Malam Netflix masih terbungkus dalam amplop merah-putih

Layanan persewaan DVD-by-mail Netflix yang luar biasa telah diturunkan sebagai peninggalan di era streaming video, tetapi masih ada penonton yang stabil – meskipun menyusut – dari para diehard seperti Amanda Konkle yang dengan senang hati membayar untuk menerima disk tersebut di amplop merah-putih yang ikonik.

“Ketika Anda membuka kotak surat Anda, itu masih merupakan sesuatu yang Anda inginkan, bukan hanya tagihan,” kata Konkle, penduduk Savannah, Georgia, yang telah berlangganan layanan DVD-by-mail Netflix sejak 2005.

Ini adalah kesenangan kecil yang dinikmati Konkle dan pelanggan DVD yang masih berdedikasi lainnya, tetapi tidak jelas untuk berapa lama lagi. Netflix menolak berkomentar untuk cerita ini tetapi selama acara media 2018, salah satu pendiri dan salah satu CEO Netflix Reed Hastings menyarankan layanan DVD-by-mail mungkin ditutup sekitar tahun 2023.

Ketika – bukan jika – itu terjadi, Netflix akan menutup layanan yang telah mengirimkan lebih dari 5 miliar disk ke seluruh AS sejak dimulainya hampir seperempat abad yang lalu. Dan itu akan menggemakan kejatuhan ribuan toko penyewaan video Blockbuster yang tutup karena mereka tidak dapat melawan ancaman yang ditimbulkan oleh alternatif DVD-by-mail Netflix.

Kematian layanan DVD-by-mail akhirnya tidak dapat dihindari sejak Hastings memutuskan untuk memisahkannya dari layanan streaming video yang baru lahir pada tahun 2011. Saat itu, Hastings melontarkan ide untuk mengganti nama layanan tersebut menjadi Qwikster – sebuah ide ceroboh yang diejek secara luas sehingga disindir di “Saturday Night Live”. Itu akhirnya menetap di pegangannya saat ini, lebih membosankan, DVD.com. Operasi ini sekarang berbasis di kantor sederhana di Fremont, California, yang terletak sekitar 20 mil dari kampus Netflix di Los Gatos, California.

Sesaat sebelum putus dari streaming video, layanan DVD-by-mail membual lebih dari 16 juta pelanggan, jumlah yang kini menyusut menjadi sekitar 1,5 juta pelanggan, semuanya di AS, berdasarkan perhitungan yang diambil dari pengungkapan terbatas Netflix atas layanan tersebut. dalam laporan triwulanannya. Layanan streaming video Netflix kini memiliki 223 juta pelanggan di seluruh dunia, termasuk 74 juta di AS dan Kanada.

“Bisnis DVD-by-mail telah mewariskan Netflix yang sekarang diketahui dan ditonton semua orang hari ini,” kata Marc Randolph, CEO asli Netflix, saat wawancara di sebuah kedai kopi yang terletak di seberang jalan dari kantor pos di Santa Cruz, California.

Kantor pos berusia 110 tahun itu telah menjadi tengara dalam sejarah Silicon Valley karena di sanalah Randolph mengirimkan CD Patsy Cline ke Hastings pada tahun 1997 untuk menguji apakah sebuah disk dapat dikirimkan melalui Layanan Pos AS tanpa mengalami kerusakan.

Disk tersebut tiba di rumah Hastings tanpa cacat, mendorong keduanya pada tahun 1998 untuk meluncurkan situs web persewaan DVD-by-mail yang mereka selalu tahu akan digantikan oleh teknologi yang lebih nyaman.

“Itu sudah direncanakan keusangan, tetapi taruhan kami adalah bahwa hal itu akan memakan waktu lebih lama daripada yang diperkirakan kebanyakan orang pada saat itu,” kata Randolph.

Dengan layanan streaming Netflix yang sukses, mungkin mudah untuk berasumsi bahwa siapa pun yang masih membayar untuk menerima DVD melalui surat adalah teknofobia atau seseorang yang tinggal di bagian terpencil AS tanpa akses internet yang andal. Tetapi pelanggan mengatakan mereka tetap menggunakan layanan tersebut sehingga mereka dapat menyewa film yang sulit ditemukan di layanan streaming.

Untuk Michael Fusco, 35, itu termasuk film 1986 “Power” yang dibintangi oleh Richard Gere dan Denzel Washington yang masih muda, dan “The Big Red One” 1980-an yang dibintangi Lee Marvin. Itulah salah satu alasan utama dia berlangganan DVD-by-service sejak 2006 ketika dia masih mahasiswa baru di perguruan tinggi, dan dia tidak punya rencana untuk membatalkannya sekarang.

“Saya telah mendapatkannya hampir separuh hidup saya, dan itu telah menjadi bagian besar,” kata Fusco. “Ketika saya masih muda, itu membantu saya menemukan suara-suara yang mungkin tidak akan saya dengar. Saya masih memiliki kenangan mendapatkan film dan membuat saya terpesona.”

Tabetha Neumann adalah salah satu pelanggan yang menemukan kembali layanan DVD selama pergolakan pandemi penguncian pada tahun 2020 setelah kehabisan hal untuk ditonton di layanan streaming videonya. Jadi dia dan suaminya mendaftar lagi untuk pertama kalinya sejak pembatalan pada tahun 2011. Sekarang mereka sangat menyukainya sehingga mereka mendapatkan paket yang memungkinkan mereka menyimpan hingga tiga disk sekaligus, opsi yang saat ini berharga $20 per bulan (dibandingkan dengan $10 per bulan untuk paket satu disk).

