Mengapa Beijing mengadakan Olimpiade lagi?
Sports

Mengapa Beijing mengadakan Olimpiade lagi?

Olimpiade Musim Dingin Beijing dibuka hanya dalam waktu kurang dari dua bulan dan sekarang menjadi target boikot diplomatik oleh Amerika Serikat, dengan yang lain kemungkinan akan mengikuti.

Jadi bagaimana Beijing mendapatkan Olimpiade Musim Dingin, begitu cepat setelah menjadi tuan rumah Olimpiade Musim Panas tahun 2008? Ini akan menjadi kota pertama dalam sejarah Olimpiade yang menjadi tuan rumah Olimpiade Musim Dingin dan Musim Panas.

Jawabannya sederhana. Kota-kota potensial di Eropa – sebanyak enam – keluar dari penawaran setelah Olimpiade Musim Dingin 2014 yang sarat dengan skandal doping di Sochi, Rusia. Label harga yang diiklankan secara luas untuk Sochi sebesar US$51 miliar juga menakuti penawar di masa depan.

Ketika turun ke tahap pemungutan suara pada 2015 dalam pertemuan di Kuala Lumpur, Malaysia, Komite Olimpiade Internasional hanya memiliki dua kandidat: Beijing dan Almaty, Kazakhstan.

Beijing menang tipis 44-40, pemungutan suara dekat yang dirusak oleh apa yang beberapa orang pada waktu itu katakan mungkin merupakan ketidakberesan pemungutan suara. Presiden IOC Thomas Bach mengecam saran tersebut.

KOTA ATAU WILAYAH APA YANG MARI DARI BID RACE 2022?

Ini adalah daftar panjang penolakan dari kota-kota di seluruh Eropa. Oslo dan Stockholm adalah dua kota terkenal yang menarik diri selama proses penawaran. Mereka bergabung dengan Krakow, Polandia, dan Lviv, Ukraina, yang juga menarik tawaran.

Dua daerah lain dengan tawaran yang berpotensi kuat – St. Moritz, Swiss, dan Munich, Jerman – ditolak oleh publik dalam referendum pemilih. Penolakan Jerman itu menjadi pukulan telak bagi Bach yang berasal dari Jerman. Perlu dicatat juga bahwa kantor pusat IOC berada di Swiss.

Oslo dan Stockholm, mungkin dianggap sebagai tempat yang disukai karena IOC berusaha mengembalikan Olimpiade ke tempat tradisional musim dingin Eropa, keduanya ditarik karena biaya dan politik.

Bach mengakui pada saat itu dalam sebuah wawancara 2014 bahwa Olimpiade Musim Dingin adalah penjualan yang sulit.

“Jumlah kandidat untuk musim dingin sudah sangat dibatasi oleh geografi,” katanya. “Juga kita tidak bisa melupakan bahwa ini adalah waktu yang menantang sehubungan dengan ekonomi dunia.”

BEIJING ATAU ALMATY?

Pilihan untuk anggota IOC jatuh ke dua pemerintahan otoriter yang tidak memerlukan pemungutan suara publik, dan juga memiliki sedikit kendala dalam pengeluaran: Beijing dan Almaty. Beijing menghabiskan lebih dari $40 miliar untuk Olimpiade Musim Panas 2008.

Dalam mempromosikan proposal mereka, penyelenggara di Almaty saat itu mengatakan 79% mendukung tawaran tersebut. Beijing mengatakan 94,8% di China mendukung.

Almaty mencoba memenangkan pemungutan suara, mengingatkan bahwa itu adalah kota olahraga musim dingin yang dikelilingi oleh pegunungan dan salju alami. Itu adalah penggalian di Beijing, yang tidak memiliki tradisi olahraga musim dingin dan sedikit salju alami di area yang dipilih untuk bermain ski.

Beijing dan beberapa anggota IOC membantah bahwa para pemain ski sebenarnya lebih menyukai salju buatan. IOC juga melihat Beijing sebagai peluang bisnis olahraga musim dingin yang besar.

Beijing menang dengan empat suara, yang digambarkan lebih dekat dari yang diharapkan. Anggota memilih apa yang mereka yakini sebagai pilihan yang kurang berisiko, yang ternyata tidak seperti itu.

“Ini benar-benar pilihan yang aman,” kata Presiden IOC Bach saat itu. “Kami tahu China akan memenuhi janjinya.”

Pilihan IOC dikritik tajam pada saat itu oleh kelompok-kelompok hak asasi manusia, yang mencatat bahwa Olimpiade 2008 tidak memperbaiki kondisi hak asasi manusia di China.

APA KERUSAKANNYA?

Turun ke dua kandidat – bukan pilihan teratas – mengejutkan IOC. Itu adalah bagian dari alasan bahwa IOC tidak lagi melalui proses penawaran yang panjang untuk memilih kota-kota tuan rumah. Bach mengatakan pada saat itu bahwa proses penawaran menghasilkan terlalu banyak “pecundang.”

Selain itu, sangat memalukan bagi IOC untuk menjelaskan mengapa para pemilih menolak mengadakan Olimpiade — khususnya Olimpiade Musim Dingin yang lebih kecil. Proses penawaran juga dikotori oleh skandal seputar pemberian Olimpiade Musim Panas 2016 dan 2020, di mana anggota IOC diduga disuap untuk mendapatkan suara mereka.

Penawaran untuk Olimpiade Musim Dingin Salt Lake City 2002 juga dilanda skandal.

Di bawah proses baru IOC dalam memilih tempat, sekitar 100 anggota IOC tidak lagi memberikan suara. Pilihan sekarang dibuat oleh kepemimpinan yang dipimpin oleh Bach. IOC telah memilih tempat untuk Olimpiade hingga 2032.

Mereka adalah: 2024 Paris; 2026 Milan-Cortina, Italia; 2028 Los Angeles; 2032 Brisbane, Australia. Satu-satunya slot terbuka adalah Olimpiade Musim Dingin 2030, di mana Sapporo, Jepang, tampaknya menjadi kandidat utama. IOC belum mengindikasikan kapan pilihan itu akan dibuat.

Posted By : hongkong prize