Masters: Scheffler mendapatkan jaket hijau dengan peringkat No. 1
Sports

Masters: Scheffler mendapatkan jaket hijau dengan peringkat No. 1

AUGUSTA, Ga.-

Scottie Scheffler tampak seperti seorang juara Masters bahkan sebelum ia mengenakan jaket hijaunya, model ketenangan saat ia secara metodis bekerja di lapangan golf yang paling menegangkan di kejuaraan golf utama.

Minggu pagi itu berbeda. Itu ternyata menjadi ujian terberat yang dia alami sepanjang hari.

“Saya menangis seperti bayi pagi ini. Saya sangat stres. Saya tidak tahu harus berbuat apa,” kata Scheffler setelah memenangkan gelar mayor pertamanya. “Saya duduk di sana memberi tahu (istri) Meredith, “Saya rasa saya belum siap untuk ini … dan saya hanya merasa kewalahan.”

Dan kemudian dia mengakhiri peregangan dua bulannya yang terik dengan prestasi termegahnya, memimpin sepanjang akhir pekan dan berjalan ke 1-under 71 — dengan satu kehilangan konsentrasi di akhir saat itu tidak masalah — untuk a kemenangan tiga tembakan atas Rory McIlroy.

Untuk seorang pria yang telah memenangkan tiga dari lima turnamen sebelumnya, yang mencapai No. 1 di dunia, mengapa tiba-tiba diliputi keraguan?

“Saya pikir karena ini Masters. Saya bermimpi memiliki kesempatan bermain di turnamen golf ini. Saya menangis saat pertama kali mendapat undangan melalui pos,” kata Scheffler.

“Jika Anda akan memilih turnamen golf untuk dimenangkan, inilah turnamennya,” katanya. “Anda tidak tahu berapa banyak peluang yang akan Anda dapatkan. Jadi memiliki peluang — saya unggul lima tembakan pada hari Jumat dan kemudian memimpin tiga tembakan pada hari ini — saya tidak tahu apakah Anda mendapatkan peluang yang lebih baik dari itu. Anda tidak ingin menyia-nyiakannya.”

Dia merasakan kedamaian di antara tali dan tidak pernah membiarkan dirinya menikmati momen itu sampai dia melakukan jalan terkenal itu ke green ke-18, bolanya berjarak 40 kaki dan keunggulan lima tembakan.

“Dan Anda melihat hasil dari itu,” katanya sambil menertawakan double bogey empat puttnya yang hanya memengaruhi margin kemenangan.

McIlroy keluar dari bunker di hole terakhir untuk ronde terakhir 64 yang mengikat. Itu menariknya dalam tiga tembakan, dan satu-satunya harapannya untuk bagian terakhir dari karir Grand Slam adalah tekanan hari Minggu di Augusta National untuk mendapatkan ke Scheffler.

Tidak ada kesempatan.

Tidak pada hari Minggu. Bukan empat hari terakhir. Bukan dua bulan terakhir.

“Anda mendapatkan garis-garis panas itu, dan Anda hanya harus menungganginya karena, sayangnya, tidak bertahan selamanya,” kata Justin Thomas. “Tapi dia melakukannya di turnamen terbesar. … Sungguh, sangat mengesankan melihat seseorang yang semuda itu menangani momen sebesar ini dengan begitu mudah.”

Dan untuk berpikir bahwa 56 hari yang lalu, Scheffler masih berusaha untuk memenangkan gelar PGA Tour pertamanya. Sekarang dia memenangkan empat dari enam pertandingan terakhir yang dia mainkan, regangan terbaik sejak Jason Day di musim panas 2015.

Teater hari Minggu, mendebarkan dan tragis, milik semua orang.

Scheffler mengatasi momen menegangkan di awal ronde dengan memasukkan birdie. Dia memberikan putt kunci untuk menjaga Cameron Smith di teluk dan tidak pernah terlihat bingung, bahkan saat dia memukul putt pendek di akhir.

McIlroy menjadi runner-up. Smith-lah yang merasa seolah-olah dia membiarkan seseorang pergi. Petenis Australia itu masih dalam permainan, tiga tembakan dari keunggulan, ketika ia membuang 9-ironnya di Rae’s Creek pada hole ke-12 par-3 untuk triple bogey dan mengakhiri harapannya.

“Hanya ayunan yang sangat buruk di waktu yang salah,” kata Smith.

Smith menutup dengan 73 dan terikat untuk ketiga dengan Shane Lowry, yang birdie ke-18 untuk 69.

