‘Mimpi Kanada’: Apakah itu melampaui American Dream?
Canada

‘Mimpi Kanada’: Apakah itu melampaui American Dream?

Masa depan adalah milik Kanada, kata penulis dan penasihat strategi global Parag Khanna, berkat pendekatan “heroik” negara itu untuk menyambut pendatang baru dan keunggulan geografisnya di saat darurat iklim.

Faktanya, dia berpendapat bahwa impian Kanada sekarang lebih dapat dicapai (dan lebih berkelanjutan) daripada impian Amerika – dan itu akan membuat True North menjadi negara adidaya dalam hal menarik imigran.

“Ini memainkan peran sebagai bintang utara bagi negara-negara lain yang membuat kebijakan imigrasi mereka sendiri,” kata Khanna dalam sebuah wawancara dengan CTVNews.ca pada 24 November dari rumahnya di Singapura.

“Dan mereka dapat belajar dari Kanada, bagaimana melakukannya dengan benar dan bagaimana melakukannya secara proaktif, bagaimana melakukannya untuk keuntungan ekonomi mereka sendiri daripada melakukannya secara reaktif dan keras kepala dan berpikir bahwa itu tidak baik bagi mereka ketika itu adalah hal terbaik yang mereka lakukan. bisa melakukan.”

KANADA: 100 JUTA PADA 2100

Perang habis-habisan untuk talenta muda akan datang, kata Khanna, seperti juga perubahan besar-besaran di tempat orang tinggal karena perubahan iklim membuat beberapa daerah tidak dapat dihuni. Pada kedua skor, Kanada adalah pemenangnya.

Negara ini telah menetapkan target penambahan 401.000 imigran tahun ini dan hingga 421.000 pada tahun 2023. Sebuah gerakan yang sedang berlangsung yang disebut Inisiatif Century mempromosikan gagasan penargetan strategis untuk mencapai populasi 100 juta pada tahun 2100, dan mendesak pemerintah federal untuk meningkatkan pendapatan tahunan. target imigrasi lebih jauh – dari 1 persen populasi menjadi 1,25 persen.

Tingkat kelahiran yang rendah dan angkatan kerja yang menua berarti Kanada harus beralih ke imigrasi untuk tumbuh. Pendatang baru menyumbang lebih dari 80 persen pertumbuhan populasi negara itu pada 2019

Khanna, pendiri dan mitra pengelola firma strategi global FutureMap dan penulis sejumlah buku, mengatakan semua tanda menunjuk ke Kanada memimpin perlombaan imigrasi global masa depan dan menyalip AS sebagai tujuan bagi massa yang lelah, miskin, dan berkerumun. Dunia membutuhkan Kanada untuk menjadi masyarakat dengan tingkat imigrasi tinggi, katanya.

Karena daratannya yang luas dan terbuka, posisinya di Belahan Bumi Utara, serta ekonomi dan demokrasinya yang maju, Kanada memiliki “tanggung jawab khusus” di era perubahan iklim, katanya. Bahkan pada 100 juta orang, relatif terhadap ukurannya, Kanada tidak akan menarik bebannya, katanya.

Dia memperkirakan populasi negara itu akan jauh lebih menyebar ke utara – mempertebal pita kepadatan yang ada di sepanjang perbatasan AS.

“Jadi, bagi saya, untuk mendistribusikan kembali populasi manusia, Kanada akan memiliki lebih banyak orang daripada sekarang,” kata Khanna, yang lahir di India, besar di Uni Emirat Arab, New York dan Jerman, dan sekarang menjadikan Singapura rumahnya.

“Saya menganggap Kanada sebagai kasus heroik di dunia di mana kita cenderung berpikir bahwa xenophobia dan proteksionisme dan populisme adalah narasi politik pendorong dunia.

Kanada membuktikan bahwa itu tidak benar. Jerman membuktikan itu tidak benar dan, sejujurnya, Amerika di bawah Biden membuktikan bahwa itu tidak benar.”

Bahkan di bawah mantan presiden Donald Trump, AS menjadi lebih beragam, menurut data sensus baru-baru ini. Semua rasisme dan xenofobia dan fitnah terhadap imigran dan membangun tembok perbatasan dengan Meksiko di bawah pemerintahan Trump tidak mengubah gelombang migrasi manusia, kata Khanna.

“Kami secara demografis akan melihat ke belakang 15 tahun dari sekarang, 20 tahun sekarang dan kami akan berkata, ‘Trump siapa?’ Maksud saya secara harfiah, karena demografi adalah kekuatan paling kuat di samping perubahan iklim, dan demografi jauh lebih besar daripada Donald Trump menjadi presiden selama empat tahun yang singkat, ”katanya.

