Science

NASA memuji penemuan ‘mengejutkan’: Sepotong asteroid pembunuh dino

Sebuah fragmen kecil dari asteroid yang menabrak Bumi 66 juta tahun yang lalu mungkin telah ditemukan terbungkus dalam damar — sebuah penemuan yang digambarkan NASA sebagai “menakjubkan.”

Ini adalah salah satu dari beberapa penemuan menakjubkan di situs fosil unik di Formasi Hell Creek di North Dakota yang telah melestarikan sisa-sisa momen bencana yang mengakhiri era dinosaurus — titik balik dalam sejarah planet ini.

Fosil-fosilnya digali di sana termasuk ikan yang tersedot puing-puing yang meledak selama pemogokan, kura-kura tertusuk dengan tongkat dan kaki yang mungkin milik dinosaurus yang menyaksikan serangan asteroid.

Kisah penemuan terungkap dalam sebuah film dokumenter baru berjudul “Dinosaur Apocalypse,” yang menampilkan naturalis Sir David Attenborough dan paleontolog Robert DePalma dan mengudara Rabu di acara PBS “Nova.”

HARI YANG BURUK UTAMA

DePalma, seorang peneliti pascasarjana di University of Manchester di Inggris dan asisten profesor untuk departemen geosains Universitas Florida Atlantic, pertama kali mulai bekerja di Tanis, sebagai situs fosil yang dikenal, pada tahun 2012.

Dataran yang berdebu dan terbuka sangat kontras dengan seperti apa situs itu pada akhir Zaman Kapur. Saat itu, American Midwest adalah hutan hujan berawa, dan laut pedalaman yang telah menghilang — dikenal sebagai Western Interior Seaway — membentang dari yang sekarang disebut Teluk Meksiko hingga Kanada.

Tanis lebih dari 2.000 mil jauhnya dari kawah tumbukan Chicxulub yang ditinggalkan oleh asteroid yang menghantam lepas pantai Meksiko, tetapi penemuan awal yang dibuat di situs tersebut meyakinkan DePalma bahwa itu memberikan bukti langka tentang apa yang menyebabkan berakhirnya era dinosaurus.

Situs ini adalah rumah bagi ribuan fosil ikan yang terpelihara dengan baik yang menurut DePalma terkubur hidup-hidup oleh sedimen yang dipindahkan saat badan air besar yang dilepaskan oleh serangan asteroid bergerak ke atas laut bagian dalam. Tidak seperti tsunami, yang membutuhkan waktu berjam-jam untuk mencapai daratan setelah gempa bumi di laut, badan air yang bergerak ini, yang dikenal sebagai seiche, melonjak seketika setelah asteroid besar menabrak laut.

Dia yakin bahwa ikan itu mati dalam waktu satu jam setelah serangan asteroid, dan bukan karena kebakaran hutan besar-besaran atau musim dingin nuklir yang datang pada hari-hari dan bulan-bulan berikutnya. Itu karena “bola tumbukan” — pecahan kecil batuan cair yang terlempar dari kawah ke ruang angkasa di mana mereka mengkristal menjadi bahan seperti kaca — ditemukan bersarang di insang ikan. Analisis fosil ikan juga mengungkapkan asteroid menghantam di musim semi.

“Satu bukti demi satu mulai menumpuk dan mengubah cerita. Itu adalah perkembangan petunjuk seperti penyelidikan Sherlock Holmes,” kata DePalma.

“Ini memberikan cerita momen demi momen tentang apa yang terjadi tepat setelah tumbukan dan Anda akhirnya mendapatkan sumber daya yang kaya untuk penyelidikan ilmiah.”

Banyak penemuan terbaru yang terungkap dalam film dokumenter tersebut belum dipublikasikan di jurnal ilmiah.

Michael Benton, seorang profesor paleontologi vertebrata di University of Bristol, yang bertindak sebagai penasihat ilmiah pada film dokumenter tersebut, mengatakan meskipun itu adalah “masalah konvensi” bahwa klaim ilmiah baru harus melalui tinjauan sejawat sebelum diungkapkan di televisi, dia dan banyak ahli paleontologi lainnya menerima bahwa situs fosil benar-benar mewakili “hari terakhir” dinosaurus.

