McDonald’s, Starbucks menangguhkan bisnis di Rusia
Business

McDonald’s, Starbucks menangguhkan bisnis di Rusia

DETROIT –

McDonald’s, Starbucks, Coca-Cola, PepsiCo, dan General Electric — merek global dan simbol kekuatan perusahaan AS yang ada di mana-mana — semuanya mengumumkan Selasa bahwa mereka menangguhkan sementara bisnis mereka di Rusia sebagai tanggapan atas invasi negara itu ke Ukraina.

“Nilai-nilai kami berarti kami tidak dapat mengabaikan penderitaan manusia yang tidak perlu yang terjadi di Ukraina,” kata Presiden dan CEO McDonald’s Chris Kempczinski dalam sebuah surat terbuka kepada karyawan.

Raksasa burger yang berbasis di Chicago mengatakan akan menutup sementara 850 toko tetapi terus membayar 62.000 karyawannya di Rusia “yang telah mencurahkan hati dan jiwa mereka ke dalam merek McDonald’s kami.”

Kempczinski mengatakan tidak mungkin untuk mengetahui kapan perusahaan akan dapat membuka kembali tokonya.

“Situasinya luar biasa menantang untuk merek global seperti milik kami, dan ada banyak pertimbangan,” tulis Kempczinski dalam surat tersebut. McDonald’s bekerja dengan ratusan pemasok Rusia, misalnya, dan melayani jutaan pelanggan setiap hari.

Jumat lalu, Starbucks mengatakan bahwa mereka menyumbangkan keuntungan dari 130 tokonya di Rusia – dimiliki dan dioperasikan oleh franchisee Alshaya Group yang berbasis di Kuwait – untuk upaya bantuan kemanusiaan di Ukraina. Tetapi pada hari Selasa, perusahaan mengubah arah dan mengatakan akan menutup sementara toko-toko itu. Alshaya Group akan terus membayar 2.000 karyawan Starbucks Rusia, Presiden dan CEO Starbucks Kevin Johnson mengatakan dalam sebuah surat terbuka kepada karyawan.

“Melalui situasi yang dinamis ini, kami akan terus membuat keputusan yang sesuai dengan misi dan nilai-nilai kami dan berkomunikasi dengan transparansi,” tulis Johnson.

Coca-Cola Co. mengumumkan menangguhkan bisnisnya di Rusia, tetapi menawarkan beberapa rincian. Mitra Coke, Coca-Cola Hellenic Bottling Co. yang berbasis di Swiss, memiliki 10 pabrik pembotolan di Rusia, yang merupakan pasar terbesarnya. Coke memiliki 21% saham di Coca-Cola Hellenic Bottling Co.

PepsiCo dan General Electric keduanya mengumumkan penutupan sebagian bisnis Rusia mereka.

Pepsi, yang berbasis di Purchase, New York, mengatakan akan menangguhkan penjualan minuman di Rusia. Ini juga akan menangguhkan investasi modal dan kegiatan promosi.

Tetapi perusahaan mengatakan akan terus memproduksi susu, susu formula dan makanan bayi, sebagian untuk terus mendukung 20.000 karyawan Rusia dan 40.000 pekerja pertanian Rusia yang merupakan bagian dari rantai pasokannya.

“Sekarang lebih dari sebelumnya kita harus tetap setia pada aspek kemanusiaan dari bisnis kita,” kata CEO PepsiCo Ramon Laguarta dalam email kepada karyawan.

General Electric juga mengatakan dalam sebuah posting Twitter bahwa mereka menangguhkan sebagian operasinya di Rusia. GE mengatakan dua pengecualian adalah peralatan medis penting dan dukungan untuk layanan listrik yang ada di Rusia.

McDonald’s termasuk di antara mereka yang menerima pukulan finansial terbesar. Tidak seperti Starbucks dan perusahaan makanan cepat saji lainnya seperti KFC dan Pizza Hut, yang lokasinya di Rusia dimiliki oleh pewaralaba, McDonald’s memiliki 84% tokonya di Rusia. McDonald’s juga telah menutup sementara 108 restoran yang dimilikinya di Ukraina dan terus membayar karyawan tersebut.

Dalam pengajuan peraturan baru-baru ini, McDonald’s mengatakan restorannya di Rusia dan Ukraina menyumbang 9% dari pendapatan tahunannya, atau sekitar US$2 miliar tahun lalu.

