Mantan Paus Benediktus gagal bertindak dalam kasus pelecehan: lapor
World

Mantan Paus Benediktus gagal bertindak dalam kasus pelecehan: lapor

BERLIN — Sebuah laporan yang telah lama ditunggu-tunggu tentang pelecehan seksual di Keuskupan Munich Jerman pada Kamis menyalahkan pensiunan Paus Benediktus XVI menangani empat kasus ketika ia menjadi uskup agung pada 1970-an dan 1980-an. Firma hukum yang menyusun laporan itu mengatakan bahwa Benediktus dengan tegas membantah melakukan kesalahan.

Temuan itu, bagaimanapun, pasti akan menyalakan kembali kritik terhadap catatan Benediktus lebih dari satu dekade setelah yang pertama, dan hanya sampai Kamis, kasus yang diketahui melibatkan dia dipublikasikan.

Keuskupan agung meminta laporan dari firma hukum Westpfahl Spilker Wastl hampir dua tahun lalu, dengan mandat untuk menyelidiki penyalahgunaan antara 1945 dan 2019 dan apakah pejabat gereja menangani tuduhan dengan benar. Firma hukum itu memeriksa berkas-berkas gereja dan berbicara dengan para saksi.

Keuskupan agung dan firma hukum mengatakan bahwa pejabat tinggi gereja tidak diberitahu tentang hasilnya sebelum diterbitkan. Uskup agung saat ini — Kardinal Reinhard Marx, sekutu reformis terkemuka Paus Fransiskus — disalahkan dalam dua kasus. Dia menolak undangan untuk menghadiri presentasi tersebut, meskipun vikjennya hadir dan Marx menjadwalkan sebuah pernyataan Kamis malam.

Pendahulu Marx termasuk mantan Kardinal Joseph Ratzinger, yang bertugas di Munich dari 1977 hingga 1982 sebelum menjadi kepala Kongregasi untuk Ajaran Iman dan kemudian terpilih sebagai paus. Benediktus memberikan kesaksian tertulis yang luas untuk laporan tersebut.

“Dalam total empat kasus, kami sampai pada kesimpulan bahwa uskup agung saat itu, Kardinal Ratzinger, dapat dituduh melakukan pelanggaran,” kata salah satu penulis laporan, Martin Pusch.

Dua dari kasus itu, katanya, melibatkan para pelaku yang tersinggung saat dia menjabat dan dihukum oleh sistem peradilan tetapi tetap melakukan pekerjaan pastoral tanpa batasan tegas tentang apa yang boleh mereka lakukan. Tidak ada tindakan yang diperintahkan menurut hukum kanon.

Dalam kasus ketiga, seorang ulama yang telah divonis oleh pengadilan di luar Jerman dipekerjakan di keuskupan agung Munich dan situasinya menunjukkan bahwa Ratzinger mengetahui sejarah imam sebelumnya, kata Pusch.

Ketika skandal pelecehan gereja pertama kali berkobar di Jerman pada tahun 2010, perhatian berputar di sekitar kasus lain: seorang pendeta pedofil yang dipindahkan ke Munich untuk menjalani terapi disetujui di bawah Ratzinger pada tahun 1980.

Prelatus itu diizinkan untuk melanjutkan pekerjaan pastoral, sebuah keputusan yang menurut gereja dibuat oleh seorang pejabat berpangkat lebih rendah tanpa berkonsultasi dengan uskup agung. Pada tahun 1986, imam itu menerima hukuman percobaan karena menganiaya seorang anak laki-laki.

Penulis laporan lainnya, Ulrich Wastl, mengatakan klaim Benediktus untuk tidak menghadiri pertemuan pada tahun 1980 di mana pemindahan imam ke Munich dibahas tidak memiliki kredibilitas.

“Dalam semua kasus, Paus Emeritus Benediktus XVI dengan tegas membantah melakukan kesalahan di pihaknya,” kata Pusch, seraya menambahkan bahwa pensiunan paus sebagian besar mengutip “kurangnya pengetahuan tentang fakta dan kurangnya relevansi di bawah kanon dan hukum pidana.”

Juru bicara Vatikan, Matteo Bruni, mengatakan Takhta Suci akan menahan komentar sampai laporan itu dibacakan secara penuh dan dapat memberikan isinya “pemeriksaan yang cermat dan terperinci.”

“Dalam mengulangi rasa malu dan penyesalan atas pelanggaran yang dilakukan oleh ulama terhadap anak di bawah umur, Takhta Suci mengungkapkan kedekatannya dengan semua korban dan menegaskan kembali upaya yang dilakukan untuk melindungi anak di bawah umur dan memastikan lingkungan yang aman bagi mereka,” katanya dalam sebuah pernyataan melalui email.

Mantan juru bicara Benediktus menolak berkomentar sebelumnya, menunda tanggapan apa pun kepada keuskupan agung Munich.

Kardinal Friedrich Wetter, yang adalah uskup agung Munich dari 1982 hingga Marx mengambil alih pada 2008, disalahkan atas penanganannya atas 21 kasus. Pusch mengatakan dia juga menyangkal melakukan kesalahan.

Dalam sikap yang luar biasa tahun lalu, Marx menawarkan untuk mengundurkan diri atas kesalahan penanganan “bencana” Gereja Katolik atas kasus pelecehan seksual para pendeta, menyatakan bahwa skandal itu telah membawa gereja ke “jalan buntu.”

Fransiskus dengan cepat menolak tawaran itu tetapi mengatakan proses reformasi diperlukan dan bahwa setiap uskup harus bertanggung jawab atas “bencana” krisis pelecehan tersebut.

Pada tahun 2018, sebuah laporan yang ditugaskan oleh gereja menyimpulkan bahwa setidaknya 3.677 orang dilecehkan oleh pendeta di Jerman antara tahun 1946 dan 2014. Lebih dari separuh korban berusia 13 tahun atau lebih muda, dan hampir sepertiga melayani sebagai putra altar.

Dalam beberapa bulan terakhir, gejolak di keuskupan agung Cologne atas penanganan pejabat atas tuduhan pelecehan telah mengguncang gereja Jerman. Sebuah laporan tahun lalu menemukan bahwa uskup agung Hamburg, mantan pejabat gereja Cologne, mengabaikan tugasnya dalam beberapa kasus dalam menangani tuduhan semacam itu, tetapi Francis menolak tawaran pengunduran dirinya.

Laporan itu membebaskan uskup agung Cologne, Kardinal Rainer Maria Woelki, dari kesalahan. Namun penanganan Woelki terhadap masalah ini membuat marah banyak umat Katolik. Dia menyembunyikan laporan pertama tentang tindakan pejabat gereja, yang dibuat oleh perusahaan yang sama yang membuat laporan Munich, dengan alasan masalah hukum.

Pada bulan September, paus memberi Woelki “batas waktu spiritual” beberapa bulan setelah apa yang disebut Vatikan sebagai “kesalahan besar” komunikasi.

——

Nicole Winfield di Roma berkontribusi pada laporan ini


Posted By : pengeluaran hk