NASA akan meluncurkan misi untuk menabrak asteroid dekat Bumi
Science

NASA akan meluncurkan misi untuk menabrak asteroid dekat Bumi

Sebuah pesawat ruang angkasa NASA yang sengaja akan menabrak asteroid sedang bersiap untuk diluncurkan minggu ini.

Misi DART, atau Uji Pengalihan Asteroid Ganda, akan lepas landas pada pukul 01:20 EST pada 24 November di atas roket SpaceX Falcon 9 dari Vandenberg Space Force Base di California. Liputan langsung acara tersebut akan ditayangkan di NASA TV dan situs agensi.

Tetapi ujian sebenarnya untuk teknologi defleksi asteroid ini akan datang pada September 2022, ketika pesawat ruang angkasa mencapai tujuannya, untuk melihat bagaimana pengaruhnya terhadap gerakan asteroid dekat Bumi di luar angkasa.

Target misinya adalah Dimorphos, bulan kecil yang mengorbit asteroid dekat Bumi Didymos. Ini akan menjadi demonstrasi skala penuh pertama dari jenis teknologi ini atas nama pertahanan planet. Ini juga akan menjadi pertama kalinya manusia mengubah dinamika tubuh tata surya dengan cara yang terukur, menurut Badan Antariksa Eropa.

Objek Dekat Bumi adalah asteroid dan komet dengan orbit yang menempatkannya dalam jarak 48 juta kilometer dari Bumi. Mendeteksi ancaman objek dekat Bumi, atau NEO, yang berpotensi menyebabkan kerusakan parah adalah fokus utama NASA dan organisasi luar angkasa lainnya di seluruh dunia.

DIDYMOS ASTEROID DAN DIMORFOS BULANNYA

Dalam bahasa Yunani, Didymos berarti “kembar”, yang merujuk pada bagaimana asteroid — sekitar 0,8 kilometer — membentuk sistem biner dengan asteroid yang lebih kecil, atau bulan — berdiameter 160 meter — yang ditemukan dua dekade lalu. . Kleomenis Tsiganis, seorang ilmuwan planet di Universitas Aristoteles Thessaloniki dan anggota tim DART, menyarankan agar bulan diberi nama Dimorphos, yang berarti “dua bentuk”.

Ini waktu yang tepat untuk misi DART terjadi. Didymos dan Dimorphos akan relatif dekat dengan Bumi – dalam jarak 11 juta kilometer – pada September 2022. Pesawat ruang angkasa akan datang dengan kecepatan sekitar 24.000 kilometer per jam, menargetkan Dimorphos, kata Nancy Chabot, kepala koordinasi DART di Johns Hopkins Applied Physics Laboratorium di Laurel, Maryland.

Sebuah kamera di pesawat ruang angkasa, yang disebut DRACO, dan perangkat lunak navigasi otonom akan membantu pesawat ruang angkasa mendeteksi dan bertabrakan dengan Dimorphos. DRACO adalah kependekan dari Didymos Reconnaissance & Asteroid Camera for OpNav.

Tujuan misi tersebut adalah dengan sengaja menabrak Dimorphos untuk mengubah gerakan asteroid di luar angkasa, menurut NASA. Tabrakan ini akan direkam oleh LICIACube, atau Light Italian Cubesat untuk Pencitraan Asteroid, satelit kubus pendamping yang disediakan oleh Badan Antariksa Italia. Ini adalah misi luar angkasa pertama Badan Antariksa Italia.

CubeSat seukuran koper akan berjalan di DART dan kemudian disebarkan darinya sebelum tumbukan sehingga dapat merekam apa yang terjadi. Tiga menit setelah tumbukan, CubeSat akan terbang dengan Dimorphos untuk mengambil gambar dan video.

Video dampaknya akan dialirkan kembali ke Bumi, yang seharusnya “cukup menarik,” kata Elena Adams, insinyur sistem misi DART di Laboratorium Fisika Terapan Johns Hopkins.

“Para astronom akan dapat membandingkan pengamatan dari teleskop berbasis Bumi sebelum dan sesudah dampak kinetik DART untuk menentukan berapa banyak periode orbit Dimorphos berubah,” kata Tom Statler, ilmuwan program DART di Markas Besar NASA, dalam sebuah pernyataan. “Itulah ukuran kunci yang akan memberi tahu kita bagaimana asteroid merespons upaya pembelokan kita.”

Beberapa tahun setelah tumbukan, misi Hera Badan Antariksa Eropa akan melakukan penyelidikan lanjutan terhadap Didymos dan Dimorphos.

