Minggu Berdarah: Irlandia Utara menandai peringatan 50 tahun
World

Minggu Berdarah: Irlandia Utara menandai peringatan 50 tahun

LONDON — Ratusan orang berkumpul pada Minggu di Irlandia Utara untuk memperingati 50 tahun sejak “Minggu Berdarah”, salah satu hari paling mematikan dalam konflik yang dikenal sebagai The Troubles.

Tiga belas orang tewas dan 15 lainnya terluka ketika tentara Inggris menembaki pengunjuk rasa hak-hak sipil pada 30 Januari 1972, di kota Derry, juga dikenal sebagai Londonderry.

Kerabat dari mereka yang tewas dan terluka setengah abad yang lalu mengambil bagian dalam jalan peringatan hari Minggu, menelusuri kembali langkah-langkah pawai asli. Kerumunan berkumpul di Monumen Minggu Berdarah, di mana para pemimpin politik termasuk Perdana Menteri Irlandia Michael Martin meletakkan karangan bunga dalam sebuah upacara.

Nama-nama mereka yang tewas dan terluka dibacakan dalam upacara peringatan 45 menit itu.

Pemerintah Inggris meminta maaf pada tahun 2010 setelah penyelidikan resmi menemukan bahwa tentara menembak tanpa pembenaran pada warga sipil yang melarikan diri dan tidak bersenjata dan kemudian berbohong tentang hal itu selama beberapa dekade. Laporan tersebut membantah penyelidikan awal yang terjadi segera setelah pembunuhan yang mengatakan bahwa tentara telah membela diri terhadap pembom dan pria bersenjata Angkatan Darat Republik Irlandia.

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengatakan kepada Parlemen pada hari Rabu bahwa Minggu Berdarah adalah “salah satu hari tergelap dalam sejarah kita” dan bahwa negara itu “harus belajar dari masa lalu.”

Seorang mantan tentara Inggris didakwa pada 2019 dalam pembunuhan dua pengunjuk rasa dan melukai empat lainnya. Namun jaksa memutuskan tahun lalu untuk tidak melanjutkan kasus tersebut karena tidak ada lagi prospek untuk dihukum. Keluarga salah satu korban telah mengajukan gugatan hukum terhadap keputusan tersebut.

Martin, pemimpin Irlandia, mengatakan hari Minggu bahwa harus ada akuntabilitas penuh dalam semua masalah warisan.

“Saya tidak percaya ini akan menjadi amnesti bagi siapa pun,” katanya setelah bertemu dengan keluarga korban. “Ini penting karena waktu terus berjalan bagi banyak orang, banyak keluarga dan keluarga membutuhkan penutupan.”

Michael McKinney, yang saudaranya William termasuk di antara para korban, mengkritik rencana pemerintah Inggris untuk mempersulit penuntutan veteran militer atas dugaan pelanggaran yang dilakukan bertahun-tahun sebelumnya.

“Mereka berusaha menolak keadilan kami karena mereka takut menghadapi keadilan. Tapi kami ingin mengirim peringatan yang sangat jelas kepada pemerintah Inggris. Jika mereka mengejar proposal mereka, keluarga Minggu Berdarah akan siap untuk bertemu langsung dengan mereka,” kata McKinney.

Presiden Irlandia Michael D. Higgins diharapkan menyampaikan pesan kepada keluarga yang terkena dampak Minggu malam.


Posted By : pengeluaran hk