Macron Prancis mengambil jalan sendiri, mencari dialog dengan Rusia
World

Macron Prancis mengambil jalan sendiri, mencari dialog dengan Rusia

PARIS — Masih ada ruang untuk diplomasi dalam krisis Ukraina. Setidaknya itulah keyakinan Presiden Prancis Emmanuel Macron, yang terus mendorong dialog dengan Rusia meskipun ada tanda-tanda yang menunjukkan potensi perang.

Sikapnya mencerminkan tradisi Prancis pasca-Perang Dunia II dalam mengukir jalur geopolitiknya sendiri, menolak untuk berbaris secara membabi buta di belakang AS. Ini juga merupakan bagian dari strategi politik domestik Macron di tengah kampanye untuk pemilihan presiden April, di mana nasionalis menetapkan agenda dan perang di Ukraina bisa membuktikan gangguan yang tidak diinginkan.

Macron sedang bersiap untuk berbicara pada hari Jumat dengan Vladimir Putin, dan istana kepresidenan Macron menjadi tuan rumah pembicaraan maraton pada hari Rabu antara penasihat Rusia dan Ukraina, negosiasi tatap muka pertama sejak Rusia telah mengumpulkan pasukan di dekat Ukraina dalam beberapa pekan terakhir.

Pembicaraan hari Rabu di antara para penasihat Rusia, Ukraina, Prancis dan Jerman tampaknya mengulur waktu lebih banyak bagi semua pihak, karena mereka sepakat untuk bertemu lagi dalam dua minggu. Tetapi strategi yang berfokus pada diplomasi Prancis memperumit upaya AS dan NATO untuk menunjukkan front persatuan yang tangguh melawan Rusia. Dan para ahli mempertanyakan apakah itu akan cukup untuk mencegah invasi Rusia ke Ukraina.

Panggilan Macron dengan Putin pada Jumat pagi memiliki dua tujuan, juru bicara pemerintah Prancis Gabriel Attal mengatakan: “untuk melanjutkan dialog” dan untuk “mendorong Rusia untuk mengklarifikasi posisinya dan tujuan manuver (militer).”

Moskow telah membantah bahwa pihaknya merencanakan serangan, tetapi telah memindahkan sekitar 100.000 tentara di dekat Ukraina dalam beberapa pekan terakhir dan mengadakan latihan militer di beberapa lokasi di Rusia. Itu telah membuat Amerika Serikat dan sekutu NATO-nya bersiap untuk yang terburuk.

Macron “berada di jantung upaya menuju de-eskalasi” dan juga akan berbicara dengan Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy dalam beberapa hari mendatang, kata Attal.

Pakar geopolitik Prancis Dominique Moisi mengatakan kepada The Associated Press bahwa Macron telah mencoba sejak berkuasa “untuk mengatur ulang hubungan antara Prancis dan Rusia, dan melakukannya berdasarkan campuran keterbukaan dan ketegasan … Ini sangat terpuji, tetapi apakah itu berhasil? Akankah berhasil kali ini? Itulah tantangannya.”

Diplomasi Eropa telah membantu meredakan ketegangan di masa lalu. Pembicaraan Rabu berlangsung dalam apa yang disebut “format Normandia,” yang membantu meredakan permusuhan pada 2015, setahun setelah Putin memerintahkan pencaplokan Semenanjung Krimea Ukraina dan pemberontakan yang didukung Rusia dimulai di Ukraina timur.

Segera setelah pemilihannya pada tahun 2017, Macron mengundang Putin ke sebuah pertemuan di Istana Versailles yang mewah, membuatnya “sangat terkesan dengan keagungan Prancis,” menurut kata-kata presiden Rusia itu sendiri.

Macron juga mengundang Putin ke kediaman musim panasnya di Fort de Bregancon, di Riviera Prancis, dalam sebuah kehormatan langka yang dimaksudkan untuk mendorong pembicaraan damai dengan Ukraina selama musim panas 2019.

