Membongkar warisan simbol kuno yang saling bertentangan

Sheetal Deo terkejut ketika dia menerima surat dari dewan kooperatif gedung apartemennya di Queens yang menyebut dekorasi Diwali miliknya “menyinggung” dan menuntut agar dia menurunkannya.

“Dekorasi saya bertuliskan ‘Happy Diwali’ dan ada swastika di atasnya,” kata Deo, seorang dokter yang sedang merayakan festival cahaya Hindu.

Salib sama sisi dengan kaki ditekuk pada sudut siku-siku adalah simbol suci berusia ribuan tahun dalam agama Hindu, Budha, dan Jainisme yang melambangkan kedamaian dan keberuntungan, dan juga digunakan secara luas oleh penduduk asli di seluruh dunia dengan nada yang sama.

Namun di Barat, simbol ini sering disamakan dengan hakenkreuz atau salib bengkok milik Adolf Hitler — simbol kebencian yang membangkitkan trauma Holocaust dan kengerian Nazi Jerman. Supremasi kulit putih, kelompok neo-Nazi, dan pengacau terus menggunakan simbol Hitler untuk memicu ketakutan dan kebencian.

Selama dekade terakhir, ketika diaspora Asia tumbuh di Amerika Utara, seruan untuk mengklaim kembali swastika sebagai simbol suci semakin keras. Komunitas agama minoritas ini bergabung dengan para tetua penduduk asli Amerika yang nenek moyangnya telah lama menggunakan simbol tersebut sebagai bagian dari ritual penyembuhan.

Deo percaya dia dan orang-orang dari agama lain tidak harus berkorban atau meminta maaf untuk simbol suci hanya karena sering digabungkan dengan versi tercemar.

“Bagi saya, itu tidak bisa ditoleransi,” katanya.

Namun bagi yang lain, gagasan bahwa swastika dapat ditebus tidak terpikirkan.

Orang-orang yang selamat dari Holocaust secara khusus dapat mengalami trauma kembali ketika mereka melihat simbol tersebut, kata Shelley Rood Wernick, direktur pelaksana Pusat Perawatan Korban Selamat Holocaust Federasi Yahudi Amerika Utara.

“Salah satu ciri trauma adalah bahwa hal itu menghancurkan rasa aman seseorang,” kata Wernick, yang kakek-neneknya bertemu di kamp pengungsi di Austria setelah Perang Dunia II. “Swastika adalah representasi dari konsep yang mendukung penghancuran seluruh rakyat.”

Untuk kakek-neneknya dan para lansia yang selamat yang dia layani, kata Wernick, simbol itu adalah representasi fisik dari kengerian yang mereka alami.

“Saya mengenali swastika sebagai simbol kebencian.”

Steven Heller yang berbasis di New York, seorang sejarawan desain dan penulis “Swastika: Symbol Beyond Redemption?”, mengatakan swastika adalah “simbol yang dikenakan untuk begitu banyak orang yang orang yang dicintainya dibunuh secara kriminal dan brutal.” Kakek buyut Heller tewas selama Holocaust.

“Mawar dengan nama lain adalah mawar,” katanya. “Pada akhirnya bagaimana sebuah simbol memengaruhi Anda secara visual dan emosional. Bagi banyak orang, itu menciptakan dampak yang mendalam dan itu adalah fakta.”

Simbol itu sendiri berasal dari zaman prasejarah. Kata “swastika” memiliki akar bahasa Sanskerta dan berarti “tanda kesejahteraan”. Itu telah digunakan dalam doa Rig Veda, kitab suci Hindu tertua. Dalam Buddhisme, simbol tersebut dikenal sebagai “manji” dan menandakan jejak kaki Sang Buddha. Ini digunakan untuk menandai lokasi candi Budha. Di Cina disebut Wan, dan menunjukkan alam semesta atau manifestasi dan kreativitas Tuhan. Swastika diukir pada lambang Jain yang mewakili empat jenis kelahiran yang mungkin dicapai oleh jiwa yang diwujudkan sampai akhirnya dibebaskan dari siklus kelahiran dan kematian. Dalam kepercayaan Zoroastrian, itu mewakili empat elemen – air, api, udara, dan bumi.

Di India, simbol yang ada di mana-mana dapat dilihat di ambang pintu, digambar dengan vermilion dan kunyit, dan dipajang di pintu toko, kendaraan, kemasan makanan, dan di festival atau acara-acara khusus. Di tempat lain, ditemukan di katakombe Romawi, reruntuhan di Yunani dan Iran, dan di gereja-gereja Etiopia dan Spanyol.