“Ketika kami mulai menonton semua film yang ingin kami tonton, kami menyadari bahwa itu lebih murah daripada membayar $5 per film di beberapa layanan streaming,” kata Neumann. “Ditambah lagi, kami telah menemukan banyak film horor lama, dan genre itu tidak terlalu besar untuk streaming.”

Konkle, yang telah menulis buku tentang film Marilyn Monroe, mengatakan dia masih menemukan film di layanan DVD – seperti film tahun 1954 “Cattle Queen of Montana”, yang menampilkan calon Presiden AS Ronald Reagan bersama Barbara Stanwyck dan film Prancis tahun 1983 “Sugar Cane Alley” – yang membantunya mengajar kelas studi filmnya sebagai associate professor di Georgia Southern University. Ini adalah kebiasaan menonton yang biasanya tidak dia bagikan dengan kelasnya karena “sebagian besar murid saya tidak tahu apa itu DVD,” kata Konkle, 40, sambil tertawa.

Tetapi untuk semua daya tarik layanan DVD, pelanggan mulai melihat tanda-tanda penurunan karena bisnis telah menyusut dari menghasilkan pendapatan tahunan lebih dari $1 miliar tahun lalu menjadi jumlah yang kemungkinan akan turun di bawah pendapatan $200 juta tahun ini.

Katie Cardinale, seorang pelanggan yang tinggal di Hopedale, Massachusetts, mengatakan dia sekarang harus menunggu dua hingga empat hari lagi untuk menerima disk melalui pos daripada biasanya karena dikirim dari pusat distribusi di New Jersey, bukan dari Boston. (Netflix tidak mengungkapkan berapa banyak pusat distribusi DVD yang masih beroperasi, tetapi pernah ada sekitar 50 pusat distribusi di AS).

Konkle mengatakan lebih banyak disk sekarang datang dengan retakan atau cacat lain di dalamnya dan butuh “selamanya” untuk menggantinya. Dan hampir semua pelanggan telah memperhatikan bahwa pemilihan judul DVD telah menyusut secara dramatis dari tahun-tahun puncak layanan ketika Netflix membual bahwa mereka memiliki lebih dari 100.000 film dan acara TV yang berbeda dalam disk.

Netflix tidak lagi mengungkapkan ukuran perpustakaan DVD-nya, tetapi pelanggan yang diwawancarai oleh AP semuanya melaporkan bahwa pilihan yang menyempit membuat semakin sulit untuk menemukan film terkenal dan serial TV populer yang pernah tersedia secara rutin di layanan tersebut. Alih-alih, Netflix sekarang menyortir permintaan untuk judul seperti musim pertama dari serial pemenang penghargaan “Ted Lasso” – rilis yang dapat dibeli dalam bentuk DVD – ke dalam antrean “tersimpan”, menandakan Netflix mungkin memutuskan untuk menyimpannya di masa mendatang. , tergantung permintaan.

Mengetahui akhir sudah di depan mata, Randolph mengatakan dia akan meratapi kematian layanan DVD yang dia hidupkan sambil merasa nyaman bahwa warisannya akan bertahan.

“Bisnis DVD Netflix adalah bagian tak terpisahkan dari siapa Netflix dulu dan sekarang,” katanya. “Itu tertanam dalam DNA perusahaan.”

Data SDY hari ini dan sebelumnya yang sudah kami catat terhadap tabel knowledge sgp prize paling lengkap ini pasti mempunyai banyak manfaat bagi pemain. Dimana melalui data sgp harian ini pemain dapat lihat kembali semua hasil pengeluaran sgp tercepat dan paling baru hari ini. Bahkan togelmania bisa lihat kembali semua nomer pengeluaran togel singapore yang telah pernah berlangsung sebelumnya. Data sgp paling lengkap sajian kami ini pasti senantiasa mencatat seluruh nomor pengeluaran singapore yang sah bagi pemain.

Dengan gunakan informasi information pengeluaran sgp prize paling lengkap ini, Tentu para pemain meraih kemudahan mencari sebuah nomor hoki. Pasalnya pengeluaran sgp hari ini terhadap tabel information nomor togel singapura paling lengkap ini sering digunakan pemain untuk memenangkan togel singapore hari ini. Namun senantiasa saja para togelers harus lebih waspada di dalam melacak informasi knowledge togel singapore pools ini. Pasalnya tidak seluruh web site pengeluaran sgp terbaru menyajikan data singapore yang sebenarnya. Kesalahan informasi togel singapore ini tentu sanggup memicu prediksi sgp jitu menjadi tidak akurat bagi para pemain.

keluar sgp 2022 sebenarnya punyai kegunaan penting supaya selamanya dicari oleh para pemain togel singapore. Dimana para master prediksi togel jitu sekalipun terhitung selamanya membutuhkan data sgp prize 2022 paling lengkap. Pasalnya untuk membuat sebuah angka main togel singapore yang jitu, Dibutuhkan sumber informasi hasil keluaran sgp sah hari ini. Itulah mengapa semua situs keluaran sgp tercepat maupun bandar togel singapore online mesti laksanakan pengkinian nomor singapore berdasarkan singaporepools. Seperti yang kami ketahui, Satu-satunya pihak yang mengendalikan togel sgp di dunia adalah website formal singapore pools itu sendiri.