Machu Picchu telah disebut nama yang salah selama lebih dari satu abad, kata penelitian
Science

Machu Picchu telah disebut nama yang salah selama lebih dari satu abad, kata penelitian

Beberapa kesalahan sulit untuk digoyahkan.

Selama lebih dari 100 tahun, salah satu situs arkeologi paling terkenal di dunia, Machu Picchu, telah dikenal dengan nama yang salah, menurut sebuah laporan yang diterbitkan dalam awpa Pacha: Journal of the Institute of Andean Studies.

Suku Inca yang membangun kota kuno kemungkinan besar menyebutnya Huayna Picchu, kata laporan itu.

Huayna diterjemahkan menjadi “baru atau muda,” sementara Picchu berarti “puncak gunung” dalam bahasa Quechua Pribumi, kata Emily Dean, profesor antropologi di Southern Utah University di Cedar City. Dia tidak terlibat dalam laporan itu. Machu berarti “tua”, jadi kami menyebutnya puncak gunung tua, tambahnya.

Pemukiman Inca diyakini telah dibangun sekitar tahun 1420 sebagai perkebunan untuk kerajaan Inca yang tinggal di Cuzco, ibu kota kerajaan Inca, menurut penulis laporan Brian Bauer, profesor antropologi di University of Illinois di Chicago.

Ketika Spanyol kemudian menaklukkan suku Inca, Huayna Picchu ditinggalkan, kata laporan itu. Itu tersembunyi selama berabad-abad jauh di pegunungan Andes sampai penjelajah Amerika Hiram Bingham menemukannya kembali pada tahun 1911.

HILANG DALAM TERJEMAHAN

Dalam catatan lapangannya, Bingham memutuskan untuk menyebut kota kuno Machu Picchu, berdasarkan informasi yang diberikan kepadanya oleh pemandunya Melchor Arteaga, seorang petani yang tinggal di daerah tersebut, kata Bauer.

Selama penelitian Bauer tentang Machu Picchu, dia menemukan bukti bahwa nama aslinya adalah sesuatu yang lain. Penulis laporan Donato Amado Gonzales — seorang sejarawan di Kementerian Kebudayaan di Peru — secara independen menemukan pola yang sama, jadi mereka memutuskan untuk bekerja sama dan menggali nama aslinya bersama-sama.

Para peneliti memulai dengan melihat catatan Bingham, di mana dia menyatakan bahwa dia tidak yakin dengan nama reruntuhan ketika dia pertama kali mengunjunginya. Dari sana, Bauer dan Amado Gonzales meninjau peta dan atlas yang dicetak sebelum dan sesudah kunjungan Bingham.

Salah satu dokumen yang paling menakjubkan adalah laporan dari tahun 1588 yang menyatakan bahwa penduduk asli wilayah Vilcabamba sedang mempertimbangkan untuk kembali ke Huayna Picchu, kata Bauer.

Kesalahan nama tidak mengherankan, kata Dean, karena banyak arkeolog non-Peru tidak berusaha keras untuk meneliti nama-nama tempat dan tidak sepenuhnya memahami Quechua.

“Lebih luas lagi, temuan ini menantang narasi populer bahwa Hiram Bingham menemukan Machu Picchu,” katanya. Penduduk setempat tahu tentang situs itu jauh sebelum Bingham tiba.

PERUBAHAN NAMA TIDAK MUNGKIN

Terlepas dari penemuan nama asli daerah itu, kemungkinan tetap Machu Picchu, kata Bauer.

“Kami tidak menyarankan nama itu diubah karena Machu Picchu dikenal di seluruh dunia,” tambahnya.

Machu Picchu juga diterbitkan dalam ribuan buku, artikel, iklan, dan dokumen hukum, kata Dean.

Orang-orang Peru dan pemerintah mereka telah menerima nama baru itu, jadi meskipun ini merupakan tambahan yang menarik untuk sejarah situs tersebut, itu tidak akan mengubah nama modernnya, katanya.


Posted By : angka keluar hk