Natalie Wood diserang oleh Kirk Douglas, saudari menuduh
Entertainment

Natalie Wood diserang oleh Kirk Douglas, saudari menuduh

NEW YORK — Selama beberapa dekade, itu menjadi salah satu rumor tergelap Hollywood: Natalie Wood remaja dilecehkan secara seksual oleh bintang film papan atas lebih dari dua kali usianya ketika dia bertemu dengannya di sebuah hotel di Los Angeles.

Dalam sebuah memoar yang keluar minggu depan, adik perempuan Wood mengidentifikasi penyerang yang sudah lama dicurigai: Kirk Douglas.

“Saya ingat bahwa Natalie tampak sangat cantik ketika Ibu dan saya mengantarnya malam itu di pintu masuk Chateau Marmont,” tulis Lana Wood dalam “Little Sister,” menyatakan bahwa insiden itu terjadi pada musim panas 1955, sekitar waktu Natalie Wood syuting “The Searchers.” Pertemuan itu telah diatur oleh ibu mereka, Maria Zakharenko, yang berpikir bahwa “banyak pintu mungkin terbuka untuknya, hanya dengan anggukan kepala tampan dan terkenalnya atas namanya,” menurut Lana Wood.

“Sepertinya waktu yang lama berlalu sebelum Natalie kembali ke mobil dan membangunkan saya ketika dia membanting pintu hingga tertutup,” tulisnya. “Dia tampak mengerikan. Dia sangat acak-acakan dan sangat marah, dan dia dan Ibu mulai saling berbisik. Aku tidak bisa benar-benar mendengar mereka atau mengerti apa yang mereka katakan. Sesuatu yang buruk tampaknya telah terjadi pada adikku, tapi terserahlah. itu, saya tampaknya terlalu muda untuk diberitahu tentang hal itu.”

Menurut Lana Wood, Natalie Wood tidak membicarakan dengannya apa yang terjadi sampai keduanya dewasa dan Natalie, setelah menjelaskan dibawa ke kamar Douglas, memberi tahu saudara perempuannya, “Dan, uh … dia menyakitiku Lana.”

“Rasanya seperti pengalaman keluar dari tubuh. Saya takut, saya bingung,” kenang Lana Wood. Lana, sekarang berusia 75 dan sekitar 8 tahun ketika dugaan insiden itu terjadi, ingat saudara perempuannya dan ibu mereka setuju bahwa akan merusak karier Natalie untuk menuduhnya di depan umum.

“Suck it up” adalah saran Maria, menurut “Little Sister,” banyak yang berfokus pada kematian Natalie Wood pada tahun 1981, ketika tubuhnya ditemukan di lepas Pulau Catalina di California. Pihak berwenang pada awalnya memutuskan kematian itu sebagai tenggelam yang tidak disengaja, tetapi itu telah berubah setelah bertahun-tahun pengawasan dan lebih banyak saksi muncul. Suami Wood pada saat itu, Robert Wagner, telah disebut sebagai orang yang menarik dan Lana Wood termasuk di antara mereka yang menganggapnya bertanggung jawab atas kematiannya.

Dalam bukunya, dia ingat berjanji kepada saudara perempuannya untuk tidak membahas dia diserang oleh Douglas, tetapi desas-desus begitu umum sehingga ketika dia meninggal pada tahun 2020, pada usia 103, nama Natalie Wood menjadi tren di Twitter. Lana Wood, yang kredit aktingnya sendiri termasuk “The Searchers” dan serial TV “Peyton Place,” percaya cukup telah berubah sejak percakapannya dengan Natalie bahwa dia sekarang dapat menceritakan keseluruhan cerita.

“Dengan tidak ada yang masih ada untuk melindungi, saya yakin dia akan memaafkan saya karena akhirnya melanggar janji itu,” tulisnya.

Putra Douglas, aktor Michael Douglas, mengatakan dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan melalui humasnya: “Semoga mereka berdua beristirahat dalam damai.”

Kirk Douglas, berusia akhir 30-an pada saat dugaan penyerangan itu, dikenal karena film-film seperti “Spartacus,” “The Bad and the Beautiful” dan “Gunfight at the OK Corral.” Dia juga adalah salah satu aktor besar pertama yang membentuk perusahaan produksinya sendiri dan seorang aktivis liberal terkemuka yang telah banyak dipuji karena membantu memecahkan daftar hitam Perang Dingin terhadap tersangka Komunis ketika dia menyewa Dalton Trumbo untuk menulis “Spartacus” dan mendaftarkannya dengan nama untuk rilis tahun 1960. Douglas dan istri keduanya, Anne, menyumbangkan jutaan dolar melalui Douglas Foundation yang mereka dirikan bersama pada tahun 1964 dengan misi untuk “membantu mereka yang mungkin tidak dapat membantu diri mereka sendiri.”

Douglas menerima Presidential Medal of Freedom pada 1981 dan Legion of Honor dari Prancis pada 1985. Dia diberi Oscar kehormatan pada 1996, ketika akademi film memujinya sebagai “kekuatan kreatif dan moral.”

Douglas sendiri mengakui bahwa dia adalah seorang wanita dan suami yang tidak setia. Berbicara kepada The Associated Press tentang Douglas pada bulan Desember 2016, kurang dari setahun sebelum gerakan .MeToo muncul, aktris dan penari Neile Adams dengan ringan mengatakan tentang temannya, “Anda tidak bisa duduk di sampingnya tanpa tangannya merangkak di kaki Anda. “

Dalam memoarnya “The Ragman’s Son,” yang diterbitkan pada tahun 1988, Douglas menulis secara singkat tentang Natalie Wood. Dia ingat mengemudi pulang suatu malam dan berhenti di lampu merah. Pintu mobil di depannya terbuka dan “seorang gadis kecil yang cantik mengenakan jaket suede melompat keluar” dan berlari ke arahnya.

“‘Oh, Mr. Douglas, maukah Anda menandatangani jaket saya?”‘ dia ingat perkataannya. “Seperti yang saya wajibkan, wanita yang sedang mengemudi keluar dan memperkenalkannya. ‘Ini putri saya. Dia juga ada di film. Namanya Natalie Wood.’ Itu adalah pertama kalinya saya bertemu Natalie. Saya melihatnya berkali-kali setelah itu, sebelum dia meninggal dalam kecelakaan yang kejam itu.”


Posted By : data hk 2021