Swastika juga merupakan simbol penduduk asli Amerika yang digunakan oleh banyak suku di barat daya, khususnya suku Navajo dan Hopi. Bagi orang Navajo, itu melambangkan batang kayu yang berputar, gambar suci yang digunakan dalam ritual penyembuhan dan lukisan pasir. Motif Swastika dapat ditemukan pada benda-benda bertanggal karbon hingga 15.000 tahun lalu yang dipajang di Museum Nasional Sejarah Ukraina serta artefak yang ditemukan dari reruntuhan peradaban Lembah Indus kuno yang berkembang antara tahun 2600 dan 1900 SM.

Simbol itu dihidupkan kembali selama penggalian abad ke-19 di kota kuno Troy oleh arkeolog Jerman Heinrich Schliemann, yang menghubungkannya dengan budaya Arya bersama di seluruh Eropa dan Asia. Sejarawan percaya bahwa gagasan inilah yang membuat simbol tersebut menarik bagi kelompok nasionalis di Jerman termasuk Partai Nazi, yang mengadopsinya pada tahun 1920.

Di Amerika Utara, pada awal abad ke-20, swastika masuk ke ubin keramik, fitur arsitektur, lambang militer, logo tim, gedung pemerintah, dan kampanye pemasaran. Coca-Cola mengeluarkan liontin swastika. Botol bir Carlsberg terukir dengan swastika. Pramuka membagikan lencana dengan simbol tersebut hingga tahun 1940.

Pendeta TK Nakagaki mengatakan dia terkejut ketika pertama kali mendengar swastika disebut sebagai “simbol kejahatan universal” di sebuah konferensi antaragama. Pendeta Buddha yang berbasis di New York, yang ditahbiskan dalam tradisi Jodoshinshu Buddha Jepang berusia 750 tahun, mengatakan ketika dia mendengar kata “swastika” atau “manji,” dia berpikir tentang sebuah kuil Buddha karena itulah yang diwakilinya. di Jepang tempat dia dibesarkan.

“Anda tidak bisa menyebutnya sebagai simbol kejahatan atau (menyangkal) fakta lain yang telah ada selama ratusan tahun, hanya karena Hitler,” katanya.

Dalam bukunya tahun 2018 berjudul “The Buddhist Swastika and Hitler’s Cross: Rescuing a Symbol of Peace from the Forces of Hate,” Nakagaki berpendapat bahwa Hitler menyebut simbol itu sebagai salib berkait atau hakenkreuz. Penelitian Nakagaki juga menunjukkan simbol itu disebut hakenkreuz di surat kabar AS hingga awal 1930-an, ketika kata swastika menggantikannya.

Nakagaki percaya lebih banyak dialog diperlukan meskipun itu tidak nyaman.

“Ini juga karya perdamaian,” katanya.

Koalisi Hindu Amerika Utara adalah salah satu dari beberapa kelompok agama yang memimpin upaya untuk membedakan swastika dari hakenkreuz. Mereka mendukung undang-undang California baru yang mengkriminalisasi tampilan hakenkreuz di depan umum — membuat pengecualian untuk swastika suci.

Pushpita Prasad, juru bicara kelompok Hindu, menyebutnya sebagai kemenangan, tetapi undang-undang tersebut sayangnya melabeli simbol Hitler dan yang suci sebagai swastika.

Ini “bukan hanya pertempuran esoteris,” kata Prasad, tetapi masalah dengan konsekuensi kehidupan nyata bagi komunitas imigran, yang anggotanya telah melakukan swasensor.

Vikas Jain, seorang dokter Cleveland, mengatakan dia dan istrinya menyembunyikan gambar yang mengandung simbol tersebut ketika teman anak mereka berkunjung karena “mereka tidak akan tahu bedanya.” Jain mengatakan dia berdiri dalam solidaritas dengan komunitas Yahudi, tetapi sedih karena dia tidak dapat dengan bebas mempraktikkan keyakinan Jainnya “karena kurangnya pemahaman ini.”

Dia mencatat bahwa lambang Jain global memiliki swastika di dalamnya, tetapi komunitas Jain AS sengaja menghapusnya dari segelnya. Jain berharap orang-orang membedakan antara simbol perdamaian mereka dan swastika Hitler seperti yang mereka lakukan dengan simbol salib yang terbakar dan salib suci agama Kristen.

