Mingguan Alzheimer & Demensia: Latihan “Meresepkan” Melawan Alzheimer
totosgp

Mingguan Alzheimer & Demensia: Latihan “Meresepkan” Melawan Alzheimer

TED VIDEO + BUKU GRATIS + 13 LATIHAN MUDAH:

ORANG DENGAN MASALAH MEMORI MENGALAMI degenerasi yang lebih lambat di wilayah otak yang penting untuk memori saat berolahraga secara teratur. Lihat 13 latihan ringan untuk mencegah dan melawan Alzheimer.
Lihat ilmu latihan yang mengubah otak Dr. Wendy Suzuki. Ini dapat meningkatkan suasana hati dan memori – dan melindungi terhadap penyakit neurodegeneratif seperti Alzheimer.


Penelitian dari UT Southwestern menemukan bahwa orang yang memiliki akumulasi beta amiloid di otak – ciri penyakit Alzheimer – mengalami degenerasi yang lebih lambat di wilayah otak yang penting untuk memori jika mereka berolahraga secara teratur selama satu tahun.

Lanjutan di bawah video…

Dokter & Rencana Latihan

Meskipun olahraga tidak mencegah penyebaran plak amiloid beracun yang diduga membunuh neuron di otak pasien demensia, temuan menunjukkan kemungkinan menarik bahwa latihan aerobik setidaknya dapat memperlambat efek penyakit jika intervensi terjadi pada tahap awal.

“Apa yang harus Anda lakukan jika Anda memiliki amiloid yang menggumpal di otak? Saat ini dokter tidak dapat meresepkan apa pun,” kata Dr. Rong Zhang, yang memimpin uji klinis yang melibatkan 70 peserta berusia 55 tahun ke atas. “Jika temuan ini dapat direplikasi dalam percobaan yang lebih besar, maka mungkin suatu hari dokter akan memberi tahu pasien berisiko tinggi untuk memulai rencana olahraga. Sebenarnya, tidak ada salahnya melakukannya sekarang.”

Mengurangi atrofi otak



Dr. Rong Zhang meninjau data di Institute for Exercise and Environmental Medicine (IEEM). Sebuah studi baru yang dilakukan di IEEM menunjukkan bahwa berolahraga secara teratur dapat memperlambat kerusakan otak pada orang yang berisiko tinggi terkena penyakit Alzheimer.

Studi yang diterbitkan dalam Journal of Alzheimer’s Disease membandingkan fungsi kognitif dan volume otak antara dua kelompok orang dewasa yang tidak banyak bergerak dengan masalah memori: Satu kelompok melakukan latihan aerobik (setidaknya setengah jam latihan empat hingga lima kali seminggu), dan kelompok lain melakukannya hanya pelatihan fleksibilitas.

Kedua kelompok mempertahankan kemampuan kognitif yang sama selama percobaan di bidang-bidang seperti memori dan pemecahan masalah. Tetapi pencitraan otak menunjukkan bahwa orang-orang dari kelompok olahraga yang memiliki penumpukan amiloid mengalami pengurangan volume yang sedikit lebih sedikit di hippocampus mereka – wilayah otak yang berhubungan dengan memori yang semakin memburuk saat demensia terjadi.

“Sangat menarik bahwa otak peserta dengan amiloid merespons lebih banyak latihan aerobik daripada yang lain,” kata Dr. Zhang, yang melakukan uji coba di Institute for Exercise and Environmental Medicine. “Meskipun intervensi tidak menghentikan hippocampus dari semakin kecil, bahkan memperlambat laju atrofi melalui olahraga bisa menjadi wahyu yang menarik.”

Namun, Dr. Zhang mencatat bahwa penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menentukan bagaimana atau apakah penurunan tingkat atrofi bermanfaat bagi kognisi.

Jawaban yang sulit dipahami

Pencarian untuk terapi demensia menjadi semakin mendesak: Lebih dari 5 juta orang Amerika menderita penyakit Alzheimer, dan jumlahnya diperkirakan akan meningkat tiga kali lipat pada tahun 2050.

Penelitian terbaru telah membantu para ilmuwan mendapatkan pemahaman yang lebih besar tentang asal-usul molekuler penyakit ini, termasuk penemuan UT Southwestern yang diterbitkan tahun lalu yang memandu upaya untuk mendeteksi kondisi sebelum gejala muncul. Namun miliaran dolar yang dihabiskan untuk mencoba mencegah atau memperlambat demensia tidak menghasilkan perawatan yang terbukti yang akan membuat diagnosis dini dapat ditindaklanjuti bagi pasien.

