Meteor antarbintang dikonfirmasi telah bertabrakan dengan Bumi pada tahun 2014, kata para peneliti
Science

Meteor antarbintang dikonfirmasi telah bertabrakan dengan Bumi pada tahun 2014, kata para peneliti

Satu meteor menempuh perjalanan yang cukup jauh dari rumah untuk mengunjungi Bumi.

Para peneliti menemukan meteor antarbintang pertama yang diketahui pernah menabrak Bumi, menurut dokumen Komando Luar Angkasa Amerika Serikat yang baru-baru ini dirilis. Meteor antarbintang adalah batuan luar angkasa yang berasal dari luar tata surya kita — kejadian langka.

Yang ini dikenal sebagai CNEOS 2014-01-08, dan mendarat darurat di sepanjang pantai timur laut Papua Nugini pada 8 Januari 2014.

Temuan itu mengejutkan Amir Siraj, yang mengidentifikasi objek tersebut sebagai meteor antarbintang dalam studi tahun 2019 yang ia tulis bersama saat menjadi sarjana di Universitas Harvard.

Siraj sedang menyelidiki Oumuamua, objek antarbintang pertama yang diketahui di tata surya kita yang ditemukan pada tahun 2017, bersama Abraham Loeb, profesor sains di Universitas Harvard.

Siraj memutuskan untuk pergi melalui database Pusat Studi Objek Dekat Bumi NASA untuk menemukan objek antarbintang lainnya dan menemukan apa yang dia yakini sebagai meteor antarbintang dalam beberapa hari.

KEBUTUHAN KECEPATAN

Kecepatan tinggi meteor itulah yang awalnya menarik perhatian Siraj.

Meteor itu bergerak dengan kecepatan tinggi sekitar 28 mil per detik (45 kilometer per detik) relatif terhadap Bumi, yang bergerak dengan kecepatan sekitar 18,6 mil per detik (30 kilometer per detik) mengelilingi matahari. Karena peneliti mengukur seberapa cepat meteor bergerak saat berada di planet yang bergerak, kecepatan 45 kilometer per detik sebenarnya bukan seberapa cepat kecepatannya.

Kecepatan heliosentris didefinisikan sebagai kecepatan meteor relatif terhadap matahari, yang merupakan cara yang lebih akurat untuk menentukan orbit suatu objek. Ini dihitung berdasarkan sudut di mana meteor menabrak Bumi. Planet bergerak dalam satu arah mengelilingi matahari, sehingga meteor bisa menabrak Bumi secara langsung, yang berarti berlawanan dengan arah pergerakan planet, atau dari belakang, ke arah yang sama dengan pergerakan Bumi.

Sejak meteor menghantam Bumi dari belakang, perhitungan Siraj mengatakan meteor itu sebenarnya bergerak dengan kecepatan sekitar 37,3 mil per detik (60 kilometer per detik) relatif terhadap matahari.

Dia kemudian memetakan lintasan meteor dan menemukannya berada di orbit yang tidak terikat, tidak seperti orbit tertutup meteor lainnya. Artinya, bukannya mengitari matahari seperti meteor lainnya, ia datang dari luar tata surya.

“Diduga, itu dihasilkan oleh bintang lain, dikeluarkan dari sistem planet bintang itu dan kebetulan menuju tata surya kita dan bertabrakan dengan Bumi,” kata Siraj.

KESULITAN UNTUK DIPUBLIKASIKAN

Loeb dan Siraj tidak dapat mempublikasikan temuan mereka dalam jurnal karena data mereka berasal dari database CNEOS NASA, yang tidak membocorkan informasi seperti seberapa akurat pembacaan tersebut.

Setelah bertahun-tahun mencoba mendapatkan informasi tambahan yang dibutuhkan, mereka menerima konfirmasi resmi bahwa itu sebenarnya adalah meteor antarbintang, dari John Shaw, wakil komandan Komando Luar Angkasa AS. Komando tersebut merupakan bagian dari Departemen Pertahanan AS dan bertanggung jawab atas operasi militer di luar angkasa.

“Dr. Joel Mozer, Kepala Ilmuwan Komando Operasi Luar Angkasa, komponen layanan Angkatan Luar Angkasa Amerika Serikat dari Komando Luar Angkasa AS, meninjau analisis data tambahan yang tersedia untuk Departemen Pertahanan terkait dengan temuan ini. Dr. Mozer mengkonfirmasi bahwa perkiraan kecepatan dilaporkan ke NASA cukup akurat untuk menunjukkan lintasan antarbintang,” tulis Shaw dalam surat itu.

Siraj telah pindah ke penelitian lain dan hampir melupakan penemuannya, jadi dokumen itu mengejutkan.

“Saya pikir kita tidak akan pernah mengetahui sifat sebenarnya dari meteor ini, bahwa meteor itu baru saja diblokir di suatu tempat di pemerintahan setelah kami mencoba berkali-kali, jadi benar-benar melihat surat dari Departemen Pertahanan dengan mata saya adalah momen yang sangat luar biasa,” kata Siraj.

KESEMPATAN KEDUA

Sejak menerima konfirmasi, Siraj mengatakan timnya sedang berupaya untuk mengirimkan kembali temuan mereka untuk dipublikasikan di jurnal ilmiah.

Siraj juga ingin mengumpulkan tim untuk mencoba dan mengambil bagian dari meteor yang mendarat di Samudra Pasifik tetapi mengakui kemungkinan itu tidak mungkin karena besarnya proyek.

Jika para peneliti bisa mendapatkan “cawan suci objek antarbintang”, Siraj mengatakan itu akan menjadi terobosan ilmiah dalam membantu para ilmuwan menemukan lebih banyak tentang dunia di luar tata surya kita.

NASA dan Komando Luar Angkasa AS awalnya tidak menanggapi komentar.


Posted By : angka keluar hk