Lviv terkena serangan roket saat Biden mengunjungi di dekatnya
World

Lviv terkena serangan roket saat Biden mengunjungi di dekatnya

LVIV, UKRAINA — Beberapa roket menghantam kota Lviv di bagian barat Ukraina pada Sabtu saat Presiden AS Joe Biden mengunjungi ibu kota Polandia, yang perbatasannya hanya berjarak 75 kilometer. Ledakan dahsyat itu membuat ketakutan sebuah kota yang telah menjadi surga bagi ratusan ribu orang yang melarikan diri dari serangan Rusia di bagian lain Ukraina.

Asap hitam tebal membubung dari lokasi ledakan pertama di pinggiran timur laut kota selama berjam-jam sebelum ledakan kedua dilaporkan.

Gubernur regional, Maxym Kozytsky, mengatakan di Facebook bahwa indikasi awal adalah lima orang terluka dalam serangan pertama tetapi tidak merinci apa yang mengenai kedua roket itu. Beberapa jam kemudian, dia melaporkan tiga ledakan lagi di luar kota, lagi-lagi tanpa rincian.

Walikota Lviv Andriy Sadovyi menyebut putaran kedua sebagai serangan roket, dengan mengatakan itu menyebabkan kerusakan signifikan pada “objek infrastruktur” yang tidak ditentukan.

Lviv sebagian besar telah terhindar sejak invasi Rusia 24 Februari ke Ukraina, meskipun rudal menghantam fasilitas perbaikan pesawat di dekat bandara internasional seminggu yang lalu.

Serangan back-to-back pada hari Sabtu membawa kedinginan bagi penduduk dan pengungsi Ukraina yang telah melihat Lviv sebagai tempat yang relatif aman untuk membangun kembali kehidupan mereka. Rumah bagi sekitar 700.000 orang sebelum invasi, kota ini telah menyerap lebih banyak lagi.

Di tempat perlindungan bom yang redup dan penuh sesak di bawah blok apartemen yang berjarak berjalan kaki singkat dari lokasi ledakan pertama, Olana Ukraina tidak percaya dia harus bersembunyi lagi. Dia telah melarikan diri ke Lviv dari Kharkiv, salah satu kota yang paling dibombardir dari invasi Rusia.

“Kami berada di satu sisi jalan dan melihatnya di sisi lain,” kata pekerja TI berusia 34 tahun tentang ledakan itu. “Kami melihat api. Saya berkata kepada teman saya, ‘Apa ini?’ Kemudian kami mendengar suara ledakan dan kaca pecah. Kami mencoba bersembunyi di antara gedung-gedung. Saya tidak tahu apa targetnya.”

Dia merasa lega setelah melarikan diri ke Lviv, ke titik di mana sirene serangan udara tidak lagi menimbulkan rasa takut.

“Saya yakin semua alarm ini tidak akan membuahkan hasil. Saya ingin mengatakan bahwa terkadang ketika saya mendengarnya di malam hari, saya hanya berdiam diri di tempat tidur,” katanya. “Hari ini saya berubah pikiran, dan saya harus bersembunyi setiap saat. Tidak ada kota di Ukraina yang aman sekarang.”

Tidak ada kabar tentang jumlah korban dalam serangan hari Sabtu, tetapi para penyintas khawatir. Beberapa saksi mata mengatakan bahwa mereka telah berbelanja di dekat situ, meskipun kawasan itu sebagian merupakan kawasan industri.

“Kami melihat banyak ambulans datang,” kata Inga Kapitula, seorang pekerja TI berusia 24 tahun yang mengatakan bahwa dia berada 100 atau 200 meter dari serangan pertama dan merasakan gelombang ledakan. “Itu benar-benar dekat.”


Posted By : pengeluaran hk