“Beberapa ahli mengatakan ‘baik, mungkin lusa atau sebulan sebelumnya … tapi saya lebih suka penjelasan yang paling sederhana, yaitu bahwa itu benar-benar mendokumentasikan hari asteroid menghantam Meksiko,” katanya melalui email.

ASAL KOSMIK

Sebagian besar bola tumbukan kaca yang pertama kali mengungkapkan sidik jari tumbukan asteroid ke DePalma terawetkan sebagai tanah liat sebagai hasil proses geologis selama jutaan tahun. Namun, DePalma dan kolaboratornya juga menemukan beberapa bola yang mendarat di resin pohon di permukaan kayu pada hari yang menentukan dan diawetkan dalam damar.

“Di dalam amber itu kami menemukan sejumlah bola yang pada dasarnya membeku dalam waktu, karena, seperti serangga di dalam damar yang diawetkan dengan sempurna, ketika bola-bola ini masuk ke dalam amber, air tidak dapat mencapainya. Mereka tidak pernah berubah. menjadi tanah liat, dan mereka terawetkan dengan sempurna,” katanya.

Ini “seperti mendapatkan sampel botol, berjalan kembali ke masa lalu dan mendapatkan sampel dari situs dampak dan kemudian menyimpannya untuk ilmu pengetahuan,” DePalma dikatakan.

Mereka mampu menemukan sejumlah pecahan batu kecil yang tidak meleleh di dalam bola kaca. Sebagian besar pecahan batu kecil ini kaya kalsium — kemungkinan dari batu kapur di bawah Semenanjung Yucatan, kata DePalma.

“Tetapi dua di antaranya sangat berbeda dalam komposisi. Anda memiliki lonjakan kromium dan nikel dan beberapa elemen lain yang hanya umum dalam material meteorit dan fragmen-fragmen itu berdasarkan analisis awal kami… hampir pasti berasal dari kosmik.”

DePalma mengatakan mereka berharap dapat mengkonfirmasi dari mana asteroid itu dibuat dan dari mana asalnya — upaya yang telah menarik perhatian NASA; DePalma mempresentasikan temuannya bulan lalu di kantor agensi Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard di Greenbelt, Maryland.

“Contoh dari apa yang mungkin merupakan fragmen kecil, mungkin mikrogram, dari asteroid yang bertabrakan — fakta bahwa catatan tentang itu disimpan, akan mengejutkan,” kata Kepala Ilmuwan Goddard Jim Garvin, yang telah mempelajari kawah tumbukan. di Bumi dan Mars.

Penelitian tentang kuburan amber spherules belum diterbitkan dalam jurnal peer-review. Selama peer review, para ilmuwan memberikan umpan balik yang ketat pada pekerjaan satu sama lain untuk memastikan itu berdiri untuk pengawasan. DePalma mengatakan peer-review makalah tentang temuan awal akan diterbitkan “dalam beberapa bulan mendatang.”

KAKI DINOSAURUS

Kaki dinosaurus yang sangat terpelihara dengan kulit utuh adalah penemuan lain dari situs Tanis yang ditampilkan dalam film dokumenter, yang pertama kali ditayangkan di Inggris pada bulan April, dan telah menarik perhatian di dunia paleontologi.

Sangat sedikit fosil dari Zaman Kapur yang telah ditemukan di bebatuan paling atas dalam catatan geologis, dan mungkin di bagian bawahnya. — yang termasuk dalam Thescelosaurus, dinosaurus kecil pemakan tumbuhan yang ditemukan DePalma dan rekan-rekannya — bisa saja mati pada hari asteroid menghantam. Pelestarian jaringan lunak seperti kulit menunjukkan bahwa tubuhnya tidak punya waktu untuk membusuk sebelum terkubur dalam sedimen.