Sebelum Perang Dunia II, nama “Swastika” sangat populer di Amerika Utara sehingga digunakan untuk menandai banyak lokasi. Taman Swastika, subdivisi perumahan di Miami, dibuat pada tahun 1917, dan masih menggunakan nama tersebut. Pada tahun 2020, dusun Swastika, yang terletak di Pegunungan Adirondack di bagian utara New York, memutuskan untuk mempertahankan namanya setelah anggota dewan kota memutuskan bahwa nama itu sudah ada sebelum Perang Dunia II dan mengacu pada simbol kemakmuran.

Swastika Acres, nama subdivisi perumahan Denver, dapat ditelusuri ke Denver Swastika Land Company. Didirikan pada tahun 1908, dan berganti nama menjadi Old Cherry Hills pada tahun 2019 setelah pemungutan suara dewan kota dengan suara bulat. Pada bulan September, dewan kota di Puslinch, Ontario, memilih untuk mengubah nama jalan Swastika Trail menjadi Holly Trail.

Bulan depan, Dewan Nama Geografis Oregon, yang mengawasi penamaan fitur geografis di negara bagian itu, akan memilih untuk mengganti nama Gunung Swastika, butte setinggi 4.197 kaki di Hutan Nasional Umpqua. Kerry Tymchuk, direktur eksekutif Oregon Historical Society, mengatakan meskipun namanya hanya dapat ditemukan di peta, itu menjadi berita di bulan Januari ketika dua pejalan kaki yang terdampar diselamatkan dari gunung.

“Seorang penduduk Eugene melihat laporan berita itu dan bertanya mengapa gunung ini disebut demikian di zaman sekarang ini,” kata Tymchuk. Dia mengatakan gunung itu mendapatkan namanya pada tahun 1900-an dari sebuah peternakan tetangga yang pemiliknya mencap ternaknya dengan swastika.

Tymchuk mengatakan, papan nama itu dibuat untuk mengganti nama Gunung Swastika menjadi Gunung Halo setelah Kepala Suku Halito, yang memimpin suku Yoncalla Kalapuya pada tahun 1800-an.

“Kebanyakan orang yang kami dengar mengaitkannya dengan Nazisme,” kata Tymchuk.

Bagi orang Navajo, simbol yang berbentuk seperti pusaran itu melambangkan alam semesta dan kehidupan, kata Patricia Anne Davis, sesepuh bangsa Choctaw dan Dineh.

“Itu adalah simbol spiritual dan esoterik yang ditenun menjadi permadani Navajo, sampai Hitler mengambil sesuatu yang bagus dan indah dan membuatnya dipelintir,” katanya.

Pada awal abad ke-20, para pedagang mendorong seniman Pribumi untuk menggunakannya pada kerajinan mereka; itu sering muncul pada kerajinan perak, tekstil dan tembikar. Namun setelah menjadi simbol Nazi, perwakilan dari suku Hopi, Navajo, Apache, dan Tohono O’odham menandatangani proklamasi pada tahun 1940 yang melarang penggunaannya.

Davis memandang simbol asli yang digunakan oleh banyak orang Pribumi sebagai simbol kedamaian, penyembuhan, dan kebaikan.

“Saya memahami luka dan trauma yang dialami orang Yahudi saat melihat simbol itu,” katanya. “Yang bisa saya lakukan hanyalah menegaskan arti aslinya — yang tidak pernah berubah lintas budaya, bahasa, dan sejarah. Sudah waktunya untuk mengembalikan makna otentik dari simbol itu.”

Seperti Nakagaki, Jeff Kelman, seorang sejarawan Holocaust yang berbasis di New Hampshire, percaya hakenkreuz dan swastika berbeda. Kelman yang membawa pesan ini ke komunitas Yahudi, optimis dengan penebusan simbol tersebut karena dia melihat pesannya beresonansi dengan banyak orang di komunitasnya, termasuk para penyintas Holocaust.

“Ketika mereka mengetahui seorang gadis India bisa diberi nama Swastika dan dia bisa dilecehkan di sekolah, mereka mengerti bagaimana mereka harus melihat ini sebagai dua simbol yang terpisah,” katanya. “Tidak seorang pun di komunitas Yahudi ingin melihat warisan Hitler terus merugikan orang.”

