Maaf IOC, Pertandingan selalu bersifat politis
Sports

Maaf IOC, Pertandingan selalu bersifat politis

Perdana Menteri Justin Trudeau mengisyaratkan bahwa Kanada dapat bersekutu dengan sekutunya dan memboikot Olimpiade Musim Dingin Beijing 2022, bergabung dengan Inggris, AS, Australia, dan Lithuania dalam pengumuman baru-baru ini tentang boikot diplomatik atas dugaan pelanggaran hak asasi manusia oleh China.

Langkah ini menempatkan diskusi tentang tempat politik dalam olahraga kembali menjadi sorotan.

Terlepas dari banyak peraturan Komite Olimpiade Internasional (IOC) tentang ekspresi politik dan netralitas Olimpiade, Olimpiade memiliki sejarah panjang sebagai arena untuk momen-momen penting yang relevan secara politik, sosial dan budaya.

Menggambarkan Olimpiade sebagai sesuatu yang “ada secara terpisah dari politik” dalam publikasi baru-baru ini dari Piagam Olimpiade IOC, IOC mengatakan bahwa “prinsip dasar” di Olimpiade adalah bahwa olahraga itu netral.

Dan Aturan 50 Piagam Olimpiade menyatakan “tidak ada demonstrasi, propaganda politik, agama, atau rasial apa pun yang diizinkan di situs, venue, atau area Olimpiade mana pun.” Aturan serupa juga berlaku untuk atlet Paralimpiade.

Namun, sepanjang sejarah, Olimpiade telah berfungsi sebagai platform utama untuk peristiwa sejarah, komentar sosial, dan protes.

Berikut adalah garis waktu singkat dari beberapa peristiwa tersebut:

BERLIN 1936: OLIMPIADE NAZI

Ketika Partai Nazi naik ke tampuk kekuasaan di Jerman pada tahun 1933, usulan boikot Olimpiade diserukan di banyak negara karena Berlin telah dipilih untuk menjadi tuan rumah Olimpiade 1936 pada tahun 1931. Empat puluh sembilan negara hadir, tetapi sprinter Amerika dan lompat jauh Jesse Owens, dan empat medali emasnya, yang dikenang banyak orang sebagai sanggahan yang berbeda terhadap propaganda superioritas Arya Nazi.

TOKYO 1940: GAME DIBATALKAN

Pertandingan telah dibatalkan karena acara dunia beberapa kali. Sekali selama Perang Dunia Pertama, dan dua kali selama Perang Dunia Kedua, termasuk Olimpiade 1940 yang dibatalkan setelah kota tuan rumah Tokyo kehilangan posisinya ketika Jepang menginvasi China beberapa tahun sebelumnya.

LONDON 1948: JERMAN DAN JEPANG DILARANG

Olimpiade pertama yang diselenggarakan di London setelah Perang Dunia Kedua membuat Jerman dan Jepang dilarang berpartisipasi. Uni Soviet diundang tetapi menolak untuk mengirim tim.

KOTA MEKSIKO 1968: PEMBUNUHAN TLATELOLCO DAN PROTES AMERIKA

Olimpiade Musim Panas 1968 adalah panggung untuk protes dan kekerasan negara. Sepuluh hari sebelum upacara pembukaan, mahasiswa Meksiko melakukan protes atas penggunaan dana pemerintah untuk Olimpiade daripada program sosial, berkumpul di Plaza de las Tres Culturas.

Tentara Meksiko mengepung para pengunjuk rasa dan melepaskan tembakan, menewaskan lebih dari 200 orang dan melukai lebih dari 1.000 orang dalam sebuah peristiwa yang disebut sebagai pembantaian Tlatelelco.

Sprinter Amerika Tommie Smith dan John Carlos, saat berada di podium untuk upacara medali 200 meter putra, keduanya mengangkat kepalan tangan sambil mengenakan sarung tangan hitam sebagai protes atas perlakuan AS terhadap warga kulit hitam. Gambar itu dengan cepat menjadi momen ikonik dari Olimpiade, tetapi menyebabkan Smith dan Carlos dilarang oleh IOC dan Komite Olimpiade AS.

MUNICH 1972: PEMBUNUHAN MUNICH

Pada tanggal 5 September 1972, delapan teroris yang berafiliasi dengan organisasi September Hitam menyelinap ke Desa Olimpiade dan membunuh dua anggota tim Olimpiade Israel dan menyandera sembilan orang lainnya dalam upaya untuk menawar pembebasan 200 tahanan Palestina. Setelah kebuntuan dengan polisi Jerman, semua sandera tewas, lima dari delapan teroris dibunuh oleh polisi, dan satu perwira Jerman tewas.

MONTREAL 1976: OLIMPIADE BOYCOTT NEGARA-NEGARA AFRIKA

Diselenggarakan oleh Tanzania, 22 negara Afrika memboikot Olimpiade 1976 untuk memprotes tim rugby Selandia Baru yang melakukan tur ke Afrika Selatan, meskipun dilarang dari Olimpiade karena undang-undang apartheidnya.

Taiwan juga memboikot permainan tersebut setelah Kanada menolak untuk mengakuinya atau membiarkan mereka bersaing sebagai Republik Tiongkok.

MOSKOW 1980: NEGARA-NEGARA BOYCOTT USSR

Kurang dari setahun setelah invasi Uni Soviet ke Afghanistan, 65 negara, termasuk AS, Kanada, Israel, China, dan Jerman Barat saat itu, memboikot Olimpiade Musim Panas Moskow pada 1980 dan menolak mengirim atlet mereka.

RIO DE JANIERO 2016: TIM Olimpik Pengungsi

Sepuluh atlet dipilih untuk bersaing untuk pertama kalinya Tim Olimpiade Pengungsi di Olimpiade Musim Panas Rio De Janeiro 2016, yang dibuat oleh IOC untuk membawa perhatian pada krisis pengungsi global. Atlet yang berasal dari Suriah, Sudan Selatan, Ethiopia dan Republik Demokratik Kongo dipilih dan dilatih di negara tuan rumah.

TOKYO 2020: ATLET BERDIRI

Lebih dari 150 atlet, akademisi dan advokat menandatangani surat terbuka yang mendesak IOC untuk mengubah Aturan 50 Piagam dan untuk menahan diri dari menjatuhkan sanksi terhadap atlet yang memprotes di Olimpiade.

Shot putter Amerika Raven Saunders membuat “X” dengan tangan di atas kepalanya saat berada di podium untuk menerima medali perak, dalam sebuah gerakan yang dia katakan mewakili “persimpangan di mana semua orang yang tertindas bertemu.” Pemain anggar Amerika Race Imboden menampilkan “X” di tangannya sebagai anggukan kepada Saunders saat dia menerima medali perunggu, dan pelempar palu Amerika Gwen Berry mengangkat tinjunya dua kali sebagai protes setelah gerakan serupa di Pan American Games 2019 membuatnya menjadi dimasukkan dalam masa percobaan oleh Komite Olimpiade dan Paralimpiade AS.

Posted By : hongkong prize