Long COVID: Apakah gejalanya berbeda menurut variannya?
HEalth

Long COVID: Apakah gejalanya berbeda menurut variannya?

Sementara penelitian baru menunjukkan bahwa gejala yang terkait dengan COVID yang lama dapat bervariasi tergantung pada varian COVID-19 mana yang terinfeksi, para ahli penyakit menular mengatakan mereka tidak sepenuhnya yakin ini masalahnya.

Data tersebut berdasarkan penelitian yang melibatkan 428 pasien lama COVID yang dirawat di layanan rawat jalan pasca-COVID antara Maret 2020 hingga Juni 2021, sementara strain asli SARS-CoV-2 dan varian Alpha sama-sama beredar. Ini menunjukkan bahwa mereka yang mengontrak varian Alpha mengalami gejala neurologis dan emosional yang berbeda bila dibandingkan dengan mereka yang terinfeksi dengan strain asli SARS-CoV-2.

Ketika varian Alpha adalah strain yang dominan, ada lebih banyak contoh nyeri dan nyeri otot, insomnia, kabut otak, dan kecemasan dan depresi di antara pasien COVID yang lama. Sementara itu, gejala seperti kehilangan penciuman, kesulitan menelan, dan gangguan pendengaran lebih jarang terjadi.

Namun, para ahli penyakit menular mempertanyakan keakuratan penelitian, dan menunjukkan kesulitan dalam menetapkan gejala COVID panjang yang spesifik untuk varian yang berbeda.

Christopher Carlsten adalah kepala kedokteran pernapasan di University of British Columbia. Meskipun dia memuji upaya apa pun untuk lebih memahami COVID-19, dia belum yakin bahwa varian Alpha menghasilkan sindrom terkait COVID yang lebih buruk daripada varian lainnya.

“Ini adalah studi observasional retrospektif, yang selalu menimbulkan pertanyaan bias dalam hal apakah— [this] sebenarnya karena varian Alpha, atau karena beberapa faktor lain yang sejalan dengan varian Alpha,” katanya kepada CTVNews.ca dalam sebuah wawancara telepon pada 30 Maret. “Ada begitu banyak variabel yang berubah secara paralel untuk menentukan salah satu dari itu dan mengklaim variabel itu sebagai penyebab beberapa pola berbahaya.

Studi ini diterbitkan dalam rilis berita awal menjelang konferensi European Congress of Clinical Microbiology and Infectious Diseases, yang akan berlangsung akhir bulan ini.

Melihat desain penelitian, tampaknya juga para peneliti tidak mengkonfirmasi varian virus mana yang menyebabkan infeksi pada pasien, kata Dr. Nazeem Muhajarine, ahli epidemiologi di Universitas Saskatchewan. Sebaliknya, pasien dinilai berdasarkan apakah mereka terinfeksi ketika strain asli mendominasi, atau saat varian Alpha dominan. Hal ini menimbulkan keraguan seputar keakuratan penelitian, kata Muhajarine.

“Itu batasan besar,” katanya kepada CTVNews.ca pada 30 Maret dalam sebuah wawancara telepon. “Anda benar-benar tidak tahu kecuali Anda benar-benar mengambil spesimen dan Anda melakukan pengurutan genom dan mencari tahu [whether] orang ini terinfeksi Alpha [or] virus aslinya.

“Saya sedikit tidak yakin bahwa gejala spesifik yang tersisa dapat dikaitkan dengan varian spesifik SARS-CoV-2.”

Namun, Muhajarine mengatakan ini tetap menjadi bidang minat utama di antara para peneliti COVID-19 dan bahwa studi skala besar akan diperlukan untuk mendapatkan gambaran yang lebih jelas tentang penyebab dan efek COVID-19 yang berkepanjangan. Penulis penelitian juga menyatakan bahwa lebih banyak penelitian diperlukan untuk lebih memahami COVID yang lama, karena masih banyak yang belum diketahui tentang kondisinya.

APA YANG KITA KETAHUI TENTANG COVID LAMA SEJAUH INI?

Long COVID, atau dikenal sebagai post-acute sequelae of COVID-19 (PASC), terjadi ketika gejala infeksi COVID-19 awal bertahan lebih dari sekitar 12 minggu setelah infeksi, kata Muhajarine. Pada titik ini, para ahli umumnya mengharapkan gejala telah hilang. Akibatnya, seseorang dengan COVID yang lama belum tentu dites positif virus saat menggunakan PCR atau tes antigen cepat, kata Carlsten.

“Ketika simtomatologi itu bertahan di luar infeksi, artinya serangga itu tidak lagi aktif sejauh kami dapat mengukurnya dan Anda terus memiliki gejala… itulah yang saya anggap sebagai COVID lama,” kata Carlsten.

