Malcolm Jenkins pensiun dari NFL
Sports

Malcolm Jenkins pensiun dari NFL

Malcolm Jenkins pensiun setelah 13 tahun berkarir di NFL di mana ia memantapkan dirinya sebagai salah satu pemain paling aman di liga, pemain paling tahan lama, dan suara terkemuka untuk keadilan sosial.

Jenkins membantu New Orleans Saints dan Philadelphia Eagles memenangkan satu-satunya Super Bowl mereka dan membuat dampak besar di luar lapangan sebagai aktivis, pengusaha, dan dermawan.

“Saya sudah bermain sepak bola sejak saya berusia 7 tahun, dan saya telah mencapai begitu banyak waktu itu,” kata Jenkins kepada The Associated Press. “Ketika saya memulai karir saya, saya ingin mengubah permainan atau setidaknya berdampak pada permainan, tidak hanya di lapangan tetapi di luar lapangan. … Membuat Pro Bowl dan mendapatkan semua penghargaan dan benar-benar Saya merasa saya meninggalkan jejak pada permainan yang merupakan cara unik saya sendiri, dan saya pikir, pada titik ini, saya sangat bersemangat untuk mencurahkan semua energi dan upaya yang saya lakukan untuk menjadi yang terbaik dalam sepak bola untuk melakukan beberapa hal lainnya. dalam hidup, beberapa proyek yang saya sukai dan itu hanya waktu untuk saya.”

Jenkins yang berusia 34 tahun dipilih oleh para Orang Suci sebagai pemain cadangan di putaran pertama draft 2009 di Ohio State. Dia beralih ke keselamatan musim berikutnya dan berkembang. Dia meninggalkan New Orleans ke Philadelphia pada tahun 2014 dan memulai setiap pertandingan selama enam musim bersama Eagles. Dia membuat tiga Pro Bowl dan merupakan pemimpin instrumental di tim Eagles 2017 yang memenangkan Super Bowl meskipun kehilangan quarterback awal Carson Wentz dan beberapa starter kunci.

Jenkins memainkan 2.651 bidikan berturut-turut dari awal playoff 2017 hingga bagian dari musim 2020 di New Orleans. Dia kembali ke Saints tahun itu dan membantu mereka menang 4-0 melawan Tom Brady dan Buccaneers di musim reguler dua tahun terakhir. Namun, Tampa Bay mengalahkan New Orleans di playoff 2020 di pertandingan terakhir Drew Brees.

“Saya pikir kompetisi mungkin adalah hal terbesar yang akan saya lewatkan dari permainan ini,” kata Jenkins. “Saya memang seorang pecandu kompetisi. Saya akan bersaing dengan nenek saya di Monopoli seperti Super Bowl, jadi saya harus menemukan cara yang berbeda untuk menyalurkan energi itu. Tapi tidak ada kompetisi yang lebih tinggi dari Tom Brady dan Tampa Bay Buccaneers , terutama di NFC Selatan.”

Jenkins membantu menciptakan Koalisi Pemain untuk memperjuangkan kesetaraan ras dan sosial dan bertugas di dewan Komite Eksekutif NFLPA. Dia dinobatkan sebagai rekan tamu di Prakarsa Weatherhead Harvard tentang Sejarah Global, menjadi atlet profesional kulit hitam pertama yang dihormati dengan persekutuan yang terhormat.

Jenkins telah mendirikan beberapa bisnis, termasuk Listen Up Media, sebuah perusahaan produksi multimedia dengan misi untuk menampilkan dan mendistribusikan konten yang menciptakan kesadaran sosial seputar masalah sistemik di masyarakat. Dia meluncurkan Broad Street Ventures, kendaraan investasi senilai $10 juta yang didanai sepenuhnya oleh investor kulit hitam dan coklat, termasuk sekelompok sesama pemain NFL. Dia memulai Disrupt Foods, pengembang waralaba multiunit dan operator lebih dari 20 restoran cepat saji yang bertujuan untuk menyamakan kedudukan ekonomi bagi orang kulit hitam dan Hispanik melalui kepemilikan waralaba. Dia membuka Damari, sebuah perusahaan pakaian adat termasuk pakaian pria siap pakai dan siap pakai.

Sebagai finalis NFL Walter Payton Man of the Year tiga kali dan pemenang Penghargaan Putih NFLPA Byron “Whizzer” 2017, Jenkins bertujuan untuk membuat perbedaan positif dalam kehidupan kaum muda di komunitas yang kurang terlayani melalui The Malcolm Jenkins Foundation.

“Ada beberapa kelegaan untuk dapat memiliki ruang untuk melakukan upaya yang sama ke dalam semua upaya lain ini, tetapi saya pikir itu datang dengan beberapa kecemasan,” kata Jenkins. “Sementara hal-hal itu bagus untuk dikerjakan, sepak bola adalah segalanya yang saya ketahui selama sebagian besar hidup saya. Itu menjadi bagian dari identitas Anda, itu menjadi bagian dari siapa Anda. Jadi saya pikir ada sedikit kecemasan dengan melepaskannya, tetapi segera disambut dengan kegembiraan.

“Saya benar-benar percaya pada diri sendiri dan kemampuan saya untuk melakukan hal-hal lain. Dan untuk dapat melangkah ke dalamnya, sedikit mengasyikkan pergi ke tempat yang tidak diketahui. Ini tidak seperti saya hanya melompat dari tebing ke dalam jurang. Saya telah membangun berbagai hal selama lima tahun terakhir dengan tim saya di sekitar saya, melakukan usaha bisnis lain untuk memastikan bahwa ketika saya keluar dari permainan ini, saya baik-baik saja. Saya menantikan untuk mengerjakan beberapa materi iklan hal-hal yang saya miliki, beberapa aspek diri saya yang tidak bisa dilihat orang karena saya terjebak di dalam kotak menjadi seorang atlet.”

Posted By : hongkong prize