Madonna mengecam Instagram karena menghapus foto
Entertainment

Madonna mengecam Instagram karena menghapus foto

Madonna mengecam Instagram karena menghapus foto dari halamannya karena sebagian putingnya terlihat.

Dalam sebuah posting di akun terverifikasinya pada hari Kamis, superstar berusia 63 tahun itu mengatakan dia memutuskan untuk menerbitkan ulang gambar tersebut setelah situs jejaring sosial menghapusnya karena melanggar aturan ketelanjangan orang dewasa.

Foto-foto, yang menunjukkan penyanyi itu dalam berbagai pose mengenakan stoking jala di kamar tidur, diterbitkan ulang dengan emoji menutupi putingnya.

Seorang juru bicara Meta, perusahaan induk Instagram, mengatakan kepada CNN dalam sebuah pernyataan bahwa foto yang melanggar aturannya akan dihapus “kapan pun kami menemukannya, tidak peduli siapa yang mempostingnya.”

Madonna mengatakan dalam sebuah posting kepada 17 juta pengikutnya: “Saya memposting ulang foto-foto yang dihapus Instagram tanpa peringatan atau pemberitahuan.

“Alasan mereka memberi manajemen saya yang tidak menangani akun saya adalah karena sebagian kecil dari puting susu saya terbuka.

“Masih mengherankan bagi saya bahwa kita hidup dalam budaya yang memungkinkan setiap inci tubuh wanita ditampilkan kecuali puting.

“Seolah-olah itu adalah satu-satunya bagian dari anatomi wanita yang bisa diseksualkan. Puting susu yang memberi makan bayi!”

Dia juga membandingkan aturan berbeda yang mungkin berlaku untuk pria dan wanita. “Tidak bisakah puting laki-laki dianggap erotis?,” tulisnya di postingan yang telah menerima lebih dari 780.000 suka.

Banyak orang memberi selamat kepada pembicara untuk postingan tersebut, mengirimkan emoji tepuk tangan dan komentar dukungan sebagai tanggapan, sementara yang lain tidak setuju dengan sentimen postingan tersebut.

Dia menambahkan: “Bersyukur bahwa saya telah berhasil mempertahankan kewarasan saya melalui empat dekade penyensoran …… seksisme …… usia dan kebencian terhadap wanita.”

Seorang juru bicara Meta mengatakan kepada CNN dalam sebuah pernyataan: “Kami menghapus konten yang melanggar aturan kami setiap kali kami menemukannya, tidak peduli siapa yang mempostingnya.

“Meskipun kami memahami tidak semua orang akan selalu setuju dengan di mana kami menarik garis, aturan kami dirancang untuk membantu menjaga semua orang dari segala usia aman di aplikasi kami, sambil memberikan ruang untuk ekspresi sebanyak mungkin.”

Menurut aturan yang tersedia untuk umum, perusahaan media sosial membatasi “penampilan ketelanjangan atau aktivitas seksual karena beberapa orang… mungkin sensitif terhadap jenis konten ini.”

Namun, ia mengklaim penerapan aturannya telah menjadi lebih “bernuansa” dalam beberapa tahun terakhir untuk memungkinkan posting yang menggambarkan puting susu di mana seorang wanita sedang menyusui, menunjukkan bekas luka mastektomi atau terlibat dalam tindakan protes.

The-CNN-Wire
™ & © 2021 Cable News Network, Inc., sebuah Perusahaan WarnerMedia. Seluruh hak cipta.


Posted By : data hk 2021