Seperti yang dijelaskan dalam penelitian, COVID telah lama didiagnosis pada pasien muda dan tua, serta mereka yang umumnya dianggap sehat dan mereka yang memiliki kondisi kesehatan yang mendasarinya. Sebuah studi baru-baru ini menunjukkan bahwa sekitar 30 persen dari mereka yang terinfeksi COVID-19 akan terus mengembangkan gejala jangka panjang. Namun, persentase pastinya masih belum jelas karena studi tingkat populasi yang menilai prevalensi COVID yang lama belum muncul, kata Muhajarine.

Namun, kondisinya nyata dan berpotensi mempengaruhi sejumlah besar orang, kata Carlsten.

“Bahkan persentase sederhana pasien dengan COVID yang memiliki gejala jangka panjang adalah banyak orang,” katanya. “Daripada terobsesi terlalu banyak pada saat ini tentang persentase yang tepat, cukup jelas bahwa itu adalah persentase yang tidak sepele dan pada tingkat populasi, itu berarti banyak orang.”

Dengan munculnya Omicron baru-baru ini, gagasan tentang perkembangan COVID yang lama pada mereka yang terinfeksi dengan varian terbaru yang menjadi perhatian adalah suatu kemungkinan, kata Carlsten.

“Jawaban dasarnya adalah ya – bagi saya, tidak ada keraguan bahwa Omicron dapat menyebabkan COVID yang berkepanjangan,” kata Carlsten. “Saya pikir pertanyaannya adalah berapa banyak dan di sana saya memiliki jawaban sebaliknya, yaitu saya tidak tahu, dan saya tidak tahu ada yang bisa memberi tahu Anda saat ini.”

Mengingat dunia baru mengetahui varian Omicron selama beberapa bulan, Muhajarine mengatakan diperlukan lebih banyak waktu untuk menentukan hubungan antara Omicron dan COVID panjang, serta apakah serangkaian gejala COVID panjang yang berbeda dapat melekat pada varian ini ketika dibandingkan dengan yang sebelumnya.

“Kami baru di ambang itu dalam hal apakah Omicron mengarah ke COVID panjang, dan apakah itu mengarah ke COVID yang lebih panjang dibandingkan varian sebelumnya,” katanya. “Saya pikir kita harus memberikannya beberapa minggu dan bulan lagi untuk benar-benar dapat mengatakan itu karena saya pikir kita benar-benar berada di puncak definisi tentang apa itu COVID panjang.”

Menurut Carlsten, konsep gejala berbeda yang dikaitkan dengan varian COVID-19 yang berbeda bukanlah hal baru. Hal ini disebabkan sedikit perbedaan jumlah dan jenis mutasi yang dimiliki oleh masing-masing varian, yang dapat memicu munculnya gejala yang berbeda setelah seseorang terinfeksi, kata Muhajarine. Namun, perbedaan ini biasanya tidak mencolok, kata Carlsten.

“Selama pandemi, tampaknya ada lebih banyak kesamaan dalam gejala terkait COVID daripada perbedaan berdasarkan strain,” katanya.

GEJALA UMUM Hambatan untuk DIAGNOSIS

Gejala COVID panjang yang umum dilaporkan adalah sesak napas, kelelahan kronis, sulit tidur, masalah penglihatan, dan kabut otak. Detak jantung yang melonjak juga tampaknya terkait dengan COVID yang lama. Satu studi internasional menunjukkan sebanyak 203 gejala dapat dikaitkan dengan COVID yang lama, yang paling umum adalah kelelahan, kelelahan, dan disfungsi kognitif.

Salah satu tantangan dalam memahami penyebab COVID yang lama terletak pada kenyataan bahwa banyak gejala yang terkait dengannya agak digeneralisasi, kata Carlsten.

“Sifat dasar yang menjengkelkan dari COVID yang lama adalah tidak ada satu gejala pun yang spesifik atau bahkan spesifik jauh,” katanya. “Mereka hampir, menurut definisi, gejala yang sangat umum untuk penyakit lain dan masalah medis lainnya.”

Ini juga membuat kondisi ini sangat sulit untuk didiagnosis dan diobati, kata Carlsten.

“Dasar-dasar diagnosis adalah bahwa semakin spesifik karakteristiknya, semakin mudah untuk mendiagnosisnya,” kata Carlsten. “Tetapi karena ini tidak spesifik … itu membuat diagnosis lebih sulit, dan pengobatan yang sesuai menjadi sulit.”

