Masker: Para ahli mempertimbangkan praktik terbaik selama COVID-19
Brody

Masker: Para ahli mempertimbangkan praktik terbaik selama COVID-19

Ketika cuaca mendingin dan pembatasan COVID-19 terus mereda di beberapa wilayah negara itu, kepala petugas kesehatan masyarakat Kanada telah menyarankan warga Kanada untuk memilih masker yang menawarkan kualitas dan kecocokan terbaik.

“Sama seperti vaksinasi memberi kita lapisan dasar perlindungan kesiapan kekebalan yang penting, masker adalah lapisan atas yang penting terhadap inhalasi virus dan penyebaran di antara orang-orang,” kata Dr. Theresa Tam saat konferensi pers pada hari Jumat.

“Menuju musim dingin, ada banyak alasan untuk memastikan bahwa lapisan pelindung atas atau luar kami memiliki kualitas dan kesesuaian terbaik. Dengan varian Delta yang sangat menular yang terus mendominasi, risiko lonjakan dan aktivitas penyakit kemungkinan akan meningkat. meningkat dengan lebih banyak waktu yang dihabiskan di dalam ruangan, terutama di mana ada kantong cakupan vaksin yang rendah.”

Tam memperingatkan sedikit “turbulensi” di tengah meningkatnya kasus COVID-19 baru. Sekitar 2.500 kasus baru dilaporkan rata-rata setiap hari selama minggu sebelumnya, mewakili peningkatan 11 persen.

Tam menunjuk pada bukti yang berkembang tentang bagaimana SARS-CoV-2 – virus yang menyebabkan COVID-19 – bertindak, yaitu bahwa ia dapat tetap melayang di udara di daerah yang berventilasi buruk, mirip dengan perokok pasif.

Meskipun penyakit parah tetap stabil, Tam menyarankan bahwa infeksi perlu ditekan untuk mencegah peningkatan, bersama dengan tindakan perlindungan lainnya seperti kebersihan tangan yang tepat dan menghindari keramaian.

Ditanya tentang pemakaian masker di CTV News Channel dalam beberapa hari terakhir, beberapa ahli setuju bahwa orang Kanada harus memilih masker medis atau bedah daripada masker kain, dan pastikan untuk memakainya dengan benar.

MENDAPATKAN MASKER TERBAIK

Ronald St. John, mantan direktur jenderal Pusat Kesiapsiagaan dan Tanggap Darurat Badan Kesehatan Masyarakat Kanada, mengatakan kepada CTV News Channel pada hari Jumat bahwa sementara tingkat vaksinasi tetap tinggi – sekitar 85 persen dari mereka yang berusia 12 tahun ke atas. divaksinasi sepenuhnya di negara ini — itu saja tidak cukup untuk menghentikan semua penularan.

John mengatakan masker memiliki efektivitas yang beragam, mulai dari masker medis biasa berwarna biru muda hingga yang digunakan di ruang operasi.

“Tidak praktis bagi warga biasa untuk berjalan-jalan di ruang operasi, jadi idenya adalah untuk mendapatkan masker terbaik meskipun itu biru muda, tetapi kenakan dengan benar,” kata St. John.

“Pastikan pita logam kecil ditekan di sekitar hidung Anda dan itu terselip di bawah dagu Anda, termasuk menutupi rambut wajah Anda dan sebagainya. Itu akan menjadi pencegah utama penularan. Jika Anda bisa mendapatkan masker N95, bahkan lebih baik, tapi lebih sulit untuk bernapas melalui masker N95, jadi itu menyeimbangkan risiko.”

Dale Kalina, spesialis penyakit menular di Rumah Sakit Joseph Brant di Burlington, Ontario, mengatakan kepada CTV News Channel pada hari Jumat bahwa ia menggunakan masker sekali pakai tingkat rumah sakit di tempat kerja, tetapi juga memakai masker sekali pakai di rumah. Dia mengatakan mereka menyaring sebagian besar patogen, cocok dan lebih mudah untuk bernapas daripada kebanyakan yang berbahan dasar kain.

Dia mengatakan banyak negara, terutama di Eropa barat, merekomendasikan masker KN95 sekali pakai, berbeda dengan N95 yang perlu dipasang.