“Hanya dua skenario yang didukung di sini adalah bahwa ia mati dalam gelombang atau bahwa ia mati segera sebelum (serangan asteroid) tetapi sangat dekat dalam waktu sehingga benar-benar tidak punya waktu untuk membusuk. Ini bukan sesuatu yang telah mati bertahun-tahun sebelumnya dan kemudian dikerjakan ulang. Itu tidak terjadi dengan jaringan lunak seperti itu.”

Analisis mendetail dari tulang kaki dinosaurus dapat menjelaskan kondisi seperti apa sebelum terjadinya tumbukan.

Temuan keren lainnya dari situs ini termasuk fosil telur pterosaurus, yang pertama kali ditemukan di Amerika Utara. Ini menunjukkan bahwa telur reptil terbang raksasa itu lunak seperti kebanyakan reptil saat ini. Fosil kura-kura dengan tongkat kayu menembus tubuhnya adalah bukti bahwa makhluk itu tertusuk selama gelombang air yang dilepaskan oleh serangan asteroid.

Pekerjaan yang dilakukan di Tanis tidak hanya menjelaskan secara rinci apa yang terjadi pada hari asteroid menghantam, tetapi juga memberikan wawasan menjadi sebuah peristiwa yang menyebabkan kepunahan massal dan bagaimana kepunahan itu kemudian terungkap. DePalma berharap ini akan memberikan kerangka berpikir tentang krisis iklim hari ini.

“Catatan fosil memberi kita jendela ke rincian bahaya skala global dan reaksi biota bumi terhadap bahaya itu,” kata DePalma. “Ini memberi kita … bola kristal melihat ke masa lalu dan memungkinkan kita untuk menerapkannya pada krisis ekologi dan lingkungan saat ini.”

“Itu mengejutkan, tetapi juga bermanfaat bagi kita. Karena dengan mempelajari peristiwa dampak ini secara lebih rinci, kita dapat lebih siap untuk merawat dunia kita sekarang.”

result hk malam ini hari ini dan pada mulanya yang sudah kami catat terhadap tabel knowledge sgp prize paling lengkap ini pasti punya banyak manfaat bagi pemain. Dimana lewat data sgp harian ini pemain sanggup memandang kembali seluruh hasil pengeluaran sgp tercepat dan terakhir hari ini. Bahkan togelmania bisa lihat kembali seluruh no pengeluaran togel singapore yang udah dulu berlangsung sebelumnya. Data sgp paling lengkap sajian kita ini pasti senantiasa mencatat semua nomer pengeluaran singapore yang sah bagi pemain.

Dengan menggunakan Info information pengeluaran sgp prize paling lengkap ini, Tentu para pemain mendapatkan kemudahan melacak sebuah no hoki. Pasalnya pengeluaran sgp hari ini pada tabel knowledge Togel HK paling lengkap ini sering digunakan pemain untuk memenangkan togel singapore hari ini. Namun senantiasa saja para togelers mesti lebih berhati-hati dalam mencari Info data togel singapore pools ini. Pasalnya tidak seluruh situs pengeluaran sgp terbaru menyajikan information singapore yang sebenarnya. Kesalahan Info togel singapore ini tentu sanggup membuat prediksi sgp jitu jadi tidak akurat bagi para pemain.

Pengeluaran Hongkong 2022 sebenarnya mempunyai manfaat penting supaya tetap dicari oleh para pemain togel singapore. Dimana para master prediksi togel jitu samasekali termasuk selamanya butuh knowledge sgp prize 2022 paling lengkap. Pasalnya untuk mengakibatkan sebuah angka main togel singapore yang jitu, Dibutuhkan sumber Info hasil keluaran sgp sah hari ini. Itulah mengapa semua situs keluaran sgp tercepat maupun bandar togel singapore online harus melaksanakan pengkinian nomer singapore berdasarkan singaporepools. Seperti yang kami ketahui, Satu-satunya pihak yang mengendalikan togel sgp di dunia adalah situs resmi singapore pools itu sendiri.