Nanos: Kebebasan berbicara, kebebasan yang semakin mengkhawatirkan bagi warga Kanada
Brody

Nanos: Kebebasan berbicara, kebebasan yang semakin mengkhawatirkan bagi warga Kanada

Jajak pendapat terbaru dari Nanos Research menunjukkan warga Kanada semakin peduli dengan isu seputar kebebasan berbicara dan kebebasan, kemungkinan tanda bahwa protes pengemudi truk Kanada baru-baru ini memiliki efek yang melekat pada masyarakat luas.

Di podcast Trend Line, jajak pendapat Nik Nanos mengatakan dari semua masalah nasional yang menjadi perhatian warga Kanada, kebebasan berbicara dan kebebasan keluar sebagai yang paling umum kedua sebesar 8,3 persen, di belakang virus corona sebesar 13,1 persen dan setelah lingkungan sebesar 7,5 persen. sen.

Isu-isu ini dan lainnya yang diangkat dalam survei baru-baru ini dibagikan kepada Nanos tanpa diminta, dengan kekhawatiran seputar kebebasan kemungkinan terkait dengan protes pengemudi truk awal tahun ini di Ottawa dan daerah lain di negara itu, kata Nanos.

“Saya telah melakukan polling sekarang, wow, saya pikir sudah selama 35 tahun dan, tanpa diminta, kebebasan dan kebebasan berbicara belum benar-benar ada dalam agenda atau radar dari perspektif opini publik,” katanya.

“Tapi sepertinya untuk sebagian besar orang Kanada, tidak diminta, ada di pikiran mereka tentang satu hal yang mereka khawatirkan.”

Protes “Konvoi Kebebasan” di Parliament Hill, dan perkemahan berikutnya, membuat pusat kota Ottawa terhenti selama hampir sebulan antara Januari dan Februari, ketika para demonstran menyerukan diakhirinya semua pembatasan pandemi dan mandat vaksin.

Tindakan tersebut mengilhami protes serupa di Kanada dan di seluruh dunia, mendorong pemerintah Perdana Menteri Justin Trudeau untuk mengajukan Undang-Undang Darurat federal untuk pertama kalinya sejak menjadi undang-undang pada tahun 1988, memberikan peningkatan kekuatan kepada polisi dan memungkinkan lembaga keuangan untuk membekukan rekening bank pengunjuk rasa. .

Lusinan orang ditangkap ketika polisi bergerak untuk mengusir demonstran dari pusat kota Ottawa pada Februari.

Jajak pendapat sebelumnya dari Nanos menemukan dua dari tiga orang Kanada merasa protes tidak efektif untuk membuat pemerintah mempertimbangkan kembali pembatasan COVID-19.

Namun, para ahli mengatakan kemarahan dan ketidakpercayaan yang dihasilkan oleh protes kemungkinan akan berdampak jangka panjang pada politik Kanada.

Nanos mengikat konvoi ke gerakan populis yang lebih luas terlihat di Kanada, Amerika Serikat, Inggris dan negara demokrasi lainnya.

Dia mengatakan jajak pendapat juga menunjukkan bahwa sebagian besar warga Kanada percaya kebebasan mereka telah dilanggar oleh pemerintah yang berusaha memerangi pandemi.

Tetapi sama seperti dampak dari konvoi yang membuat lebih banyak orang Kanada khawatir tentang kebebasan, demikian juga hal itu menciptakan kekhawatiran seputar ekstremisme.

Sementara masalah yang biasanya tidak masuk dalam daftar, 3,1 persen orang Kanada menyebutkan ekstremisme sebagai masalah dalam jajak pendapat yang sama.

“Jadi sedikit putaran baru, atau beberapa tikungan baru dalam pelacakan masalah,” kata Nanos. “Kita akan lihat apakah ini berlanjut atau apakah itu bagian dari normal baru bagi politik Kanada.”

Jajak pendapat pelacakan masalah Nanos didasarkan pada 1.066 wawancara telepon acak dari warga Kanada berusia 18 tahun ke atas, hingga 11 Maret 2022. Data didasarkan pada rata-rata bergulir empat minggu, dengan kelompok tertua yang terdiri dari 250 wawancara turun setiap minggu dan yang baru kelompok 250 ditambahkan. Survei ini akurat plus atau minus tiga poin persentase, 19 kali dari 20.

Anda dapat menemukan episode baru Trend Line setiap Rabu kedua di CTVNews.ca, YouTube, dan di mana pun Anda mendapatkan podcast.

Dengan file dari Penulis CTVNews.ca Brooklyn Neustaeter, CTV News Ottawa Digital Multi-Skilled Journalists Josh Pringle dan Ted Raymond, Produser CTVNews.ca Sarah Turnbull dan The Canadian Press


Posted By : keluaran hongkong malam ini