“Seperti yang sudah banyak dikatakan sebelumnya, termasuk Dr. Tam, penting untuk mendapatkan masker yang pas di sekitar wajah Anda dan tidak memiliki celah yang besar,” katanya.

EVOLUSI PESAN MASKER

Penggunaan dan mandat masker, bersama dengan keefektifannya, tetap menjadi kontroversi bagi beberapa orang sejak awal pandemi COVID-19.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit di Amerika Serikat pada satu titik tidak merekomendasikan pemakaian masker bagi mereka yang sehat, saran yang juga digemakan oleh Badan Kesehatan Masyarakat Kanada (PHAC).

Tam sendiri pada satu titik berbicara tentang potensi aspek negatif dari pemakaian topeng, seperti rasa percaya diri yang salah.

“Tapi juga meningkatkan sentuhan pada wajah. Kalau dipikir-pikir, kalau ada masker di sekitar wajah kadang tidak bisa menahannya,” katanya saat konferensi pers pada 30 Maret 2020.

Pemahaman orang tentang virus dan masker telah berubah, dengan bukti yang menunjukkan bahwa virus dapat ditularkan oleh orang yang terinfeksi apakah mereka menunjukkan gejala atau tidak, dengan sebagian besar penularan terjadi di dalam ruangan. Banyak yurisdiksi juga telah mengamanatkan pemakaian masker di area tertentu untuk mencoba dan membatasi penyebaran COVID-19.

Pejabat kesehatan juga telah menyatakan bahwa individu yang divaksinasi lengkap masih dapat terinfeksi dan menularkan COVID-19, meskipun kemungkinannya jauh lebih kecil, seperti halnya kemungkinan infeksi serius, dibandingkan dengan mereka yang tidak divaksinasi atau divaksinasi sebagian. Ada juga bukti bahwa perlindungan vaksin mungkin berkurang dalam beberapa kasus.

Namun, PHAC sekarang mencatat bahwa “ketika dilapisi dengan langkah-langkah kesehatan masyarakat lainnya yang direkomendasikan, masker yang dibangun dengan baik, pas dan dikenakan dengan benar dapat membantu mencegah penyebaran COVID-19.”

Secara khusus, badan tersebut mengatakan masker dapat membantu menahan partikel pernapasan seseorang dan mencegah atau mengurangi jumlah partikel menular yang dihirup seseorang, terutama jika masker dibuat dengan baik dan pas.

Di CTV News Channel pada hari Jumat, Dr. Kashif Pirzada, seorang dokter ruang gawat darurat yang berbasis di Toronto, menggambarkan mengenakan masker yang tepat mirip dengan “kekuatan super”, memberikan perlindungan “paling banyak” di ruang dalam di mana virus mungkin mengambang.

Pada masker, Dr. Kwadwo Kyeremanteng, unit perawatan intensif dan dokter perawatan paliatif yang berbasis di Ottawa, mengatakan kepada CTV News Channel pada hari Sabtu bahwa orang-orang yang mungkin masih khawatir terkena COVID-19, seperti mereka yang lebih tua atau memiliki penyakit penyerta, dapat ingin memikirkan kualitas penutup wajah mereka atau situasi di mana risiko penularan mungkin lebih tinggi.

Mengomentari pemakaian topeng pada hari Jumat, Cynthia Carr dari Epi Research Inc. di Winnipeg memperingatkan orang-orang untuk tidak lengah dan hanya “menampar” topeng dan membiarkannya lepas.

“Itu harus menjadi masker yang pas, harus bersih dan Anda harus memakainya secara konsisten dan tidak menariknya ke bawah hidung Anda sesekali. Itu adalah risiko dan kita tidak boleh melakukannya, ” dia berkata.

Christopher Labos, seorang ahli jantung dan ahli epidemiologi yang berbasis di Montreal, juga mengatakan pada hari Jumat bahwa karena pasokan tidak lagi menjadi masalah, dia mengatakan masker kualitas terbaik yang dibutuhkan kebanyakan orang adalah masker bedah, sementara masker kain yang diproduksi dengan baik dengan filter di antara mungkin juga menjadi alternatif yang masuk akal.


Posted By : keluaran hongkong malam ini