Sementara misi DART dikembangkan untuk Kantor Koordinasi Pertahanan Planet NASA dan dikelola oleh Laboratorium Fisika Terapan Universitas Johns Hopkins, tim misi akan bekerja dengan tim misi Hera di bawah kolaborasi internasional yang dikenal sebagai Asteroid Impact & Deflection Assessment, atau AIDA.

“DART adalah langkah pertama dalam menguji metode untuk defleksi asteroid yang berbahaya,” kata Andrea Riley, eksekutif program DART di Markas Besar NASA, dalam sebuah pernyataan. “Asteroid yang berpotensi berbahaya menjadi perhatian global, dan kami senang dapat bekerja dengan rekan Italia dan Eropa kami untuk mengumpulkan data seakurat mungkin dari demonstrasi defleksi dampak kinetik ini.”

MISI PERTAMA

Dimorphos dipilih untuk misi ini karena ukurannya relatif terhadap asteroid yang dapat menimbulkan ancaman bagi Bumi, tetapi sistem asteroid ganda itu sendiri bukanlah ancaman bagi Bumi.

Pesawat ruang angkasa itu sekitar 100 kali lebih kecil dari Dimorphos, sehingga tidak akan melenyapkan asteroid.

“Ini tidak akan menghancurkan asteroid, itu hanya akan memberikan dorongan kecil dan membelokkan jalurnya di sekitar asteroid yang lebih besar,” kata Chabot. Ini berarti tidak ada peluang untuk mengubah lintasan asteroid menjadi lebih berbahaya.

Tabrakan cepat hanya akan mengubah kecepatan Dimorphos saat mengorbit Didymos sebesar 1%, yang kedengarannya tidak banyak — tetapi akan mengubah periode orbit bulan lebih dari satu menit. Perubahan itu dapat diamati dan diukur dari teleskop berbasis darat di Bumi.

Dimorphos menyelesaikan orbit di sekitar Didymos setiap 11 jam dan 55 menit. Jika dampaknya berhasil, itu akan mengubah periode itu setidaknya 73 detik, kata Andy Cheng, ketua tim investigasi DART di Lab Fisika Terapan Johns Hopkins.

Mengukur transfer momentum antara pesawat ruang angkasa dan Dimorphos akan menunjukkan berapa banyak yang dibutuhkan untuk mengubah arah asteroid.

“Jika suatu hari sebuah asteroid ditemukan di jalur tabrakan dengan Bumi, maka kita akan memiliki gagasan berapa banyak momentum yang kita butuhkan untuk membuat asteroid itu meleset dari Bumi,” kata Cheng.

STRATEGI PERTAHANAN PLANETER

Meskipun saat ini tidak ada asteroid yang bertabrakan langsung dengan Bumi, ada populasi besar asteroid dekat Bumi — lebih dari 27.000 dalam segala bentuk dan ukuran.

“Kunci pertahanan planet adalah menemukan mereka jauh sebelum mereka menjadi ancaman dampak,” kata Lindley Johnson, perwira pertahanan planet di Markas Besar NASA. “Prinsipnya dengan semua itu hanya mengubah kecepatan orbit asteroid sedikit saja. Mengubah kecepatan asteroid dalam orbitnya mengubah orbitnya sehingga di masa depan, itu tidak akan berada di tempat yang sama seperti semula. akan berdampak pada Bumi.”

Tiga tahun setelah tumbukan, Hera akan tiba untuk mempelajari Dimorphos secara rinci, mengukur sifat fisik bulan, mempelajari dampak DART dan orbit bulan.

Ini mungkin terdengar seperti waktu yang lama untuk menunggu antara dampak dan tindak lanjut, tetapi ini didasarkan pada pelajaran yang dipetik di masa lalu.

Pada Juli 2005, pesawat ruang angkasa Deep Impact NASA meluncurkan tumbukan tembaga seberat 370 kilogram ke komet, Tempel 1. Namun pesawat ruang angkasa itu tidak dapat melihat kawah yang dihasilkan karena tumbukan tersebut melepaskan berton-ton debu dan es. Namun, misi Stardust NASA pada 2011 mampu mengkarakterisasi dampak – luka 150 meter.

Bersama-sama, data berharga yang dikumpulkan oleh DART dan Hera akan berkontribusi pada strategi pertahanan planet, terutama memahami kekuatan seperti apa yang diperlukan untuk menggeser orbit asteroid dekat Bumi yang mungkin bertabrakan dengan planet kita.

Setelah menganalisis hasil misi, “teknik ini akan menjadi bagian dari kotak peralatan yang mulai kami bangun dengan kemampuan untuk membelokkan asteroid,” kata Johnson.


Posted By : angka keluar hk