Tidak ada tes tunggal yang digunakan untuk mendiagnosis COVID yang lama, kata Muhajarine, meskipun tes tertentu dapat digunakan untuk mengidentifikasi gejala umum, termasuk tes darah, pemeriksaan detak jantung dan tekanan darah, elektrokardiogram, dan rontgen dada. Tampaknya tidak ada pengobatan atau pengobatan tunggal untuk COVID yang lama, katanya, meskipun para ahli telah mulai mencoba untuk menjawab pertanyaan ini. Sejauh ini, fokus tampaknya adalah pada pengobatan beberapa gejala yang terkait dengan COVID yang lama daripada kondisi itu sendiri, kata Muhajarine, yang dapat melibatkan rehabilitasi pasien untuk membantu pernapasan dan fungsi paru-paru, misalnya.

National Institute for Health and Care Excellence di Inggris, yang memberikan panduan nasional untuk meningkatkan perawatan kesehatan, telah mengajukan proposal untuk pengelolaan dan pengobatan COVID panjang yang melibatkan pendekatan berjenjang. Ini dimulai dengan rehabilitasi yang dipimpin pasien berdasarkan perawatan diri, dan berkembang menjadi pemulihan yang dipandu oleh dokter umum atau spesialis, tergantung pada tingkat keparahan kondisinya. Muhajarine mengatakan dia dapat melihat ini sebagai pendekatan yang efektif untuk pengelolaan COVID panjang pada pasien Kanada juga.

‘PADA GERBANG MULAI’ MENGELOLA COVID YANG PANJANG

Karena pembatasan terus dicabut di beberapa bagian Kanada, ini mungkin memberi orang gagasan bahwa COVID-19 sudah berlalu, tetapi bukan itu yang dikatakan Muhajarine, terutama ketika melihat kemungkinan berkembangnya COVID-19 yang berkepanjangan. Oleh karena itu, kata Carlsten, penting untuk melanjutkan upaya untuk lebih memahami kondisi tersebut.

“Ini adalah masalah besar yang harus terus kami coba pahami,” kata Carlsten. “Saya pikir kita harus bertahan dalam penelitian terlepas dari kenyataan bahwa itu belum, dalam hal COVID yang lama, sangat terungkap, karena ini adalah masalah tingkat populasi yang sangat besar.”

Muhajarine juga meminta sistem perawatan kesehatan untuk membuka lebih banyak fasilitas klinis yang berspesialisasi dalam perawatan rawat jalan untuk pasien COVID yang lama. Provinsi seperti Ontario dan British Columbia memiliki klinik COVID yang sudah lama beroperasi, tetapi provinsi seperti Saskatchewan tidak, kata Muhajarine.

“Kami masih benar-benar di gerbang awal menangani COVID yang lama di negara ini, sayangnya,” katanya. “Kami mendengar cerita dari orang-orang yang mengalami gejala COVID yang lama dan mereka hanya merasa dibiarkan tinggi dan kering untuk menghadapinya sendiri.

“Ini adalah warisan yang akan ditinggalkan oleh COVID-19 akut kepada kita, dan inilah mengapa kita tidak dapat menganggap enteng COVID-19.”

Muhajarine juga menyerukan sistem kesehatan masyarakat untuk membangun pendaftar pasien di antara mereka yang mengalami COVID yang lama. Dengan mengumpulkan data pada pasien ini, termasuk riwayat medis mereka dan rincian infeksi sebelumnya, ini dapat membantu mengidentifikasi pola yang lebih baik yang dapat digunakan untuk mendiagnosis kondisi dengan lebih mudah, katanya.

“Pertama-tama, kita dapat mengidentifikasi siapa yang mengalami gejala-gejala ini dan … kedua, kita dapat memantaunya,” kata Muhajarine. “Kita bisa memahami siapa mereka, di mana mereka tinggal, seperti apa sejarah mereka dengan COVID-19, dan layanan seperti apa yang digunakan.

“Jika COVID panjang adalah kanvas besar yang perlu kita lukis, banyak tempat di Kanada, termasuk provinsi saya sendiri, hampir tidak memiliki titik cat di kanvas.”

——-

PERTANYAAN APA YANG ANDA PUNYA TENTANG OMICRON?

Dengan munculnya varian kekhawatiran COVID-19 baru, berlabel Omicron, CTVNews.ca ingin mendengar pertanyaan apa pun dari warga Kanada.

Beri tahu kami apa yang ingin Anda ketahui terkait varian Omicron COVID-19.

Untuk mengirimkan pertanyaan Anda, email kami di [email protected] dengan nama, lokasi, dan pertanyaan Anda. Komentar Anda dapat digunakan dalam cerita CTVNews.ca.


Posted By : hk hari ini