keluaran hongkong malam ini