Tiger Woods sedang menyelesaikan tentang waktu Scheffler memulai, dan siapa pun yang pergi melewatkan cukup banyak pertunjukan. Adapun Woods, ia menemukan hiburan dalam bermain empat putaran di turnamen pertamanya sejak kecelakaan mobil Februari 2021 menghancurkan kaki kanannya. Dia menembak 78 dan selesai pada 13-over 301, skor 72-lubang tertingginya di Masters dan terjauh (23 tembakan) yang pernah dia selesaikan di belakang pemenang.

Scheffler bergabung dengan Ian Woosnam pada tahun 1991 sebagai satu-satunya pemain yang memenangkan gelar mayor — Masters dalam kedua kasus tersebut — dalam debut mereka di No. 1 di dunia.

Semua orang seharusnya melihat ini datang. Dia memenangkan Phoenix Terbuka dalam playoff di Super Bowl Sunday. Dia mengikutinya dengan kemenangan comeback di Bay Hill untuk memenangkan Arnold Palmer Invitational. Dia naik ke No 1 di dunia dengan memenangkan Match Play dua minggu lalu di Texas.

Dan sekarang ini.

“Dia seperti kepala dan bahu di atas orang lain minggu ini,” kata McIlroy.

Scheffler, yang selesai pada 10-di bawah 278, memenangkan $2,7 juta dari dana hadiah $15 juta. Itu membuat totalnya menjadi $8.872.200 selama enam pertandingan terakhirnya.

Momen besar Scheffler datang di awal ronde, dan tak kalah pentingnya.

Memulai babak final dengan keunggulan tiga pukulan, dia melihat Smith membuka dengan dua birdie lurus untuk memotong defisit menjadi satu, dan kemudian pendekatan Scheffler dari jarum pinus di kiri fairway ketiga datang pendek dan meluncur kembali ke lereng.

Pitchnya melesat menuju lubang ketika membentur pin dan jatuh untuk birdie yang tidak mungkin, dan ayunan dua pukulan ketika Smith dari posisi yang sama membuat bogey.

Tidak ada yang lebih dekat dari tiga di sisa perjalanan. Hanya pesaing yang berubah.

Hole ke-12 tetap menjadi par 3 yang paling memukau dalam golf, tempat yang lebih banyak runtuh daripada comeback. Smith menjadi korban terakhir.

Setelah melepaskan birdie di No. 11, tembakannya masih di udara ketika dia membiarkan tongkatnya terlepas dari tangannya dan dia perlahan menutup matanya dua kali saat bola itu mengenai Rae’s Creek. Tembakan berikutnya tidak jauh lebih baik, tapi setidaknya kering, dan harapan Smith berakhir di sana dengan triple bogey.

Dia tiga di belakang berdiri di tee ke-12. Tiga lubang kemudian, dia tertinggal delapan.

Dari sana, harapan apa pun tinggal bersama McIlroy. Yang dia butuhkan untuk menyelesaikan karir Grand Slam adalah untuk mencocokkan putaran final terbaik dalam sejarah Masters dan mendapatkan bantuan dari Scheffler. Dia hanya mendapatkan satu dari itu dan harus puas dengan medali perak pertamanya dari Augusta.

Bukannya dia tidak menciptakan keajaiban hari Minggu. McIlroy melakukan bunker-to-bunker pada hole ke-18, meninggalkan dirinya tepat di green dan membidik sekitar 25 kaki ke kanan dari bendera. Itu meluncur di lereng sampai ke dalam lubang, memicu salah satu auman paling keras dalam seminggu.

Morikawa mengikutinya dari bunker yang sama, dari sudut yang berbeda, dan McIlroy hanya bisa tertawa.

“Turnamen ini tidak pernah berhenti memukau,” kata McIlroy. “Itu sama bahagianya dengan yang pernah saya alami di lapangan golf di sana. Hanya memiliki kesempatan — dan kemudian dengan Collin, kami berdua bermain sangat baik sepanjang hari — dan bagi kami berdua untuk menyelesaikan seperti ini, saya hanya sangat bahagia untuknya juga.

“Saya belum pernah mendengar raungan seperti di lapangan hijau ke-18.”

Yang terbaik disimpan untuk Scheffler.

Scheffler masih memiliki lima lubang di depannya, tanpa bukti bahwa dia akan menjadi apa pun kecuali operator yang mulus dan cerdas yang mengambil kendali pada hari Jumat dalam kondisi terberat untuk membangun keunggulan lima pukulan dan tidak pernah kehilangannya.

Posted By : hongkong prize