Miliarder Jepang mengatakan robot ‘emosional’ dapat menyembuhkan hatimu
Uncategorized

Miliarder Jepang mengatakan robot ‘emosional’ dapat menyembuhkan hatimu

Hampir dua tahun sebelum raksasa mode Jepang Yusaku Maezawa memulai kunjungan turisnya baru-baru ini ke Stasiun Luar Angkasa Internasional, ia menjadi berita utama global karena meluncurkan pencarian di seluruh dunia untuk “pasangan hidup” untuk pergi ke bulan bersamanya.

Dalam permohonan cinta online-nya, Maezawa, yang saat itu berusia 44 tahun, mengatakan dia berharap menemukan pendamping akan meringankan “perasaan kesepian dan kekosongan” yang muncul dalam dirinya. Namun, beberapa bulan kemudian, dia tiba-tiba membatalkan pencarian pasangan romantis ini karena alasan pribadi yang tidak ditentukan.

Sekarang, tampaknya Maezawa bertaruh robot mungkin bisa mengisi lubang di hati seseorang.

Miliarder eksentrik, yang membuat kekayaannya melalui situs mode e-commerce Jepang Zozotown, mengumumkan bulan lalu bahwa dana investasinya adalah membeli startup robotika Jepang Groove X, yang membuat produk bernama Lovot, kombinasi dari kata “cinta” dan ” robot.” Ketentuan kesepakatan tidak diungkapkan.

Robot pendamping berukuran hewan peliharaan bertujuan untuk membangkitkan “naluri untuk mencintai” pada pelanggan manusianya, menurut situs web perusahaan, dengan kasus penggunaan potensial di panti jompo dan dengan anak-anak. Ketika pandemi berkecamuk, apa yang disebut robot “emosional” juga menemukan tujuan baru dalam memberikan persahabatan kepada mereka yang terpaksa tinggal terpisah dari orang lain, menurut perusahaan.

Perangkat bermata lebar berguling-guling di atas roda dan memiliki lebih dari 50 sensor untuk merespons rangsangan dari manusia (yang dibedakan melalui kamera termal) melalui teknologi pembelajaran mesin, menurut perusahaan. Robot saat ini hanya tersedia untuk dijual di Jepang. Harganya mulai dari $2.825 untuk satu perangkat, ditambah biaya layanan bulanan sekitar $80.

Groove X didirikan pada 2015 oleh CEO Kaname Hayashi, seorang veteran SoftBank yang mengembangkan robot humanoid Pepper. Perusahaan tersebut menerima dana dari pemerintah Jepang dan meluncurkan perangkat Lovot pertamanya ke pasar lokal pada tahun 2019. Robot ini tidak berusaha memberikan kemudahan atau tujuan praktis. Faktanya, perusahaan sebelumnya menggambarkannya sebagai “bukan robot yang berguna.” Robot itu “dilahirkan hanya untuk satu alasan – untuk dicintai oleh Anda,” kata perusahaan itu.

“Saya tidak pernah membayangkan bahwa robot akan menyembuhkan saya,” kata Maezawa dalam sebuah pernyataan yang mengumumkan akuisisi dananya atas Groove X. Sementara robot itu “tidak dapat membersihkan atau melakukan pekerjaan”, Maezawa mengatakan dia melihat “potensi besar dalam kehadiran yang dapat membuat orang merasa senang, terutama saat ini,” menyinggung pandemi global Covid-19.

Dalam sebuah pernyataan yang mengumumkan penjualan kepemilikannya di Groove X ke Maezawa Fund, Innovation Network Corporation of Japan, kendaraan investasi yang didanai negara untuk perusahaan teknologi Jepang, mencatat bahwa perangkat Lovot telah menarik “perhatian signifikan dari perspektif mental. perawatan kesehatan di tengah pandemi virus corona.” Perangkat tersebut juga mengalami peningkatan dalam penggunaan di “pembibitan, taman kanak-kanak dan sekolah dasar, serta di fasilitas perawatan.”

Maezawa juga berharap dalam pernyataannya bahwa Groove X dapat segera mulai mengirimkan robotnya ke luar Jepang. GrooveX menolak untuk membuat Maezawa atau siapa pun tersedia untuk wawancara, dengan alasan penjadwalan.

Ini mungkin tampak seperti sesuatu yang keluar dari fiksi ilmiah, tetapi beberapa peneliti mengatakan ada banyak potensi robot untuk menjadi sahabat manusia yang dicintai.

“Ada sejumlah besar penelitian dalam interaksi manusia-robot yang menunjukkan bahwa orang dapat mengembangkan keterikatan emosional yang tulus dengan robot, dan ini adalah sesuatu yang dapat didorong dengan sengaja melalui desain,” Kate Darling, spesialis penelitian robotika pribadi di Massachusetts Institute dari Technology Media Lab, mengatakan kepada CNN Business.

“Kami adalah makhluk yang sangat relasional,” kata Darling. “Tidak ada keraguan dalam pikiran saya bahwa orang dapat dan akan secara emosional berhubungan dengan robot di masa depan.”

Darling mencatat bahwa robot sosial — atau robot yang sengaja dirancang untuk melibatkan orang-orang pada tingkat sosio-emosional — belum berkembang pesat di Amerika Serikat. “Tapi saya pikir ini hanya masalah waktu, dan jelas begitu juga dengan perusahaan-perusahaan ini,” tambahnya.

Namun, itu kemungkinan tetap merupakan perjuangan berat, sebagaimana dibuktikan oleh tantangan yang dihadapi miliarder Jepang eksentrik lainnya, Masayoshi Son, di pasar ini. Son dan perusahaannya SoftBank menghabiskan waktu bertahun-tahun untuk membuat Pepper, robot humanoid yang dikembangkan oleh pendiri Groove X. Tapi tahun lalu, SoftBank mengatakan telah menghentikan produksi Pepper, dengan alasan kurangnya permintaan.


Posted By : angka keluar hk