Merkel mencoba untuk memadamkan krisis migran di perbatasan Polandia-Belarus
Brody

Merkel mencoba untuk memadamkan krisis migran di perbatasan Polandia-Belarus

TORONTO — Banyak migran masih dalam keadaan limbo karena ketegangan di perbatasan Polandia-Belarus berlanjut, dihadapkan pada suhu yang membekukan dan perilaku agresif dari pasukan keamanan Polandia untuk mencegah mereka memasuki negara itu.

Namun, untuk beberapa ratus migran, bantuan muncul pada hari Rabu dari pihak Belarusia ketika mereka dikawal dari kamp darurat mereka ke gudang terdekat di mana mereka diberi makanan, selimut dan perawatan medis, terlihat dalam sebuah video yang dirilis oleh Belarus.

Perubahan mendadak ini menandai perubahan sikap yang berbeda terhadap para migran dari pemerintah di Minsk, tetapi ketidakpastian tetap ada bagi banyak orang, termasuk bagi mereka yang berlindung di gudang.

“Saya datang ke sini dan hidup saya sekarang terselamatkan. Saya tidak tahu setelah itu,” kata seorang anak laki-laki Kurdi Irak bernama Ahmed kepada Associated Press, menambahkan bahwa di luar sangat dingin sehingga dia tidak bisa merasakan jari-jarinya.

Kanselir Jerman Angela Merkel menghubungi Presiden Belarusia Alexander Lukashenko Senin, meskipun tidak mengakui rezimnya, dan menekankan bahwa para migran harus diberi kesempatan untuk kembali ke negara asal mereka dengan bantuan Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi dan Organisasi Internasional untuk Migrasi .

Diharapkan bahwa tindakan langsungnya yang membawa perubahan sikap yang terlihat pada hari Rabu dan akan menggerakkan de-eskalasi dan resolusi diplomatik untuk para migran dan hubungan antara Warsawa dan Minsk.

Sambutan hangat di gudang adalah perubahan dramatis dari kekacauan hari Selasa ketika para migran melemparkan batu ke pasukan Polandia di sisi lain pagar kawat berduri, melukai 12 orang, dan dibalas dengan meriam air dan gas air mata. Polandia menuduh Belarus menghasut konflik dan sebagai imbalannya Belarus mengecam “tindakan kekerasan” Polandia.

Belarus mengatakan 800 orang tetap berkemah di sepanjang perbatasan, sejumlah Polandia membantah dan mengatakan mendekati 2.000.

Beberapa migran tampaknya telah memutuskan untuk menerima tawaran yang digembar-gemborkan oleh Merkel, dengan penerbangan repatriasi sukarela diharapkan berangkat ke Irak dari Belarus pada hari Kamis, meskipun tidak jelas berapa banyak migran yang akan ikut. Irak telah meminta warganya untuk pulang, menurut The Associated Press.

Sebagian besar migran telah terjebak di perbatasan sejak 8 November, banyak yang berusaha melarikan diri dari konflik di Timur Tengah. Barat menuduh Lukashenko memperdagangkan para migran dan menggunakan mereka sebagai pion dalam upaya untuk membalas sanksi yang diberikan kepadanya dan pemerintahnya.

Sanksi dijatuhkan pada Lukashenko dan beberapa pejabat lainnya setelah pemilu 2020 yang memberinya masa jabatan keenam dan insiden Mei di mana sebuah jet penumpang dialihkan ke Minsk sehingga pihak berwenang Belarusia dapat menangkap jurnalis Raman Pratasevich.

Protes besar-besaran pro-demokrasi selama berbulan-bulan terhadap Lukshenko pecah di seluruh Belarus dan pemimpin oposisi Sviatlana Tsikhanouskaya melarikan diri ke pengasingan setelah tindakan keras brutal oleh polisi. Dia terus berbicara menentang Lukashenko, dengan banyak negara barat bersimpati pada penderitaannya.

Lukashenko menanggapi dengan mengumumkan dia tidak akan lagi mematuhi kesepakatan untuk membendung migrasi ilegal, mengutip sanksi yang merampas sumber daya pemerintahnya yang diperlukan untuk menahan migran yang melintasi Eropa dalam perjalanan mereka ke barat.

Hasilnya telah menjadi hambatan migran di antara perbatasan Polandia-Belarus bersama Lituania dan Latvia.

Ketegangan meningkat ketika Polandia mengerahkan ribuan tentara, penjaga perbatasan, dan polisi anti huru hara untuk menegakkan perbatasan dan menghentikan para migran yang menyeberang. Rusia, sekutu lama Belarus, telah berperan penting dalam menopang Lukashenko dan telah berpatroli di langit dan mengambil bagian dalam latihan perang di Belarus sebagai bentuk dukungan.

Presiden Polandia Andrzej Duda mengatakan bahwa Polandia tidak akan menerima keputusan apapun mengenai kebuntuan perbatasan yang dibuat tanpa partisipasi Polandia, mengacu pada pembicaraan yang melibatkan Merkel dan Lukashenko.


Posted By : keluaran hongkong malam ini