“Amerika menjadi lebih beragam, lebih Latin dan lebih banyak ras campuran tepat di bawah hidungnya.”

KE UTARA UNTUK MIMPI AMERIKA BARU

Banyak yang telah tiba di AS untuk mengejar impian Amerika: gagasan bahwa kebebasan politik, sosial, dan ekonomi berarti bahwa setiap orang dapat memperoleh kesuksesan finansial melalui kerja keras.

Namun Khanna, yang buku terbarunya berjudul Move: The Forces Uprooting Us, mengatakan bahwa bagi banyak anak muda Amerika, mimpinya lebih tentang dunia yang seimbang secara ekologis, konektivitas digital, dan kemampuan untuk benar-benar mobile – untuk mengemas RV atau bahkan sebuah rumah kecil – dan menuju ke tempat-tempat di mana pekerjaan dan kualitas hidup dapat ditemukan.

“Mimpi Amerika, sebagian darinya adalah bahwa orang-orang muda berkata … mengapa membeli rumah dan mengapa mendapatkan gelar? Mengapa tidak keterampilan dan mengapa tidak mobilitas? Mengapa bukan rumah mobil, jadi saya bisa pergi ke tempat kerja dan menikmati kebebasan dan menghindari bencana iklim?”

Mengapa membeli beton ketika Anda dapat membeli roda? Mengapa tidak belajar dari jarak jauh dan langsung berangkat?

Khanna mengatakan kaum muda – generasi millennial, Generasi Z, dan Generasi Alpha, yang berjumlah sekitar 5 miliar secara global – memilih mobilitas karena kita “memasuki dunia dengan kompleksitas dan ketidakpastian yang luar biasa dan satu-satunya perlindungan kami, satu-satunya asuransi kami, terhadap ketidakpastian itu adalah mobilitas – kapasitas untuk secara fisik bangkit dan bergerak untuk bertahan hidup.”

Naluri mobilitas itu tertanam dalam DNA manusia, kata Khanna, tetapi selama beberapa abad terakhir naluri itu telah dibungkam demi menuangkan beton ke tanah dan, kemudian, mengemudikan kendaraan yang boros bahan bakar.

“Itulah bagian dari mengapa kita memiliki situasi percepatan perubahan iklim ini untuk memulai dan itulah alasan mengapa sekarang orang harus bergerak lagi untuk menghindari bencana yang merupakan akibat dari gaya hidup yang tidak banyak bergerak itu.”

OTAK DRAIN SECARA TERBALIK

Di mana dulu Kanada meremas-remas tangannya di selatan “pengurasan otak”, kebalikannya sekarang sedang berlangsung, kata Khanna.

Menurut survei terbaru Boston Consulting Group terhadap 200.000 profesional di 190 negara, Kanada melampaui Amerika Serikat sebagai tujuan paling diinginkan No.

“Dan itu hanya salah satu dari banyak survei yang membuktikan hal ini. Kanada melakukannya dengan sangat baik sehingga memburu orang-orang dari Amerika Serikat secara langsung. Dan juga perburuan orang-orang yang akan pergi ke Amerika Serikat tetapi mereka sekarang pergi ke Kanada sebagai gantinya. Jadi, Anda menang di banyak dimensi berbeda dari perang memperebutkan bakat.”

Kanada tidak memiliki polarisasi politik dan perang rasial dan budaya AS dan ekonominya yang beragam, standar hidup dan perawatan kesehatan universal dianggap baik secara internasional. Ia juga telah menyederhanakan dan mempercepat proses imigrasinya dengan cara yang telah ditolak oleh AS.

“Orang-orang muda berkata, ‘Ya Tuhan, buang-buang waktu dan semua birokrasi itu dan menghabiskan banyak uang untuk berurusan dengan negara itu. Persetan dengan itu, saya akan pergi ke Kanada di mana semuanya mudah dan lebih cepat dan digital,” kata Khanna.

Di bawah Trump, ada banyak sikap dari selebritas AS tentang pindah ke Kanada dan itu menarik banyak perhatian. Tapi banyak orang biasa diam-diam membuat langkah, kata Khanna, meningkatkan peringkat lebih dari 1 juta orang Amerika yang tinggal di utara perbatasan.

Dan jika kekhawatiran meningkat bahwa Trump dapat melakukan comeback untuk 2024, migrasi itu bisa tumbuh.

“Kuncinya adalah Kanada memisahkan diri dari Amerika Serikat dalam arti bahwa itu menjadi tujuan yang menarik dalam dirinya sendiri. Ini bukan tentang mengatakan, ‘Yah, saya akan pindah ke Amerika dan Kanada di dekatnya dan mungkin saya akan pergi ke sana untuk liburan.’ Sekarang: ‘Saya ingin pergi ke Kanada.’”


Posted By : togel hongkonģ malam ini