Mike Bossy yang hebat dari NHL meninggal pada usia 65 tahun
Brody

Mike Bossy yang hebat dari NHL meninggal pada usia 65 tahun

Mike Bossy, salah satu pencetak gol hoki paling produktif dan bintang bagi penduduk Kepulauan New York selama dinasti 1980-an mereka, telah meninggal setelah berjuang melawan kanker paru-paru. Dia berusia 65 tahun.

The Islanders and TVA Sports, jaringan berbahasa Prancis di Kanada tempat dia bekerja sebagai analis hoki, mengkonfirmasi Bossy meninggal Kamis malam. Seorang juru bicara tim mengatakan Bossy berada di negara asalnya, Montreal.

Bossy telah mengungkapkan diagnosisnya pada bulan Oktober dalam sebuah surat kepada TVA Sports.

“Dengan sangat sedih saya harus menjauh dari layar Anda, untuk jeda yang diperlukan,” tulis Bossy dalam bahasa Prancis. “Saya berniat untuk bertarung dengan semua tekad dan api yang Anda lihat saya tunjukkan di atas es.”

Ini adalah kekalahan ketiga dari era Islanders tahun ini setelah sesama Hockey Hall of Famer Clark Gilles meninggal pada Januari dan Jean Potvin meninggal pada Maret.

“Organisasi Kepulauan New York berduka atas kehilangan Mike Bossy, ikon tidak hanya di Long Island tetapi seluruh dunia hoki,” kata presiden dan manajer umum Islanders Lou Lamoriello. “Dorongannya untuk menjadi yang terbaik setiap kali dia menginjak es tidak ada duanya. Bersama rekan satu timnya, dia membantu memenangkan empat kejuaraan Piala Stanley berturut-turut, membentuk sejarah waralaba ini selamanya.”

Bossy membantu Islanders memenangkan Piala Stanley 1980-83, memenangkan Conn Smythe Trophy sebagai MVP playoff pada tahun 1982. Dia mencetak gol pemenang Piala pada tahun 1982 dan ’83.

Bossy adalah pick putaran pertama pada tahun 1977 dan memainkan seluruh 10 tahun karir NHL dengan New York. Dia memenangkan Calder Trophy sebagai rookie of the year, mendapatkan Lady Byng Trophy untuk perilaku sopan tiga kali dan memimpin liga dalam gol dua kali.

Bossy mencetak 50 gol atau lebih di masing-masing dari sembilan musim pertamanya — rekor terpanjang di liga. Dia dan Wayne Gretzky adalah satu-satunya pemain dalam sejarah hoki dengan sembilan musim dengan 50 gol.

Bossy adalah satu dari hanya lima pemain yang mencetak 50 gol dalam 50 pertandingan. Dia tetap menjadi pemimpin sepanjang masa dalam hal gol dalam satu pertandingan di musim reguler dengan 0,762, dan hanya dua pemain yang mencatatkan lebih banyak hattrick daripada 39 milik Bossy.

Dia menempati urutan ketiga dalam poin permainan dan ketujuh dalam daftar skor sepanjang masa. Itu semua di musim reguler ketika Bossy memasang beberapa angka terbaik dalam sejarah permainan. Di babak playoff, Bossy malah makin cengeng. Dia adalah satu-satunya pemain dengan empat pemenang pertandingan dalam seri playoff yang sama dan mencetak tiga gol perpanjangan waktu playoff.

Dipimpin oleh Bossy, Gillies, Bryan Trottier dan defenseman Denis Potvin, the Islanders menggantikan Montreal Canadiens tahun 1970-an milik Scotty Bowman sebagai dinasti NHL berikutnya sebelum Edmonton Oilers dari Gretzky mengambil alih olahraga tersebut.

Bossy adalah All-Star delapan kali dan selesai dengan 573 gol dan 553 assist untuk 1.126 poin dalam 752 pertandingan musim reguler. Dia adalah pemain tercepat yang mencapai angka 100 gol dan saat ini menempati peringkat ke-22 dalam daftar tujuan karir. Di babak playoff, Bossy mengumpulkan 160 poin dari 129 pertandingan.

“Meskipun menahannya adalah obsesi pelatih lawan dan memeriksanya fokus pemain lawan, kecemerlangan Bossy tak terbendung dan produksinya tanpa henti sepanjang kariernya,” kata komisaris NHL Gary Bettman dalam sebuah pernyataan.

“Belasungkawa terdalam kami sampaikan kepada istrinya, Lucie, putri mereka, Josiane dan Tanya, mantan rekan satu timnya di Kepulauan dan penggemarnya yang tak terhitung jumlahnya di Long Island, wilayah metropolitan New York dan di seluruh dunia hoki. Dia membuat penggemar senang seperti beberapa orang lainnya.”

Cedera punggung dan lutut akhirnya mengakhiri karirnya pada tahun 1987. Dia hanya mencetak 38 gol dalam 63 pertandingan dan tidak dapat kembali untuk musim ke-11.

Bossy dilantik ke Hall of Fame pada tahun 1991 dan pada tahun 2017 dinobatkan sebagai salah satu dari 100 pemain terhebat NHL.

“Saya pernah bertanya kepada Mike Bossy mengapa dia mencetak begitu banyak gol. Jawaban: ‘Saya jarang meleset.’ Benar-benar alami,” Hayley Wickenheiser, peraih medali emas Olimpiade empat kali untuk Kanada, mengatakan dalam sebuah posting Twitter pada hari Jumat.

Sebelum mencapai NHL, Bossy bermain lima musim di Quebec Major Junior Hockey League bersama Laval National. Dia mengumpulkan 602 poin dalam 298 pertandingan QMJHL. Bossy juga mewakili Kanada di Piala Kanada pada tahun 1981 dan 1984, jauh sebelum pemain NHL mulai pergi ke Olimpiade Musim Dingin.

Di luar es, Bossy adalah pemimpin dalam gerakan untuk mengurangi pertempuran di hoki. Pada 1979, dia mengatakan kepada media bahwa dia tidak akan pernah bertarung di atas es.

Dia menulis tentang sikap anti-pertarungannya dalam artikel 2017 untuk The Players Tribune berjudul “Letter to My Younger Self.”

“Kamu harus siap dengan nama yang akan kamu panggil. Kamu harus siap dengan bagaimana orang akan melihatmu karena membuat pernyataan seperti itu pada tahun 1979. Untuk pria yang sudah dicap secara tidak adil sebagai ` pemalu,’ ini akan menjadi masalah besar. Beberapa orang di dunia hoki tidak akan menerima bahwa seseorang yang tidak bertarung bisa menjadi pemenang,” tulis Bossy.

Dalam artikel yang sama, Bossy juga mengatakan kepada dirinya yang berusia 14 tahun bahwa di masa depan, para pemain hoki akan lebih menjaga kesehatan mereka.

“Laki-laki tidak lagi merokok dan minum kopi hitam saat istirahat. Mereka minum smoothie dan `stretch,” tulisnya.


– Laporan The Associated Press ini pertama kali diterbitkan pada 15 April 2022. Dengan file dari The Canadian Press

Posted By : keluaran hongkong malam ini