Myelitis transversa terdaftar sebagai efek samping vaksin J&J oleh EU
Brody

Myelitis transversa terdaftar sebagai efek samping vaksin J&J oleh EU

Regulator obat Eropa pada hari Kamis merekomendasikan untuk menambahkan jenis peradangan tulang belakang yang langka yang disebut mielitis transversa sebagai efek samping dari vaksin COVID-19 dosis tunggal Johnson & Johnson.

Laporan tentang penyakit saraf yang serius ini juga menjadi inti dari penghentian uji coba pada tahap awal pengembangan untuk suntikan AstraZeneca dan J&J, yang didasarkan pada teknologi serupa.

Memberikan pembaruan tentang keamanan semua suntikan virus corona, Badan Obat Eropa (EMA) mengatakan sedang menilai laporan kondisi darah langka yang dikenal sebagai sindrom kebocoran kapiler setelah inokulasi dengan vaksin Moderna.

EMA mengatakan telah mencatat enam kasus CLS dan menilai semua data, tetapi belum jelas apakah ada hubungan sebab akibat antara laporan dan vaksin.

Pada CLS, cairan bocor dari pembuluh darah terkecil yang menyebabkan pembengkakan dan penurunan tekanan darah. Kondisi ini juga telah dipelajari dengan vaksin dari AstraZeneca dan J&J.

EMA mengatakan saat ini tidak ada cukup bukti tentang kemungkinan hubungan antara kasus langka sindrom inflamasi multisistem dan vaksin berbasis mRNA dari vaksin Moderna dan Pfizer-BioNTech.

Regulator sedang meninjau apakah vaksin virus corona yang disetujui dapat menyebabkan MIS. Sindrom ini adalah kondisi serius tetapi jarang terjadi di mana bagian tubuh yang berbeda menjadi meradang, termasuk jantung, paru-paru, ginjal, otak, kulit, mata, atau organ pencernaan.

J&J dan Moderna tidak segera menanggapi permintaan komentar.


Posted By : keluaran hongkong malam ini