Greta Elbogen, seorang penyintas Holocaust berusia 85 tahun yang nenek dan sepupunya dibunuh di Auschwitz, mengatakan dia terkejut mengetahui tentang masa lalu suci simbol itu. Elbogen lahir pada tahun 1938 ketika Nazi secara paksa menganeksasi Austria. Dia bersembunyi dengan kerabat di Hongaria, berimigrasi ke AS pada tahun 1956 dan menjadi pekerja sosial.

Pengetahuan baru tentang swastika ini, kata Elbogen, terasa membebaskan; dia tidak lagi takut pada simbol yang digunakan untuk meneror.

“Mendengar swastika itu indah dan sakral bagi banyak orang merupakan berkah,” katanya. “Sudah waktunya untuk melepaskan masa lalu dan melihat ke masa depan.”

Bagi banyak orang, swastika membangkitkan reaksi mendalam tidak seperti yang lain, kata Mark Pitcavage, peneliti senior di Pusat Ekstremisme Liga Anti-Pencemaran Nama Baik yang selama 22 tahun terakhir telah mempertahankan basis data simbol kebencian kelompok tersebut.

“Satu-satunya simbol yang mendekati swastika adalah simbol anggota Klan berkerudung,” katanya.

ADL menjelaskan kesucian swastika dalam banyak agama dan budaya, dan ada simbol agama lain yang kurang dikenal yang harus dikontekstualisasikan dengan cara yang sama, kata Pitcavage. Salah satunya adalah salib Celtic – simbol Kristen tradisional yang digunakan untuk tujuan keagamaan dan untuk melambangkan kebanggaan Irlandia – yang digunakan oleh sejumlah kelompok supremasi kulit putih dan neo-Nazi.

Demikian pula, palu Thor adalah simbol penting bagi mereka yang mengikuti agama neo-Norse seperti Asatru. Tapi supremasi kulit putih juga mengadopsinya, seringkali membuat versi rasis dari palu dengan memasukkan simbol kebencian seperti hakenkreuz Hitler.

“Dalam kasus swastika, Hitler mencemari simbol yang digunakan secara tidak sengaja dalam berbagai konteks,” kata Pitcavage. “Karena makna itu telah mengakar begitu dalam di Barat, sementara saya percaya itu mungkin untuk menciptakan kesadaran, saya tidak berpikir bahwa hubungannya dengan Nazi dapat sepenuhnya dihilangkan.”

data singapore prize hari ini dan pada mulanya yang udah kita catat pada tabel information sgp prize paling lengkap ini tentu punyai banyak faedah bagi pemain. Dimana melalui data sgp harian ini pemain dapat memandang kembali seluruh hasil pengeluaran sgp tercepat dan paling baru hari ini. Bahkan togelmania dapat memandang ulang seluruh nomor pengeluaran togel singapore yang telah dulu terjadi sebelumnya. Data sgp paling lengkap sajian kami ini pasti tetap mencatat semua nomer pengeluaran singapore yang sah bagi pemain.

Dengan gunakan informasi data pengeluaran sgp prize paling lengkap ini, Tentu para pemain memperoleh kemudahan melacak sebuah nomor hoki. Pasalnya pengeluaran sgp hari ini terhadap tabel information Pengeluaran Hongkong paling lengkap ini kerap digunakan pemain untuk memenangkan togel singapore hari ini. Namun selamanya saja para togelers kudu lebih waspada didalam melacak informasi information togel singapore pools ini. Pasalnya tidak seluruh web site pengeluaran sgp teranyar menyajikan information singapore yang sebenarnya. Kesalahan informasi togel singapore ini pasti bisa membuat prediksi sgp jitu menjadi tidak akurat bagi para pemain.

data togel singapore 2022 2022 sesungguhnya memiliki peranan mutlak sehingga selamanya dicari oleh para pemain togel singapore. Dimana para master prediksi togel jitu samasekali termasuk tetap memerlukan data sgp prize 2022 paling lengkap. Pasalnya untuk membuat sebuah angka main togel singapore yang jitu, Dibutuhkan sumber informasi hasil keluaran sgp sah hari ini. Itulah mengapa seluruh website keluaran sgp tercepat maupun bandar togel singapore online mesti melaksanakan pengkinian nomor singapore berdasarkan singaporepools. Seperti yang kita ketahui, Satu-satunya pihak yang mengendalikan togel sgp di dunia adalah web site resmi singapore pools itu sendiri.