“Macron telah menunjukkan kepercayaan diri yang luar biasa pada kemampuannya untuk merayu, memikat para pemimpin dunia dan memulai dialog dengan mereka,” kata Moisi.

Itu tidak selalu berhasil. Ikatannya yang tidak mungkin dengan Donald Trump di awal kepresidenan mereka dengan cepat memburuk. Dan terlepas dari pandangan dunia yang serupa, hubungan antara Macron dan Presiden Joe Biden sangat rusak oleh kesepakatan rahasia kapal selam AS-Australia-Inggris tahun lalu yang memeras Prancis keluar dari pasar dan merusak aliansi 250 tahun antara AS dan Prancis.

Macron mengatakan itu adalah “hal yang baik” bahwa AS dan Rusia telah melanjutkan pembicaraan dalam beberapa pekan terakhir, tetapi mencatat dia tidak melihat hasil nyata. “Itu karena diskusi dengan Rusia selalu sulit,” tambahnya, mengutip upayanya sendiri untuk menjalin hubungan pribadi dengan Putin.

Posisi Prancis memiliki dua tanda tanya, kata Moisi: “Akankah Macron memiliki kekuatan rayuan seperti itu terhadap Putin?” dan “Dapatkah Prancis menggalang dukungan dari sejumlah besar negara Eropa?”

Negara-negara yang dulunya berada di bawah pengaruh Soviet sangat khawatir tentang niat Rusia di Ukraina dan menginginkan garis yang lebih keras.

Juni lalu, Macron dan mantan Kanselir Jerman Angela Merkel mencoba menekan para pemimpin Uni Eropa untuk mengadakan pertemuan puncak dengan Putin. Rencana tersebut ditolak, terutama oleh negara-negara Baltik dan Polandia, di tengah kekhawatiran tentang pertemuan dengan pemimpin Rusia pada saat hubungan Eropa dengan Moskow sangat buruk.

Tetapi Macron dalam beberapa hari terakhir telah membuat dorongan baru untuk pertemuan tingkat tinggi tersebut. Dia bersikeras bahwa itu tidak akan mengganggu upaya negosiasi yang sedang berlangsung dari AS dan NATO.

“Masing-masing saluran ini harus dieksploitasi sampai akhir untuk membawa Rusia kembali ke proses de-eskalasi, untuk mendapatkan jaminan, dan memungkinkan kami membangun tatanan keamanan dan stabilitas (Eropa) baru,” katanya minggu ini.

Dia juga mendesak minggu lalu untuk rencana keamanan Uni Eropa baru untuk meredakan ketegangan dengan Rusia. Beberapa mitra UE menyatakan keprihatinan bahwa ini akan membuat segalanya menjadi lebih kompleks, dan merusak kerja sama dengan AS

Kepresidenan Prancis menekankan bahwa Paris bekerja dalam koordinasi yang erat dengan Washington dan mitra Uni Eropa untuk siap untuk tanggapan bersama jika ada serangan Rusia di Ukraina. Dalam kasus seperti itu, “akan ada pembalasan dan biaya (untuk Rusia) akan sangat tinggi,” Macron menegaskan kembali minggu ini.

Prancis juga menyatakan kesediaannya untuk menempatkan pasukan di Rumania sebagai bagian dari pasukan NATO. Menteri Pertahanan Prancis hari Kamis melakukan kunjungan ke Rumania, yang berbatasan dengan Ukraina, untuk membicarakan “memperdalam” hubungan pertahanan, termasuk dalam “kerja sama persenjataan.”

“Tidak ada yang menyangkut keamanan Eropa yang dapat didiskusikan atau diputuskan tanpa keterlibatan penuh orang Eropa,” kata menteri luar negeri Prancis Jean-Yves Le Drian kepada anggota parlemen Uni Eropa minggu ini. “Kami ada di meja. Kami tidak hanya ada di menu.”

——–

Lorne Cook di Brussels, Belgia berkontribusi.


Posted By : pengeluaran hk