Mariupol mengatakan Rusia mendeportasi ribuan orang secara paksa
Brody

Mariupol mengatakan Rusia mendeportasi ribuan orang secara paksa

Dewan kota Mariupol Ukraina mengatakan pasukan Rusia secara paksa mendeportasi beberapa ribu orang dari kota yang terkepung minggu lalu, setelah Rusia berbicara tentang “pengungsi” yang tiba dari pelabuhan strategis.

“Selama seminggu terakhir, beberapa ribu penduduk Mariupol dideportasi ke wilayah Rusia,” kata dewan itu dalam sebuah pernyataan di saluran Telegramnya pada Sabtu malam.

“Para penjajah secara ilegal mengambil orang-orang dari distrik Livoberezhniy dan dari tempat penampungan di gedung klub olahraga, di mana lebih dari seribu orang (kebanyakan wanita dan anak-anak) bersembunyi dari pengeboman terus-menerus.”

Reuters tidak dapat secara independen memverifikasi klaim tersebut.

Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan bus yang membawa orang-orang yang disebut pengungsi dari Mariupol mulai berdatangan ke Rusia pada Selasa, kantor berita Rusia RIA Novosti melaporkan pekan lalu. Kementerian tidak segera dapat mengomentari klaim dewan kota Mariupol.

Sekitar 400.000 orang telah terperangkap di Mariupol, di Laut Azov, selama lebih dari dua minggu, berlindung dari pemboman berat yang telah memutuskan pasokan pusat listrik, pemanas dan air, menurut pihak berwenang setempat.

Kantor berita Rusia TASS melaporkan pada hari Sabtu bahwa 13 bus pindah ke Rusia, membawa lebih dari 350 orang, sekitar 50 di antaranya akan dikirim dengan kereta api ke wilayah Yaroslavl dan sisanya ke pusat transisi sementara di Taganrog, sebuah kota pelabuhan di Wilayah Rostov Rusia.

Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan bulan ini bahwa Rusia telah menyiapkan 200 bus untuk “mengevakuasi” warga Mariupol.

Badan RIA Novosti, mengutip layanan darurat, melaporkan pekan lalu bahwa hampir 300.000 orang, termasuk sekitar 60.000 anak-anak, telah tiba di Rusia dari wilayah Luhansk dan Donbas, termasuk dari Mariupol, dalam beberapa pekan terakhir.

Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan bulan ini bahwa lebih dari 2,6 juta orang di Ukraina telah meminta untuk dievakuasi.

Reuters tidak dapat segera memverifikasi laporan tersebut.

Mariupol, koneksi utama ke Laut Hitam, telah menjadi target sejak dimulainya perang pada 24 Februari, ketika Presiden Rusia Vladimir Putin meluncurkan apa yang dia sebut “operasi militer khusus” untuk mendemilitarisasi dan “mendenazifikasi” Ukraina. Ukraina dan Barat mengatakan Putin melancarkan perang agresi yang tidak beralasan.

Ketika Rusia berusaha merebut sebagian besar pantai selatan Ukraina, Mariupol menjadi sangat penting, terletak di antara semenanjung Krimea yang dicaplok Rusia di barat dan wilayah Donetsk di timur, yang sebagian dikendalikan oleh separatis pro-Rusia.

(Laporan oleh Lidia Kelly; Penyuntingan oleh William Mallard)

Berhubungan

Apakah Anda di Ukraina? Apakah Anda memiliki keluarga di Ukraina? Apakah Anda atau keluarga Anda terpengaruh? Surel [email protected]

  • Harap sertakan nama, lokasi, dan informasi kontak Anda jika Anda ingin berbicara dengan jurnalis CTV News.

  • Komentar Anda dapat digunakan dalam cerita CTVNews.ca.


Posted By : keluaran hongkong malam ini