Moldova berselisih soal invasi Rusia ke Ukraina
World

Moldova berselisih soal invasi Rusia ke Ukraina

COMRAT, MOLDOVA — Di seberang perbatasan dari Ukraina yang dilanda perang, Moldova yang kecil dan miskin — sebuah republik bekas Soviet yang sekarang melihat dengan penuh semangat ke barat — telah menyaksikan dengan gentar saat invasi Rusia berlangsung.

Di Gagauzia, bagian kecil yang otonom dari negara yang secara tradisional terasa lebih dekat dengan Kremlin daripada Barat, orang biasanya akan mendukung Rusia, yang tidak pernah ingin mereka tinggalkan ketika Moldova memperoleh kemerdekaan. Tapi kali ini, sebagian besar mengalami kesulitan mengidentifikasi dengan salah satu pihak dalam perang.

Anna Koejoglo mengatakan dia sangat berkonflik.

“Saya punya saudara perempuan (di Ukraina), saya punya keponakan di sana, putra saya sendiri di Kyiv,” kata pria berusia 52 tahun itu, dengan cepat menambahkan bahwa putranya yang lebih muda sedang belajar di Rusia.

“Hati saya (patah), bagian dalam saya terbakar,” katanya kepada The Associated Press.

Koejoglo adalah salah satu dari 160.000 Gagauz di Moldova, orang Kristen Ortodoks asal Turki yang menetap di sana oleh Kekaisaran Rusia pada abad ke-19. Mereka membentuk lebih dari 80% populasi Gagauzia, tetapi hanya 5% dari 2,6 juta penduduk Moldova.

Pada awal 1990-an, ketika Moldova yang terkurung daratan memilih untuk meninggalkan Uni Soviet, minoritas Gagauz dan Rusia ingin tetap tinggal. Tetapi tidak seperti separatis yang didukung Rusia di Moldova timur yang mengangkat senjata pada tahun 1992 untuk mendirikan daerah Trans-Dniester yang memisahkan diri dan tidak diakui – yang pada dasarnya dikendalikan oleh Rusia, mempertahankan sekitar 1.500 tentara di sana – Gagauz di selatan memilih untuk berkompromi.

Pada tahun 1994, mereka mencapai kesepakatan dengan pemerintah di ibu kota Moldova, Chisinau, menetapkan otonomi tingkat tinggi. Namun, Gagauzia telah mempertahankan hubungan yang kuat dengan Rusia, di mana banyak Gagauz mendapatkan pendidikan dan kesempatan kerja. Penduduknya umumnya menentang pergeseran pro-barat yang dianut oleh etnis Moldova yang merupakan 75% dari penduduk negara itu.

Bagi Peotr Sarangi, Gagauz yang berusia 25 tahun, ikatan lama masih kuat.

“Penduduk Gagauzian lebih mendukung Rusia, banyak yang tetap pro-Rusia,” katanya.

Meskipun secara militer Moldova netral dan tidak memiliki rencana untuk bergabung dengan NATO, namun secara resmi mengajukan keanggotaan UE ketika invasi Rusia dimulai. Itu juga diambil di sekitar sepersepuluh dari lebih dari 2,3 juta orang Ukraina yang melarikan diri dari negara mereka untuk keselamatan.

Ilona Manolo, Gagauz yang berusia 20 tahun, tidak ragu menyalahkan Moskow. “Saya pikir Rusia bersalah. … Saya lebih suka mendukung pengungsi (Ukraina),” daripada Rusia, katanya.

Ada sentimen serupa di tempat lain di antara tambalan etnis minoritas Moldova yang kaya — bahkan diungkapkan oleh etnis Rusia yang tinggal di luar wilayah separatis Trans-Dniester.

Salah satu kelompok terakhir, Nikola Sidorov, menggambarkan invasi ke Ukraina sebagai “hal yang mengerikan.” Dia mengatakan dia yakin Presiden Rusia Vladimir Putin “berjalan terlalu jauh (dan) perlu tenang.”

Pria berusia 79 tahun itu menambahkan bahwa masalah tersebut telah menjadi topik perdebatan sengit di antara kerabat etnisnya di kota terbesar kedua di Moldova, Balti, di mana etnis Rusia membentuk sekitar 15% dari populasi.

Seorang etnis Ukraina yang tinggal di Balti mengatakan simpatinya terbagi.

“Saya sangat menyesal untuk orang-orang Ukraina … tetapi saya juga merasa kasihan kepada orang Rusia,” kata Iulia Popovic, 66. “Saya mengerti bahwa itu semua (terjadi karena) politik dan situasinya sangat sulit. “


Posted By : pengeluaran hk