Yum Brands, perusahaan induk KFC dan Pizza Hut, mengatakan Selasa malam bahwa pihaknya berencana untuk menutup sementara 70 restoran KFC milik perusahaan di Rusia. Perusahaan itu juga mengatakan sedang dalam pembicaraan dengan pemegang waralaba untuk menutup semua 50 restoran Pizza Hut di Rusia. Mereka telah mengumumkan pada hari Senin bahwa mereka menyumbangkan semua keuntungan dari 1.050 restorannya di Rusia untuk upaya kemanusiaan. Itu juga telah menangguhkan pengembangan restoran baru di negara ini.

Burger King mengatakan pihaknya mengalihkan keuntungan dari 800 tokonya di Rusia untuk upaya bantuan dan menyumbangkan $ 2 juta dalam bentuk voucher makanan kepada pengungsi Ukraina.

McDonald’s mengatakan Selasa telah menyumbangkan lebih dari $ 5 juta untuk dana bantuan karyawan dan upaya bantuan. Itu juga memarkir unit perawatan medis bergerak Ronald McDonald House Charities di perbatasan Polandia dengan Ukraina; unit perawatan bergerak lainnya sedang dalam perjalanan ke perbatasan di Latvia, kata perusahaan itu. PepsiCo mengatakan mendonasikan makanan, lemari es, dan $4 juta untuk organisasi bantuan.

Beberapa perusahaan memiliki sejarah panjang beroperasi di Rusia. PepsiCo memasuki pasar Rusia pada awal 1960-an, pada puncak Perang Dingin, dan membantu menciptakan landasan bersama antara AS dan Uni Soviet.

Belakangan, McDonald’s adalah salah satu perusahaan makanan cepat saji AS pertama yang membuka toko di Rusia, tanda bahwa Perang Dingin telah mencair. Pada 31 Januari 1990, ribuan orang Rusia berbaris sebelum fajar untuk mencoba hamburger — banyak untuk pertama kalinya — di McDonald’s pertama di Moskow. Pada akhir hari, 30.000 makanan telah dibunyikan di 27 mesin kasir, rekor hari pembukaan bagi perusahaan.

Tapi sejak invasi Ukraina bulan lalu, banyak perusahaan telah menghentikan operasi di Rusia sebagai protes. Di antara mereka adalah konglomerat barang konsumen Unilever, yang pada hari Selasa mengatakan telah menangguhkan semua impor dan ekspor produknya ke dalam dan keluar dari Rusia, dan bahwa mereka tidak akan menginvestasikan modal lebih lanjut ke negara itu. Dalam langkah yang lebih terbatas, Amazon mengatakan Selasa jaringan komputasi awan perusahaan, Amazon Web Services, akan berhenti mengizinkan pendaftaran baru di Rusia dan Belarus.

Tekanan telah meningkat pada perusahaan-perusahaan yang tetap tinggal di negara itu. Tagar untuk memboikot perusahaan seperti McDonald’s, Coca-Cola, dan PepsiCo dengan cepat muncul di media sosial.

Pekan lalu, Pengawas Keuangan Negara Bagian New York Thomas DiNapoli – wali dana pensiun negara bagian, yang merupakan investor McDonald’s – mengirim surat kepada McDonald’s, PepsiCo dan delapan perusahaan lain yang mendesak mereka untuk mempertimbangkan menghentikan operasi mereka di Rusia.

“Perusahaan yang melakukan bisnis di Rusia perlu mempertimbangkan secara serius apakah itu sepadan dengan risikonya. Sebagai investor, kami menginginkan jaminan bahwa kepemilikan kami tidak dalam bahaya,” kata DiNapoli Selasa dalam sebuah pernyataan. “Saya memuji perusahaan yang mengambil langkah tepat dan menangguhkan operasi mereka di Rusia.”

Dalam suratnya, Kempczinski mengutip mantan Ketua dan CEO McDonald’s yang berpengaruh Fred Turner, yang mantranya adalah, “Lakukan hal yang benar.”

“Ada banyak contoh selama bertahun-tahun dari McDonald’s Corp yang memenuhi cita-cita sederhana Fred. Hari ini adalah salah satu dari hari-hari itu,” kata Kempczinski.

Posted By : togel hongkonģ hari ini