Memorabilia NFT Beatles akan dilelang
Entertainment

Memorabilia NFT Beatles akan dilelang

LONDON — Putra John Lennon, Julian, melelang potongan memorabilia yang berkaitan dengan The Beatles, termasuk tiga gitar yang diberikan kepadanya oleh ayahnya dan catatan tulisan tangan tentang lagu 1968 “Hey Jude” — tetapi tidak secara fisik.

Sebaliknya, pelelangan adalah penjualan token non-fungible (NFT), sejenis aset digital. Setiap penawar yang menang akan dapat mengklaim kepemilikan file digital yang digambarkan sebagai “koleksi audio/visual” di mana Julian Lennon menceritakan “memori sepenuh hati yang spesifik.”

“Saya merasa sangat beruntung hidup di zaman di mana inovasi memungkinkan saya untuk berbagi bagian pribadi dari sejarah keluarga Lennon saya,” kata Julian Lennon, yang adalah seorang penyanyi-penulis lagu, penulis dan artis.

“Melalui koleksi NFT ini, saya dapat memberikan akses eksklusif ke barang-barang khusus yang saya hargai dan meneruskan warisan ayah saya dengan cara baru.”

Token non-fungible (NFT) menggunakan blockchain untuk merekam siapa yang memiliki file digital, seperti gambar, video, atau teks.

Meskipun NFT kadang-kadang dijual bersama dengan barang fisik, sebagai semacam sertifikat keaslian digital, memiliki NFT tidak memberikan kepemilikan atas barang yang mendasarinya — melainkan dapat dianggap sebagai semacam hak membual digital.

Penjualan semacam itu tetap meledak dalam popularitas, dengan karya seni NFT terjual jutaan dolar.

Dalam hal ini, pembeli NFT The Beatles tidak akan menerima gitar atau selembar kertas fisik. Apa yang akan mereka dapatkan adalah unit rekaman data blockchain yang dompet crypto mereka memiliki NFT yang terhubung ke file digital yang menunjukkan item tersebut.

Jadi untuk catatan “Hey Jude”, yang menunjukkan coretan dan gambar Paul McCartney, pembeli akan menerima NFT dari gambar objek “yang dihidupkan dengan cara yang lebih pribadi melalui narasi audio eksklusif Julian Lennon,” situs lelang. mengatakan.

Tawaran untuk NFT ini mencapai US$50.000 per Selasa sore.

“Itu benar-benar membuat saya belajar untuk mencintai Ayah lagi karena saya hanya melihatnya seperti yang saya ingat di masa kecil dan ketika saya bersamanya sekitar tahun-tahun itu,” kata Julian dalam wawancara dengan Reuters, Selasa.

“Jadi itu sangat istimewa bagi saya.”

Penjualan itu juga termasuk NFT yang mewakili gambar mantel Afghanistan yang dikenakan John Lennon di lokasi syuting film tahun 1967 “Magical Mystery Tour” dan NFT gambar jubah hitam yang dia kenakan di film tahun 1965 “Help!.” Tawaran untuk ini terakhir pada $8.000 dan $6.000 masing-masing.

Lonjakan minat pada aset kripto telah menyebabkan rumah lelang tradisional seperti Christie’s menjadi penjualan NFT. Lelang Lennon dijalankan oleh Julien’s Auctions dan YellowHeart NFT dan ditutup pada 7 Februari.

Tawaran dapat ditempatkan secara online atau di lelang fisik di Beverly Hills. Pembayaran diperbolehkan dalam berbagai cryptocurrency termasuk bitcoin, ether, dan dogecoin.

Bagian yang tidak ditentukan dari hasil akan disumbangkan ke White Feather Foundation, yang Julian Lennon katakan dalam sebuah Tweet akan “mengimbangi” emisi karbon yang terkait dengan pelelangan melalui pasar penghilangan karbon yang disebut Nori.

Teknologi blockchain yang digunakan untuk NFT dan cryptocurrency telah dikritik karena jejak karbonnya yang besar.

(Laporan oleh Elizabeth Howcroft; Penyuntingan oleh Sujata Rao, Catherine Evans dan Karishma Singh)


Posted By : data hk 2021