Kebugaran dan kesehatan otak

“Belum pernah diet begitu penting untuk kesehatan otak dan mengurangi risiko Alzheimer. Ini bukan buku diet sederhana, ini adalah alkitab makanan yang memberi tahu Anda semua yang perlu Anda ketahui untuk mulai makan menuju otak yang sehat, sekarang juga!” ——— dr. Rudolph E. Tanzi, Direktur, Proyek Genom Alzheimer; Direktur, Unit Penelitian Genetika dan Penuaan, Rumah Sakit Umum Massachusetts; dan Yusuf. P. dan Rose F. Kennedy Profesor Neurologi, Harvard Medical School

Dr. Zhang adalah salah satu dari sekelompok ilmuwan di seluruh dunia yang mencoba menentukan apakah olahraga bisa menjadi terapi pertama.

Penelitian terbarunya didasarkan pada banyak penelitian yang menunjukkan hubungan antara kebugaran dan kesehatan otak. Sebagai contoh, sebuah studi tahun 2018 menunjukkan bahwa orang dengan tingkat kebugaran yang lebih rendah mengalami kerusakan lebih cepat dari serat saraf vital di otak yang disebut materi putih. Penelitian pada tikus juga menunjukkan olahraga yang berkorelasi dengan kemunduran hipokampus yang lebih lambat — temuan yang mendorong Dr. Zhang untuk menyelidiki apakah efek yang sama dapat ditemukan pada manusia.

“Saya senang dengan hasilnya, tetapi hanya sampai tingkat tertentu,” kata Dr. Zhang. “Ini adalah studi bukti konsep, dan kami belum bisa menarik kesimpulan yang pasti.”

Penelitian yang diperluas

Dr. Zhang memimpin uji klinis nasional selama lima tahun yang bertujuan untuk menggali lebih dalam potensi korelasi antara olahraga dan demensia.

Uji coba, yang mencakup enam pusat medis di seluruh negeri, melibatkan lebih dari 600 orang dewasa yang lebih tua (usia 60-85) yang berisiko tinggi terkena penyakit Alzheimer. Studi ini akan mengukur apakah latihan aerobik dan minum obat tertentu untuk mengurangi tekanan darah tinggi dan kolesterol dapat membantu menjaga volume otak dan kemampuan kognitif.

“Memahami dasar molekuler untuk penyakit Alzheimer adalah penting,” kata Dr. Zhang. “Tetapi pertanyaan yang membara di bidang saya adalah, ‘Dapatkah kita menerjemahkan pengetahuan kita yang berkembang tentang biologi molekuler menjadi pengobatan yang efektif?’ Kami harus terus mencari jawaban.”

13 Latihan Ringan dan Mudah

13 latihan dalam contoh latihan ini dapat membantu manula dan orang yang mencari latihan ringan, untuk mencegah dan melawan Alzheimer. Tonton mereka satu per satu, sesuai keinginan Anda, dalam video pendek di bawah ini. Atau, unduh atau pesan buklet gratis. Dalam buklet ini, Anda akan menemukan latihan kekuatan, keseimbangan, dan fleksibilitas yang mudah diikuti yang dapat Anda lakukan kapan saja, di mana saja.

Workout to Go: Rutinitas Latihan Sehat

Lebih lanjut tentang Kesehatan Otak dari NIH . Amerika

REFERENSI:

  • Takashi Tarumi, Heidi Rossetti, Binu P. Thomas, Thomas Harris, Benjamin Y. Tseng, Marcel Turner, Ciwen Wang, Zohre German, Kristin Martin-Cook, Ann M. Stowe, Kyle B. Womack, Dana Mathews, Diana R. Kerwin , Linda Hynan, Ramon Diaz-Arrastia, Hanzhang Lu, C. Munro Cullum, Rong Zhang. Latihan Latihan dalam Gangguan Kognitif Ringan Amnestik: Percobaan Terkendali Acak Satu Tahun. Jurnal Penyakit Alzheimer, 2019; 1 DOI: 10.3233/JAD-181175

MENDUKUNG:

  • Studi Journal of Alzheimer’s Disease didukung oleh National Institutes of Health. Ini termasuk kolaborasi dengan staf di Institute for Exercise and Environmental Medicine (IEEM), kemitraan antara UT Southwestern dan Texas Health Presbyterian Hospital Dallas. Zhang adalah Direktur Laboratorium Serebrovaskular di IEEM dan Profesor Neurologi & Neuroterapi dan Penyakit Dalam di Institut Otak Peter O’Donnell Jr. UT Southwestern.”

SUMBER:

Bagi member yang ingin merasakan keseruan di dalam bermain toto sgp terhadap saat ini. Maka sudah terlampau mudah, sebab saat ini member cukup punyai ponsel pandai yang nantinya di memakai didalam mencari website lagutogel terpercaya yang ada di internet google. Nah dengan mempunyai ponsel pintar, kini member dapat bersama enteng membeli angka taruhan secara mudah dimana dan kapan saj