Meksiko: 49 migran tewas dalam kecelakaan truk
World

Meksiko: 49 migran tewas dalam kecelakaan truk

TUXTLA GUTIERREZ, MEKSIKO — Sebuah truk kargo penuh sesak dengan orang-orang yang tampaknya migran Amerika Tengah terguling dan menabrak jembatan penyeberangan di atas jalan raya di Meksiko selatan pada Kamis, menewaskan sedikitnya 53 orang dan melukai puluhan lainnya, pihak berwenang melaporkan.

Kantor Kejaksaan Agung federal mengatakan perkiraan awal menyebutkan 53 orang tewas, dengan tiga orang terluka dalam kondisi kritis.

Luis Manuel Moreno, kepala kantor pertahanan sipil negara bagian Chiapas, mengatakan sekitar 21 orang yang terluka mengalami luka serius dan dibawa ke rumah sakit setempat.

Kecelakaan itu terjadi di jalan raya menuju ibu kota negara bagian Chiapas. Foto-foto dari tempat kejadian menunjukkan korban berserakan di trotoar dan di dalam kompartemen kargo truk.

Rekaman video menunjukkan para migran yang tewas dan terluka bercampur menjadi tumpukan di dalam peti kemas yang runtuh, dengan beberapa berjuang untuk mengeluarkan diri dari beban tubuh yang menumpuk di atasnya.

Kemudian, petugas penyelamat mengatur orang mati dalam barisan kain putih, berdampingan, di atas aspal.

Para korban tampaknya adalah imigran dari Amerika Tengah, meskipun kewarganegaraan mereka belum dikonfirmasi. Moreno melaporkan bahwa beberapa orang yang selamat mengatakan mereka berasal dari negara tetangga Guatemala.

Duduk di trotoar di samping trailer yang terbalik, korban selamat Celso Pacheco dari Guatemala mengatakan truk itu terasa seperti melaju kencang dan kemudian kehilangan kendali karena beban para migran di dalamnya.

Pacheco mengatakan ada migran dari Guatemala dan Honduras di atas kapal dan diperkirakan ada delapan hingga 10 anak kecil. Dia mengatakan dia berusaha mencapai Amerika Serikat, tetapi sekarang dia berharap akan dideportasi ke Guatemala.

Petugas penyelamat mencoba menggali korban dari tumpukan manusia di trailer terbalik, memisahkan yang terluka dari yang mati. Luka-luka yang linglung tersandung di antara reruntuhan.

Marco Antonio Sanchez, direktur Institut Pemadam Kebakaran Chiapas, mengatakan ambulans membawa korban ke tiga rumah sakit, masing-masing membawa tiga hingga empat orang yang terluka. Ketika tidak ada cukup ambulans, mereka memuatnya ke truk pickup, katanya.

Presiden Guatemala Alejandro Giammattei menulis di Twitter: “Saya sangat menyesali tragedi di negara bagian Chiapas, dan saya menyatakan solidaritas saya untuk keluarga para korban, kepada siapa kami akan menawarkan semua bantuan konsuler yang diperlukan, termasuk pemulangan.”

Moreno mengatakan bahwa kecepatan dan berat muatan manusia truk itu mungkin telah menyebabkan truk itu terbalik, dan ketika kendaraan itu terguling, truk itu menabrak dasar jembatan penyeberangan baja. Ada tikungan di jalan dekat lokasi kecelakaan yang mungkin menjadi penyebab kecelakaan itu.

Itu berarti setidaknya 107 orang berkokok di dalam kendaraan. Bukan hal yang aneh jika truk barang di Meksiko membawa begitu banyak orang dalam operasi penyelundupan migran di Meksiko selatan.

Tetapi petugas penyelamat yang pertama kali tiba di tempat kejadian dan yang tidak disebutkan namanya mengatakan bahwa lebih banyak lagi migran yang berada di atas truk ketika jatuh dan melarikan diri karena takut ditahan oleh agen imigrasi.

Seorang paramedis mengatakan beberapa dari mereka yang melarikan diri ke lingkungan sekitarnya berlumuran darah atau memar, tetapi masih tertatih-tatih karena putus asa untuk melarikan diri.

Truk itu awalnya merupakan modul angkutan tertutup dari jenis yang digunakan untuk mengangkut barang-barang yang mudah rusak. Wadah itu pecah terbuka oleh kekuatan benturan. Tidak jelas apakah pengemudi selamat.

Mereka yang berbicara dengan para penyintas mengatakan para migran diberitahu untuk menaiki truk di Meksiko, dekat perbatasan dengan Guatemala, dan membayar antara $2.500 dan $3.500 untuk diangkut ke negara bagian Puebla, Meksiko tengah. Sesampai di sana, mereka mungkin akan dikontrak dengan sekelompok penyelundup migran lain untuk membawa mereka ke perbatasan AS.

Dalam beberapa bulan terakhir, pihak berwenang Meksiko telah mencoba untuk menghalangi migran berjalan dalam kelompok besar menuju perbatasan AS, tetapi aliran gelap dan penyelundupan migran terus berlanjut.

Pada bulan Oktober, di salah satu penggerebekan terbesar dalam ingatan baru-baru ini, pihak berwenang di negara bagian perbatasan utara Tamaulipas menemukan 652 migran yang sebagian besar berasal dari Amerika Tengah terjebak dalam konvoi enam truk barang yang menuju ke perbatasan AS.

Irineo Mujica, seorang aktivis yang memimpin pawai beberapa ratus migran yang telah berjalan selama hampir 1 1/2 bulan melintasi Meksiko selatan, menyalahkan kebijakan Meksiko yang menindak karavan migran atas bencana tersebut.

Mujica dan kelompoknya hampir mencapai pinggiran Mexico City pada Kamis, setelah berminggu-minggu berurusan dengan petugas Garda Nasional yang mencoba menghalangi pawai. Mujica mengatakan kelompok itu akan berhenti Kamis dan berdoa untuk para migran yang meninggal.

“Kebijakan yang membunuh kita, yang membunuh kita, inilah yang menyebabkan jenis tragedi ini,” kata Mujica.

Padahal, mereka adalah dua kelompok yang sangat berbeda. Karavan umumnya menarik migran yang tidak memiliki ribuan dolar yang dibutuhkan untuk membayar penyelundup migran.

Migran yang terlibat dalam kecelakaan serius sering diizinkan untuk tinggal di Meksiko setidaknya untuk sementara karena mereka dianggap sebagai saksi dan korban kejahatan, dan kemudian pada Kamis Institut Imigrasi Nasional Meksiko mengatakan akan menawarkan visa kemanusiaan kepada para penyintas.

Badan tersebut juga mengatakan pemerintah Meksiko akan membantu mengidentifikasi korban tewas dan menutupi biaya pemakaman atau pemulangan jenazah mereka.

Kematian massal para migran adalah sesuatu yang sangat ingin dihindari oleh Presiden Andres Manuel Lopez Obrador, bahkan ketika pemerintahannya telah menerima permintaan dari pemerintah AS untuk membendung arus migran yang bergerak ke utara. “Ini sangat menyakitkan,” tulisnya di akun Twitter-nya.

Itu adalah salah satu korban tewas satu hari terburuk bagi para migran di Meksiko sejak pembantaian 72 migran tahun 2010 oleh kartel narkoba Zetas di negara bagian Tamaulipas di utara.


Posted By : pengeluaran hk